Februari 28, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Twitter menegur pemerintah federal | Dinamika

New Delhi: Meskipun ada perintah pemerintah federal untuk menutup akun yang menyebarkan berita dan informasi palsu, situs jejaring sosial “Twitter” sedang mengamuk. “Kami menghormati hak atas kebebasan berekspresi,” katanya.

Petani Punjabi di Delhi memprotes undang-undang pertanian.
Hal ini, pada gilirannya, menimbulkan kontroversi besar.

Mantan pemain kriket Sachin Tendulkar dan aktor Bollywood Akshay Kumar dan Ajay Devgn telah berbicara menentang mereka. Mereka mengatakan akan menentang segala upaya untuk mengguncang India.

Sementara itu, berita perjuangan para petani itu dimuat di situs jejaring sosial Twitter dengan tagar “genosida”. Pemerintah federal telah memerintahkan perusahaan Twitter yang berbasis di AS untuk menangguhkan lebih dari 250 akun yang menyebarkan berita tersebut. Namun dalam beberapa jam setelah penutupan, akun tersebut diaktifkan kembali. Pemerintah federal telah memperingatkan bahwa mereka akan menghadapi tindakan kejam jika perintah itu tidak dilaksanakan. Selain itu, pemerintah pusat memerintahkan pembekuan 1.178 akun yang terkait dengan Pakistan dan Organisasi Khalistan karena menerbitkan berita palsu dan informasi palsu tentang konflik pertanian.

Dalam hal ini, Twitter memposting penjelasan di situsnya kemarin: Kami telah mengambil tindakan di lebih dari 500 akun Twitter sesuai perintah Pemerintah India. Di India sendiri, catatan pada akun ini tidak dapat dilihat, dan pada saat yang sama, akun aktivis sosial, aktivis, politisi, jurnalis, dan media tidak dapat dinonaktifkan. Ini melanggar hak atas kebebasan berekspresi yang dijamin oleh hukum India. Akun ini belum dinonaktifkan karena akan melanggar kebijakan dan aturan kami.

Kami akan terus berbicara secara terbuka tentang kebebasan berekspresi bagi pengguna kami. Kami akan memastikan bahwa pengguna yang terpengaruh menerima bantuan yang sesuai sesuai dengan hukum India untuk kelanjutan kebijakan kami. Dan begitulah yang terjadi.

READ  Naxal dan Maois menyusup ke perjuangan petani di Delhi! Menteri Piyush Goyal

Pemerintah federal menanggapi

Jaringan sosial Twitter mengumumkan, baru-baru ini, bahwa mereka akan bertemu dengan Menteri Persatuan Elektronik dan Teknologi Informasi untuk menjelaskan masalah penonaktifan beberapa akun Twitter yang menyebarkan berita palsu. Dalam kasus ini, atas nama kebebasan berbicara, perusahaan menjelaskan bahwa pemerintah federal tidak puas. Memang, banyak departemen dan menteri federal, termasuk divisi elektronik dan TI pemerintah federal, telah secara resmi beralih ke situs media sosial yang disebut “Goo,” sebuah alternatif untuk Twitter, di arena teknologi lokal.

Kekerasan meletus selama demonstrasi traktor di Delhi pada tanggal 26 bulan lalu, Hari Republik. Beberapa orang memposting pesan di Twitter dengan hashtag “genosida”. Pemerintah federal telah memerintahkan penutupan lebih dari 250 akun semacam itu. Namun, dalam beberapa jam, akun tersebut kembali digunakan, dan setelah itu, para menteri dan departemen federal mulai beralih dari Twitter ke situs jejaring sosial “Goo”.

Menurut Departemen Federal Elektronik dan Teknologi Informasi yang baru-baru ini diposting di Twitter: Penjelasan yang ditawarkan untuk menerima perintah pemerintah pusat dan tidak mengambil tindakan terhadap sebagian adalah sesuatu yang tidak biasa. Setelah mendapat izin untuk berbicara dengan Menteri tentang masalah ini, penjelasan ini tidak perlu dipublikasikan. Ini tampaknya bukan pendekatan yang tepat. Untuk itu, pemerintah pusat akan memberikan jawaban yang benar. Dan begitulah yang terjadi.

Apa itu “Goo”?

Kemarin, Menteri Perindustrian dan Perdagangan Federal Pius Goyal mengundang para pengikutnya untuk bergabung dengan situs jejaring sosial Goo. Setelah dia, banyak menteri serikat dan kementerian serikat pekerja bergabung dengan situs baru tersebut.

Berkantor pusat di Bangalore, Karnataka, startup tersebut meluncurkan situs media sosial Goo pada Maret tahun lalu. Ini telah dikembangkan sebagai alternatif Twitter untuk teknologi asli. Di bawah Program India Otonom, pemerintah pusat telah meluncurkan kompetisi untuk mendorong penyembuh lokal. Situs media sosial ini menang, Abrameya Radhakrishna dan Mayank Pitwada di Bangalore berkolaborasi membuat situs media sosial ini.

READ  Vaksin Sinovac China Hanya 50,4% Khasiat: Brazil

Startup ini berinvestasi di TV Mohandaspai, mantan CFO Infosys. Sebelumnya, ia mengembangkan banyak prosesor. Mayang Patwada, yang belajar di Pusat Administrasi Asia. Ia pun melakukan banyak inovasi
Situs jejaring sosial ini dapat diunduh dari sekelompok prosesor yang disebut “Google Store”. Sejauh ini, 25 orang disebutkan telah menggunakan situs sosial tersebut.

Periklanan