Juli 25, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Twitter menolak perlindungan hukum | dinamika

New Delhi: Pemerintah federal telah mengambil tindakan untuk menghapus perlindungan hukum yang sebelumnya diberikan kepada situs jejaring sosial Twitter yang berbasis di AS karena gagal mematuhi undang-undang TI.

Postingan kontroversial dan tidak menyenangkan yang diterbitkan oleh pihak ketiga di situs sekarang dapat dituntut, undang-undang telah diubah, dan undang-undang ini mulai berlaku pada tanggal 26 bulan lalu.

pembatasan

Sesuai aturan ini, petugas harus ditunjuk di India untuk memfasilitasi pengajuan keluhan kepada publik. Pemerintah federal harus menghapus catatan yang ditolak dalam jangka waktu tertentu. Ada sejumlah batasan tentang siapa yang dapat memposting catatan tertentu, pertama-tama, dan situs media sosial seperti Facebook dan WhatsApp telah menerima batasan ini dan memenuhi persyaratan. Namun, Twitter telah mengajukan gugatan terhadap perusahaan tersebut. Itu juga mengeluarkan komentar terhadap pemerintah federal dan melawan hukum, setelah itu pemerintah federal memberi Twitter tenggat waktu untuk mematuhi aturan baru, termasuk penunjukan petugas di India.

Dalam hal ini, “pemberitahuan” dikirim ke perusahaan pada tanggal lima bulan ini, tetapi perusahaan tidak memenuhi persyaratan. Akibatnya, pemerintah federal mengatakan akan menghapus perlindungan hukum yang sebelumnya diberikan ke situs media sosial.

Tindakan

Menurut undang-undang TI, situs media sosial tidak bertanggung jawab atas postingan yang dibuat oleh pengguna. Menurut amandemen tersebut, pengecualian akan dibatalkan untuk perusahaan yang tidak mematuhi peraturan pemerintah, dan dengan demikian perlindungan hukum terhadap Twitter akan dihapuskan. Perusahaan tidak lagi bertanggung jawab atas postingan yang dibuat oleh pihak ketiga di situs sosial ini. Sumber mengatakan bahwa jika ada catatan yang ditolak, tindakan akan diambil terhadap perusahaan.

Status pendaftaran di UP

Seorang pria Muslim tua dari Ghaziabad, Uttar Pradesh mengatakan, “Beberapa orang menyerang saya, dan memaksa saya untuk menyanyikan lagu ‘Jay Shriram.’ Mantan Ketua Menteri Uttar Pradesh Yogi Adityanath dan mantan pemimpin Kongres Rahul Gandhi memposting posting di situs media sosial Twitter Ini dilakukan.

READ  Siapa yang tahu pria yang datang dengan Pavithera di Cook With Clown? Tahukah Anda siapa pria yang menciptakan Pavithra Lakshmi di Cook With Comali - News18 Tamil

Mereka memposting video tanpa mempertanyakan informasinya. Pengaduan itu mengatakan mereka mencoba memprovokasi kerusuhan agama melalui ini. Dalam perselisihan pribadi, syekh Muslim diserang oleh pemuda Hindu dan Muslim dari daerahnya. Polisi mengatakan itu diposting di situs media sosial dengan niat yang salah untuk menyebabkan kerusuhan agama.

kesempatan terlewatkan

Ravi Shankar Prasad, Pemimpin Tertinggi BJP dan Menteri Persatuan untuk Teknologi Informasi dan Hukum, mencatat pandangannya tentang prosesor “Goo” yang dikembangkan India; Dia juga memposting di Twitter. “Twitter memiliki banyak peluang,” katanya. Gunakan mereka, tunduk pada ketentuan hukum, dan penuhi persyaratan. Tetapi perusahaan memutuskan untuk menolak implementasi.

Kuncinya di sini adalah menolak untuk menunjuk seorang ombudsman. Perusahaan tidak memberikan kesempatan kepada orang India untuk menyuarakan keluhan mereka, perusahaan India yang beroperasi di negara mana pun, termasuk Amerika Serikat, mengikuti aturan di sana. Pada saat yang sama, perusahaan asing yang beroperasi di India tidak dapat menerima penolakan untuk mematuhi aturan India.

Di negara kita, 1,75 crore orang menggunakan Twitter. Perusahaan tidak boleh bertindak sendiri tanpa memenuhi keinginan pengguna, dan perusahaan harus membantu pemerintah dalam membatasi penyebaran informasi palsu di situs media sosial. Dia mengatakan itu lucu bagaimana perusahaan ini, yang menolak untuk mematuhi aturan hukum, berpura-pura memperjuangkan kebebasan berekspresi.

Iklan