Wawasan: Memahami strategi sirkulasi ganda China – Dunia

Para pemimpin China saat ini sedang menyelesaikan rencana Lima Tahun ke-14 negara itu, yang akan mencakup periode 2021-2025. Tetapi satu aspek dari rencana tersebut – yang disebut strategi sirkulasi ganda – telah menarik perhatian dunia. Banyak yang takut bahwa China “berbalik ke dalam” tepat ketika ekonomi global sedang menatap ke tong resesi. Ketakutan ini salah tempat.

Menurut Presiden Xi Jinping, strategi sirkulasi ganda berarti bahwa China akan bergantung terutama pada “sirkulasi internal” – siklus produksi, distribusi dan konsumsi dalam negeri – untuk pembangunan jangka panjangnya. Ini akan mengurangi ketergantungan China pada pasar dan teknologi luar negeri.

Tetapi itu tidak berarti China menarik diri dari dunia. Untuk memahami apa artinya, pertama-tama orang harus memahami bagaimana para pembuat kebijakan China berpikir tentang lintasan pembangunan jangka panjang negara itu.

Tidak seperti para pemimpin Barat, yang biasanya memiliki gelar di bidang hukum atau ekonomi, pembuat kebijakan Tiongkok kebanyakan adalah ilmuwan dan insinyur. Akibatnya, mereka cenderung berpikir dalam istilah sistemik. Rencana Lima Tahun China dipenuhi dengan istilah teknik dan sistemik, seperti jaringan, platform, dan proses “desain arsitektur top-down”. Pendekatan ini berarti bahwa pembuat kebijakan China melihat di luar model ekonomi mikro dan makro arus utama untuk memperhitungkan juga meta- dan mesoconsiderations.

Di tingkat metale, para pembuat kebijakan Cina berurusan dengan apa yang disebut bapak program nuklir negara itu, Qian Xuesen, sebagai “sistem raksasa kompleks terbuka”.

Seperti yang dicatat oleh Qian dan rekan penulisnya, seseorang tidak dapat berharap untuk mengelola sistem seperti itu menggunakan “ilmu pasti”, dengan reduksionisme yang mendasarinya. Sebaliknya, mereka harus terlibat dalam “rekayasa metasynthetic dari kualitatif ke kuantitatif”. Artinya, proses analisis kualitatif diikuti dengan pengujian yang ketat terhadap fakta empiris.

READ  Presiden mengupayakan kebijakan investasi pertahanan yang sistematis

Deng Xiaoping menyimpulkan pendekatan ini dengan aksioma-nya, “menyeberangi sungai dengan merasakan bebatuan”.

Beberapa dekade kemudian, peraih Nobel Robert Shiller akan membawa konsep ini lebih jauh, menunjukkan bagaimana faktor kualitatif, seperti cerita populer, memengaruhi sistem yang kompleks dan oleh karena itu penting untuk memungkinkan kita menjelaskan hasil secara akurat.

Pada tingkat meso atau kelembagaan, strategi sirkulasi ganda berkembang dari model “ekonomi sirkuler” – pendekatan sistemik untuk mengurangi konsumsi dan limbah, sehingga memungkinkan regenerasi sumber daya alam. Model sirkulasi ganda dibangun di atas pengakuan, yang berasal dari puluhan tahun pembuatan barang dunia yang rantai pasokannya beroperasi melalui berbagai siklus produksi, distribusi dan proses inovasi yang secara endogen mengoordinasikan dan menyinkronkan sendiri.

Ketika proses, siklus, dan putaran umpan balik ini tidak selaras dengan kebijakan dan prosedur pemerintah – katakanlah, karena pajak atau hambatan birokrasi terlalu tinggi – rantai pasokan terhenti. Strategi sirkulasi ganda bertujuan untuk menghindari halangan tersebut, dengan menerapkan pendekatan yang fleksibel, adaptif, institusional dan struktural.

Berfokus pada sistem internal sangat penting untuk tujuan ini, paling tidak karena meningkatnya gangguan makroekonomi. Sebagai permulaan, pandemi COVID-19 telah menyoroti betapa rentannya rantai pasokan global “tepat waktu” kita terhadap gangguan, memicu seruan untuk “deglobalisasi”.

Pada saat yang sama, ketegangan dengan Amerika Serikat – mitra dagang terbesar China – meningkat, dicontohkan oleh tindakan baru-baru ini oleh pemerintahan Presiden Donald Trump untuk melumpuhkan pengoperasian aplikasi seluler populer milik China, WeChat dan TikTok di AS. Pemisahan ekonomi sekarang tampaknya lebih mungkin dari sebelumnya.

Strategi sirkulasi ganda China adalah respons pragmatis terhadap tekanan internal dan eksternal yang berubah dengan cepat yang dihadapi negara tersebut. Tujuan pembuat kebijakan adalah untuk meningkatkan rantai pasokan dan ketahanan pasar dengan memanfaatkan populasi besar China sebesar 1,4 miliar, termasuk 400 juta konsumen kelas menengah.

READ  Pelindung PAN Amien Rais mendeklarasikan partai baru - Politik

Ini membawa kita ke pertimbangan tingkat mikro. Mengingat sistem meritokratis Tiongkok, seseorang biasanya mencapai tingkat tertinggi pembuatan kebijakan hanya setelah bekerja di “garis depan” pembangunan: secara langsung mengelola pembangunan infrastruktur fisik dan sosial di desa, kota, dan provinsi. Ini menanamkan pada para pemimpin China kesadaran akan kebutuhan masyarakat dan dinamika rekayasa sosial dan ekonomi yang tidak pernah hilang.

Saat ini, sebagian besar perusahaan China, serta pemerintah daerah, berjuang untuk menyesuaikan diri dengan kondisi pasar domestik dan internasional yang cepat berubah. Strategi sirkulasi ganda akan membantu, dengan menciptakan pasar nasional yang lebih bebas dan lebih bersatu untuk modal fisik, keuangan, dan manusia, produk dan layanan, teknologi dan informasi. Ini juga akan memastikan bahwa semua pemangku kepentingan sistem tahu apa yang diharapkan.

Tetapi memperkuat produksi internal dan siklus konsumsi tidak berarti menghancurkan perdagangan eksternal, investasi, pariwisata dan jaringan pendidikan. Sebaliknya, China akan terus membuka ekonominya, terutama pasar keuangannya. Sebaliknya, sirkulasi ganda berarti bahwa pertukaran eksternal akan diperluas dan diperdalam dengan cara yang melengkapi ekonomi domestik.

Jika seluruh dunia ingin bekerja sama dengan cara seperti itu – misalnya, dalam mengembangkan produk dan layanan ramah lingkungan – China akan menurutinya. Jika tidak, China akan mengandalkan kekuatannya yang luar biasa, dari basis konsumen yang besar hingga kemampuan inovatif yang tumbuh cepat, untuk mempertahankan pertumbuhan dan perkembangannya. Sederhananya, jika dunia belum siap bekerjasama, China akan beradaptasi dengan polarisasi.

Dari Made in China 2025 hingga Belt and Road Initiative, dunia sering salah menafsirkan kebijakan dan proyek pragmatis atau strategis China sebagai skema licik atau destruktif. Tetapi China tidak dapat mengontrol bagaimana orang lain menafsirkan tindakannya, dan tidak akan mengubah kebijakannya untuk menenangkan para pengkritiknya. Dengan China siap menjadi satu-satunya ekonomi besar yang mencatat pertumbuhan positif pada tahun 2020 dan 2021, menurut perkiraan Dana Moneter Internasional, tidak ada alasan mengapa harus demikian.

READ  BTS Ungkap Seperti Apa Mereka Di Sekolah Menengah — dan 1 Member Mengakui Dia 'Nerd'

———-

Andrew Sheng adalah peneliti terkemuka dari Asia Global Institute di University of Hong Kong.

Xiao Geng adalah seorang profesor dan direktur Institut Penelitian Jalan Sutra Maritim di Sekolah Bisnis HSBC Universitas Peking.

Penafian: Pendapat yang dikemukakan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan sikap resmi The Jakarta Post.

Written By
More from Jawad Farag

Ole Gunnar Solskjaer ingin melihat lebih banyak dari Edinson Cavani di pelatihan Manchester United

‘Anda tidak bisa hidup dalam ingatan – dia masih belum mencentang semua...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *