Juni 13, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Adiba menyerukan penentangan untuk memerintah di Israel

Setelah Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu gagal kembali berkuasa, Adhikari Rowan Rivlin meminta pemimpin oposisi Yahya Lapid untuk membentuk pemerintahan koalisi.

Menurut Agence France-Presse, menurut kantor berita:

Setelah Perdana Menteri Netanyahu gagal membentuk pemerintahan baru di Israel pada tenggat waktu, Adiba Rivlin mengadakan konsultasi dengan perwakilan dari semua partai yang memenangkan kursi parlemen bulan lalu.

Setelah konsultasi, Agence France-Presse melaporkan bahwa Adiba meminta Yash Lapid, pemimpin partai Yash Adidas yang menempati posisi kedua, untuk membentuk pemerintahan koalisi dengan partai lain. Kantor berita melaporkan.

Setelah empat tahun terakhir pemerintahan Perdana Menteri Netanyahu di Israel berakhir pada 2019, sesi parlemen diadakan pada bulan April tahun itu. Namun, tidak ada pihak yang memperoleh mayoritas yang dibutuhkan untuk memerintah di sirkuit itu.

Setelah itu, Dotal kembali digelar untuk kedua kalinya pada September tahun yang sama. Karena tidak ada yang mendapat mayoritas di distrik itu, koalisi partai yang berkuasa dan koalisi oposisi mencoba membentuk pemerintahan persatuan nasional.

Namun, ada persaingan antara Benjamin Netanyahu dan Benjamin Kantz, pemimpin partai oposisi utama, Biru dan Putih, sebagai perdana menteri. Dengan demikian, negosiasi untuk membentuk negara persatuan nasional gagal.

Kemudian, untuk pertama kalinya dalam sejarah Israel, konferensi “Dotal” diadakan pada bulan Maret tahun lalu untuk ketiga kalinya dalam setahun. Upaya untuk membentuk negara persatuan nasional gagal, karena tidak ada yang memenangkan mayoritas di distrik itu.

Ini adalah keempat kalinya dalam dua tahun parlemen Israel dipilih pada 23 Maret.

Tidak ada yang mendapat kursi mayoritas di taman ini.

Partai Likud Netanyahu memenangkan 30 kursi, dan Yao Lapiden, Yesh Adidas, memenangkan 17 kursi.

READ  Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa menyelamatkan Sri Lanka! - Kerabat Organisasi Orang Hilang

Selanjutnya, Adeban Rowan Rivlin meminta Netanyahu untuk membentuk pemerintahan baru.

Mengingat kebutuhan 61 kursi di parlemen untuk memerintah, Adiba memerintahkan Netanyahu untuk menunjukkan dukungan mayoritas pada tengah malam Selasa lalu.

Namun, pembicaraan Netanyahu yang sedang berlangsung dengan berbagai pihak terkait hal ini terus terputus-putus. Dengan demikian, Benjamin Netanyahu gagal membentuk pemerintahan baru sebelum tenggat waktu.

Dengan ini, dia kehilangan kesempatan untuk memerintah lagi. Kemudian, Yoyo Lapid berkesempatan digantikan oleh Perdana Menteri yang baru.

Jika mereka berhasil membentuk pemerintahan baru, pemerintahan Benjamin Netanyahu, perdana menteri terlama dalam sejarah Israel, akan berakhir.