September 26, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Amerika Serikat semakin dekat dengan sistem ASEAN

China semakin terlibat dalam kehadiran “ilegal” China di Laut China Selatan dan dalam klaimnya atas Asia Tenggara.

China bergerak maju, terutama memaksa Malaysia, Vietnam dan Filipina.

Dalam hal ini, Amerika Serikat saat ini sedang mempererat hubungannya dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

Richard Jawad Hadrian menulis di Asia Times tentang masalah ini.

“Baik Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken dan Menteri Pertahanan Lloyd Austin telah mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan keterlibatan AS dengan mengoordinasikan sekutu dan mitra Asia di kawasan itu,” katanya.

Untuk memperkuat klaimnya, pemerintahan Presiden AS Joe Biden kini dapat memantau peningkatan aktivitas keterlibatan diplomatiknya dengan ASEAN.

Dalam pertemuan pertamanya dengan para menteri luar negeri ASEAN, Menteri Luar Negeri Anthony Bellingen menekankan pentingnya membentuk kerangka keamanan yang lebih luas untuk kawasan Indo-Pasifik, dan penerimaan serta komitmen Washington untuk kepentingan bersama dalam “sentralisasi” organisasi regional tersebut.

Dia juga meminta Amerika Serikat untuk bekerja sama menyelesaikan krisis di Myanmar, dan menolak operasi angkatan laut ilegal China di Laut China Selatan.

Dalam konteks ini, Haiti mencatat dalam kolomnya bahwa menteri luar negeri telah secara terbuka menanggapi upaya ekspansionis Beijing, di tengah ketegangan yang sedang berlangsung antara China dan negara-negara kecil yang mengklaim kepemilikan Asia Tenggara.

Filipina adalah sekutu Amerika Serikat dalam hal perjanjian. Antara pertengahan Mei dan pertengahan Juni saja, 238 kapal China diidentifikasi beroperasi secara ilegal di dalam zona ekonomi eksklusifnya.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengunjungi pangkalan-pangkalan utama di Filipina, Vietnam dan Singapura untuk mengeksplorasi kegiatan-kegiatan yang dapat menjamin keamanan masa depan kawasan dan negara-negara yang memblokade kapal-kapal China; kita akan pergi. Ini diharapkan menjadi acara diplomatik besar dan pidatonya akan patut diperhatikan.

READ  Jadwal Anggaran: Garis waktu anggaran Federasi

Sejumlah pertemuan bilateral penting akan diadakan akhir tahun ini dengan Presiden AS Biden menghadiri KTT ASEAN. Di luar itu, diplomasi regional Washington diharapkan mencapai tujuan tertentu.

Amerika Serikat telah mengirimkan jutaan vaksin ke negara-negara ASEAN dalam beberapa hari terakhir dalam upaya untuk melemahkan “diplomasi vaksin” China.

Akibatnya, pemerintah, yang dipimpin oleh Presiden AS Biden, telah menggandakan “diplomasi vaksinasi” ASEAN, dan Amerika Serikat telah memberikan miliaran dolar untuk program Kovacs global, serta jutaan dolar dalam bentuk sumbangan ke negara-negara ASEAN.

Secara khusus, Thailand dan Malaysia mengharapkan 1 juta vaksin pada tahap pertama, sementara Vietnam mengharapkan 2 juta, Filipina 3 juta dan Indonesia 4 juta. Amerika Serikat telah mengambil semua langkah yang mungkin untuk menyediakan ini.

Perlu juga dicatat bahwa Amerika Serikat memutuskan untuk mengulurkan tangannya di kawasan ASEAN melalui kunjungan Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin, yang akan melakukan perjalanan ke dua lawan angkatan laut yang sengit yaitu China, Vietnam dan Filipina.

Waktu India

Dalam bahasa Tamil: Ram Ram