Desember 5, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Bahaya kenaikan inflasi … Tiga bulan ke depan adalah waktu yang sangat buruk bagi manusia! | Inflasi ritel di India akan tinggi selama tiga bulan ke depan

Kelemahan korona

Inflasi ritel sekarang membuat takut orang-orang di negara itu karena mereka sudah menghadapi dampak pekerjaan dan pendapatan yang parah karena virus corona dan konsekuensinya.

Ekonomi

Ekonomi

Perekonomian negara diperkirakan turun -23,9% pada kuartal April-Juni dan 8% pada kuartal September.

Dengan demikian masalah inflasi baru meletus di tengah kekhawatiran bahwa ekonomi negara akan memasuki resesi.

Makanan

Makanan

Makanan pokok seperti bawang, kentang, telur, daging, dan tomat menyumbang sekitar 46 persen dari inflasi eceran. Inflasi harga makanan turun menjadi 11,07 persen di bulan Oktober.

9 bulan

9 bulan

Menurut proyeksi terbaru, India sedang memulihkan diri dari pengaruh Corona, tetapi ekonomi negara itu belum kembali ke pertumbuhan dan inflasi tidak melambat.

Saat ini laju inflasi ritel nasional mencapai 7,61 persen. Ini adalah peningkatan 9 bulan terakhir.

Mahal

Mahal

Harga bawang merah di India naik empat kali lipat dalam tiga bulan terakhir. Demikian juga dengan minyak kedelai yang tumbuh sebesar 23%. Selama periode Corona, harga berbagai bahan pangan meningkat dan mengambil alih orang.

Minyak goreng

Minyak goreng

Dengan sekitar 70 persen kebutuhan minyak goreng India dipenuhi oleh impor luar negeri, harga minyak goreng di India telah mencapai titik tertinggi baru karena tingginya harga minyak goreng di Indonesia dan Malaysia.

Inflasi

Inflasi

Begitu pula dengan harga semua bahan makanan pokok seperti telur dan daging mengalami kenaikan.

Akibatnya, inflasi ritel nasional akan tetap pada puncaknya selama tiga bulan ke depan. Ini menciptakan situasi yang buruk di mana orang terpaksa menghabiskan banyak uang untuk barang-barang rumah tangga.

READ  Komisi baru untuk mereformasi situasi keuangan di Tamil Nadu! | dinamika

Tetap berhubungan dengan bos.