Desember 5, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Teluk Benggala dan Sri Lanka ..! | Virakesari.lk

– Logan Paramasamy –
Kegiatan “Kerjasama Ekonomi dan Teknologi Multidisiplin Teluk Benggala”, juga dikenal sebagai BIMSTEC, menonjol di kawasan Asia Selatan. Secara khusus, pembentukan organisasi bertujuan untuk mempromosikan kegiatan pembangunan berkelanjutan yang berkelanjutan, sejalan dengan sumber daya yang tersedia di negara-negara tersebut, melalui upaya bersama negara-negara di sekitar Teluk Bengal. Semua negara anggotanya didasarkan pada karakteristik unik yang berorientasi pada pembangunan.

Organisasi ini didasarkan pada agenda multifaset yang berfokus pada pembangunan ekonomi, pembangunan multikultural, struktur negara anggota, kerja sama dalam operasi pemberantasan terorisme, penyelundupan narkoba, dan pemberantasan perdagangan manusia.

India, Bangladesh, Nepal, Bhutan, Myanmar dan Thailand adalah anggota. Ciri yang paling mencolok dari negara-negara ini adalah bahwa negara-negara selain India mengejar kepentingan mereka melalui diplomasi perdamaian dengan China dan Amerika Serikat, yang bersaing dalam kekuatan internasional.

Tetapi untuk setiap negara anggota organisasi ini, agenda yang berpusat pada kepentingannya diutamakan. Organisasi tersebut digambarkan sebagai badan pemerintahan antara negara-negara SAARC yang populer di antara negara-negara Asia Selatan, dan negara-negara ASEAN di tenggara negara tersebut.

Kecuali negara Islam di Asia Selatan, Pakistan, Maladewa dan Afghanistan, negara anggota ASEAN seperti Thailand dan Myanmar merupakan bagian dari Pantai Benggala Timur. Hal inilah yang menyebabkan BIMSTEC dipandang sebagai penghubung antara negara-negara SAARC dan negara-negara ASEAN

Teluk Benggala saat ini menjadi sumber kehidupan dunia dalam perdagangan maritim internasional. Organisasi mana pun yang mengendalikan Teluk Benggala dapat memainkan peran penting dalam kebijakan perdagangan internasional. India sedang dalam proses membangun basis besar-besaran di kota pelabuhan utama Pot Blair di Kepulauan Andaman untuk membawa Teluk Benggala di bawah kendali mutlaknya.

READ  Anggaran serikat pekerja 2021 | KV Subramanian Kepala Survei Ekonomi 2021 .. Tahukah Anda siapa dia? - News18 Tamil

Oleh karena itu, India fokus pada masalah keamanan seperti pelayaran di Teluk Bengal, pengendalian nelayan ilegal, penangkapan bajak laut, dan pengawasan kapal laut. Demikian pula, negara-negara seperti Myanmar dan Bangladesh, yang bergantung langsung pada Teluk Benggala, dan negara-negara seperti Bhutan dan Nepal, yang dikelilingi oleh empat sisi perbatasan darat, bergantung pada Teluk Benggala melalui India dan Bangladesh untuk komunikasi maritim langsung di antara mereka.

Thailand memiliki Teluk Benggala di satu sisi dan Laut Cina Selatan di sisi lain. Lokasi di Taiwan ini sangat penting. Kepentingannya semakin diperkuat oleh proyek pembangunan kanal Thailand yang diusulkan dan dibahas tahun ini. Usulannya adalah untuk membangun kanal melintasi Teluk Singapura, tidak termasuk Singapura, Malaysia dan Indonesia.

Terusan itu juga akan mengurangi waktu tempuh kapal yang berlayar dari Laut Andaman ke Laut Cina Selatan melalui Teluk Benggala setidaknya tiga hari.

India mengharapkan intervensi diplomatik yang berpusat pada Proyek Jalur Sutra Maritim China untuk abad ke-21 karena akan membatasi jalur kapal China melalui Singapura dalam pembangunan proyek kanal sepanjang 120 kilometer yang dikenal sebagai Terusan Keira.

Dalam sistem BIMSTEC, Sri Lanka memiliki dua opsi, satu untuk Laut Arab dan yang lainnya untuk Teluk Benggala. Namun, kelemahan Sri Lanka adalah telah mengirimkan pelabuhan Hambantota ke China.

Terlepas dari kepentingan globalnya dalam politik internasional Sri Lanka, ekonomi telah membuktikan dirinya bahwa ia harus sangat bergantung pada investasi China.

Pelabuhan Hambantota terletak di Cina sedangkan Bandara Matala di dekatnya berada di tangan agen India. Bandara ini dipandang sebagai investasi ekonomi yang tidak layak secara internasional karena pengabaian Barat. Bandara Internasional Montreal mengumumkan bahwa bandara yang dibangun sesuai standar internasional tersebut akan digunakan untuk memperbaiki dan menyimpan pesawat.

READ  kartu keluarga untuk warga jalanan; Instruksi pemerintah federal untuk negara bagian | Kartu jatah NFSA

Negara-negara Asia Tenggara melihat pertumbuhan ekonomi mereka melalui perdagangan laut dalam dan industri terkait. Mereka menyaksikan pertumbuhan ekonomi mereka melalui berbagai industri seperti bisnis kelautan pesisir, pembangunan galangan kapal, dan bisnis perikanan. Dalam konteks ini, Sri Lanka juga bersiap untuk melaksanakan sejumlah inisiatif pembangunan strategis menuju kawasan timur, yang menjadi subyek banyak studi barat.

Karenanya, Sri Lanka bagian timur sedang merencanakan dan melaksanakan mega proyek baru melalui berbagai kegiatan rekayasa sosial. Tetapi campur tangan Cina dan India dalam urusan dalam negeri masih mendominasi pertumbuhan ekonomi Sri Lanka.

Sri Lanka terpaksa menggunakan dolar AS sebagai mata uang lokalnya, seperti di Kamboja dan Maladewa, karena depresiasi mata uang lokal yang cepat. Beberapa analis percaya bahwa setiap proyek yang dikirimkan ke India tidak akan diarahkan ke langkah-langkah pembangunan.

Pasalnya, India hanya menjadikan pelabuhan dan bandaranya sebagai target utama pembangunan. Demikian pula, investasi China kemungkinan akan mendorong Sri Lanka ke dalam lebih banyak utang. Dalam konteks ini, para ekonom Barat memprediksikan bahwa Sri Lanka akan segera menyerah kepada Dana Moneter Internasional.

Sementara itu, pemerintahan ideologis chauvinis saat ini yang sedang berkuasa di Sri Lanka berusaha untuk membungkam bank-bank pemilih chauvinistik dengan menghancurkan minoritas sebanyak mungkin. Atas dasar ini, BIMSTEC akan berusaha untuk terlibat dengan Sri Lanka. Patut dicatat, Konferensi Kelima yang akan diselenggarakan di bawah kepemimpinan Sri Lanka, September lalu, ditunda.