Desember 5, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Biarkan saya mengubah apa yang tersembunyi di dalam truk sedikit seperti ini!

Pada usia 16 tahun, dalam film tersebut, Sabane sedang menyisir kepalanya di sebuah kafe dan berkata, “Aku menyuruhmu mencuci kepala dan memberiku sisir merak.” Kemudian Barta menatapnya dan bertanya dengan bercanda, “Apakah kamu memberikan sisir, apakah kamu memberikan pengecer …”? Ayat ini muncul di benak kita sekarang. Pasalnya, pihak oposisi mengampanyekan kuota 7,5 persen bagi siswa sekolah negeri untuk menerima pendidikan kedokteran yang berharga bagi masyarakat miskin. Dia bertemu dengan penguasa. Sesuatu membekas pada diri mereka sendiri, seolah-olah mereka adalah pasangan yang buruk.

Tujuan mulia

Sekarang 7,5 persen dari alokasi telah diterima; Happinese. “Kursi” medis juga telah disediakan untuk beberapa siswa sekolah umum. Dari sinilah masalah dimulai. Memang benar bahwa siswa sekolah negeri yang miskin menyesal tidak memiliki “kursi”. Tetapi orang-orang malang ini tidak dapat memanfaatkan kursi yang mereka perjuangkan, dan alasannya adalah untuk bergabung dengan perguruan tinggi, Anda harus membayar biaya … Ke mana Anda pergi untuk mendapatkan Dub! Biaya yang ditentukan tidak mengikat mereka.

Untuk alasan ini, Graham Bell mengajukan petisi Kesejahteraan Sosial meminta perintah pengadilan yang membatasi dia dan menetapkan biaya minimum. Setelah mempertimbangkan hal tersebut, Majelis Hakim Kiropakaran dan Bukhalindi berpendapat bahwa reservasi yang diberikan kepada siswa sekolah negeri menunjukkan tujuan luhur dari pemerintah. Kesempatan ini tersedia setelah banyak rintangan, bahkan partai oposisi pun bersiap untuk perjuangan selanjutnya dengan menunjukkan gambar. Untuk mengakhirinya, para juri memberikan beberapa komentar di tempat kerja. Artinya, siswa yang mendapat tempat duduk di kelas internal juga harus melanjutkan mata kuliah tersebut; Studi tidak boleh dihentikan di tengah jalan karena krisis ekonomi. Sama seperti orang buta itu mendapatkan penglihatannya dan segera diculik, betapa mengerikannya mimpi bahwa tidak ada uang dalam jangkauan kursi medis yang diperoleh ayah sang suami minggu lalu … para hakim yang dihormati muncul dengan ide yang bagus untuk itu.

READ  15 negara mengundang India untuk bergabung dalam perjanjian perdagangan

Truk kontainer

Politisi menyerukan pengumpulan dana yang disembunyikan di truk kontainer untuk membantu mendidik siswa miskin ini dan menebus dosa-dosa mereka. Aktor yang berpakaian bagus dalam pakaian sinematik menyumbangkan uang hitam, yang telah mereka kumpulkan dalam miliaran rupee, untuk belajar dan mencari berkah. Semua orang kaya di negara ini memiliki gagasan tentang elemen untuk membantu merangkul siswa miskin ini dan mewujudkan impian akademis mereka.

Para juri juga menyarankan agar siswa yang menerima bantuan akademis di daerah pedesaan harus mendapat jaminan pekerjaan dan pemerintah dapat membantu. Visi mereka terpuji, dan sangat memuaskan melihat di surat kabar “Dinamalar” bahwa seorang pengacara senior telah menerima biaya studi mahasiswa. Tidak ada salahnya mengatakan politisi partai atas nama Anathurai, “Saya melihat Tuhan dalam tawa orang miskin” dan mengulurkan tangan membantu siswa miskin ini.

tinggalkan

Selama itu dia mengajar di lampu jalan, menjahit sepatu dan bekerja sebagai buruh. Jika Anda ingin membaca hari ini, aspirasi saja tidak cukup; Anda ingin jutaan? Studi pengobatan adalah madu keratin. Jadi dia berkata, “Siapa yang tidak berhak membayar 40.000 rupee, mengapa dia harus belajar kedokteran?” Penutur Bilingual Tinggalkan tempat ini dan lewati! Sebab, kemarin waktu saya kena serangan jantung dan kesakitan, saya dirawat dokter begini … Bagaimana kalau mereka bekerja sembunyi-sembunyi, bagaimana kalau pemerintah yang melakukannya … Dokter, dokter sendiri? Dapatkah Anda merobek hati Anda dan menjahitnya sendiri atau apakah putra Anda yang melakukannya?

Keputusan hukum lisan

Pada waktu pemilihan, bagi Nathan yang membawa uang dengan truk, dari mana semua uang ini berasal? Rumah seorang “mantan” menteri dibobol .. Kenapa .. rumah menteri saat ini digerebek .. Kenapa .. Segala sesuatu yang berhubungan dengan penimbunan .. Partai yang berhati sedih ingin mengirim putranya ke arena politik dan mengirimnya ke Delhi. Kay pindah. Intelijen mengendus rumahnya dan menggerebeknya. Dia berteriak, “Ayako …” dan jatuh di kaki partai yang berkuasa dan menyelamatkan dirinya dan putranya. Bagaimana dia mendapatkan begitu banyak uang?

READ  Tahukah Anda manfaat mengkonsumsi minyak sawi? Gunakan sekarang… !!

Siapakah “Mahan” yang muncul dengan aturan hukum lisan yang menyatakan bahwa “tawaran” harus “dikurangi” menjadi setidaknya 200 crores, kepala besar? Dalam perwira ini berbeda, melempar dadu dari sisi mereka, kemana perginya semua ini? Di bawah tempat tidur, di belakang rak tempat gambar dewa digantung, di gubuk mobil, di ruang bawah tanah, di tepi sungai Swiss. Jadi para politisi … berhenti menunda-nunda dengan pepatah lama “peternak lebah akan menjilat bagian luar” dan berhenti menenangkan pikiran kita. Lakh dapat dialihkan untuk kepentingan para siswa miskin ini! Rep. Raman Madurai.

Iklan