September 23, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Bisakah kesehatan dibiarkan membajak? | Kesehatan

Kami pernah mendengar tentang pembajak yang mengendalikan pilot, membajak pesawat, dan secara kolektif mengalihkan dan mengalihkan pesawat yang masuk. Bagaimana jika bahan kimia buatan manusia menembus tubuh melalui penggunaan sehari-hari dan membawa tubuh kita ke tingkat yang lebih tinggi? Meski baru didengar, yang satu ini masih berlanjut

Kelenjar pituitari, kelenjar tiroid, kelenjar tiroid, dan kelenjar seks di organ tubuh kita menghasilkan sejumlah kecil bahan kimia yang disebut hormon, seperti kelenjar adrenal dan pankreas, dan mencampurkannya langsung ke dalam aliran darah karena kekurangan zat kimia. pembuluh darah. Kelenjar endokrin adalah sumber dari semua fungsi vital tubuh kita, seperti otak, jantung, ginjal, dan organ reproduksi, selain untuk pertumbuhan tubuh, imunitas, metabolisme, dan adaptasi terhadap lingkungan.

Sederhananya, hormon dari kelenjar endokrin yang disekresikan oleh kelenjar ini mengontrol jumlah triliunan sel dalam tubuh kita, keseimbangan fungsi tubuh, pertumbuhan dan kesehatannya. Selain itu, perubahan sekecil apa pun pada fungsi kelenjar ini, seperti kekurangan atau peningkatan, dapat memengaruhi kesehatan kita dan menyebabkan banyak penyakit seperti diabetes, hipotiroidisme, obesitas, PCOD, infertilitas, dan depresi.

Membajak tubuh

Ini hanyalah beberapa bahan kimia yang kita gunakan dalam pasta gigi, sabun, sampo, tisu basah, dan makanan olahan lainnya setiap hari. Ketika ini masuk ke dalam tubuh kita dan bercampur, mereka bertindak seperti hormon endokrin dan menormalkan reseptor hormon di sel kita. Mereka mempengaruhi atau mengurangi kadar hormon yang diproduksi tubuh secara alami. Menyebabkan berbagai gangguan kesehatan.

Kadar ini sangat rendah dibandingkan dengan tingkat sekresi hormon dalam tubuh kita. Namun, dengan penggunaan berbagai bahan kimia sintetis dalam jangka panjang, efek dari penumpukannya di tubuh kita cukup mengkhawatirkan.
Dokter menyebut bahan kimia ini sebagai “ bahan kimia yang mengganggu endokrin ” (EDC) karena mereka bertindak seperti hormon yang terjadi secara alami di dalam tubuh, mengganggu fungsi sebenarnya dan mengubah kesehatan umum tubuh manusia.

READ  Komite Organisasi Kesehatan Dunia tiba di China setelah penundaan yang lama || Tamil News

Gangguan endokrin

Sejauh ini 80.000 kelainan endokrin telah didiagnosis dalam kehidupan sehari-hari manusia pada umumnya. Dari mereka:

* Paling sering ditemukan di plastik, kemasan makanan, botol susu, dan barang-barang rumah tangga. Bisphenol Acetate.
* Paraben ditemukan dalam makanan olahan dan makanan industri.
* Kosmetik, ftalat dalam serbet, oksibenzon.
* Sampo dan sabun mengandung triclosan dan alkyl vinyl.
* DDT dan dioksin dalam pestisida dan pupuk industri.
* Arsenik dalam air
* Rokok dan asap kendaraan.
* “PCB” pada limbah jalan industri (PCB), “DTE” Ada banyak patogen pengganggu endokrin (DDE).

BPA berbahaya

Untuk memahami bagaimana setiap gangguan endokrin bekerja di tubuh kita, mari kita lihat BPA utama yang digunakan. BPA yang ditemukan dalam 90% barang sehari-hari seperti botol minum plastik, botol susu, gelas kimia, televisi, lemari es, dan kondisioner bertindak seperti hormon estrogen dan menyebabkan banyak perubahan dalam tubuh kita.

Ini disebut “estrogen genetik”, yang berarti “estrogen ekstra”. Ini mengikat reseptor estrogen di dalam sel dan menyebabkan banyak perubahan. BPA ini, yang menurunkan hormon testosteron pada pria dan menyisihkan jumlah sperma, mengikat PCOD di vulva. Kista, juga dikenal sebagai endometriosis, adalah kelainan pada ovarium yang dapat menyebabkan masalah bagi pria dan wanita.

Keguguran dapat menyebabkan keguguran, diabetes gestasional, cacat lahir, dan keguguran. Dapat menjangkau bayi dari ibu hamil yang menggunakannya melalui plasenta ibu dan melalui ASI, bahkan jika janin berkembang secara tidak normal, dan dapat menyebabkan autisme dan ADHD. Ini juga mempengaruhi generasi berikutnya dari kanker remaja seperti ketidakmampuan belajar, asma, alergi, remaja, obesitas remaja, diabetes dan neuroblastoma.

Obesitas, diabetes, penyakit tiroid, osteoporosis, Alzheimer, infeksi yang disebabkan oleh sistem kekebalan yang lemah, dan yang terpenting, perubahan dalam perkembangbiakan sel yang disebut “ ketidakteraturan dalam siklus sel ” dapat menyebabkan kerusakan pada payudara, rahim, ginjal, dan ginjal. Dan organ lainnya: Kelainan tunggal ini dapat menyebabkan banyak penyakit seperti kanker.

READ  Uzbekistan menembak jatuh sebuah pesawat militer di Afghanistan

Satu-satunya penghiburan adalah bahwa estrogen genetik hanya diserap oleh tubuh dalam jumlah yang jauh lebih kecil (1.000 kali lebih sedikit) daripada estrogen alami, baik ketika kadarnya meningkat atau jika ia tetap berada di dalam tubuh untuk waktu yang lama.

Apa solusinya?

Badan Perlindungan Lingkungan Internasional mendesak pemerintah masing-masing negara untuk melakukan pengujian dan pengaturan ekstensif dalam kasus gangguan endokrin ini, serta pembatasan obat.
Setelah itu, negara-negara Eropa seperti Norwegia, Swedia dan Prancis melarang sepenuhnya Konvensi Basel. Kemajuan dalam hal ini telah dimulai di negara kita juga. BPA ada di dalam botol bayi. Penggunaan hanya dilarang. Zat lain tidak dilarang tergantung pada.

Tugas individu

* Hindari barang berbahan plastik sebanyak mungkin. Jika digunakan secara berlebihan, periksa dan beli plastik dengan nomor # 1, # 2, # 4, dibuat untuk didaur ulang. (# 3, # 6, # 7 harus dihindari sama sekali).
* Gunakan semua buah dan sayuran dengan baik setelah dicuci.
* Penggunaan perkakas tanah liat, gelas dan gerabah.
* Hindari makanan olahan dan makanan industri.
* Hindari pembalut wanita dan bedak seperti xylene pada popok.
* Minumlah air suling dan gunakan filter air.
* Lebih fokus pada permainan anak-anak.
* Hindari bahan anti lengket, microwave, umbi, dll.
* BPA untuk membeli materi. Pastikan gratis dan bebas paraben.
* Hindari merokok.
* Hindari membakar sampah.
* Lagi pula, tanam lebih banyak pohon di lingkungan sekitar untuk mengontrol massa udara

Penulis, dokter kandungan.
Kontak: [email protected]