Boeing 737 Max diizinkan terbang setelah kecelakaan maut memaksa larangan dua tahun

Administrasi Penerbangan Federal telah mengizinkan Boeing 737 Max terbang untuk pertama kalinya sejak pesawat itu terlibat dalam dua kecelakaan mematikan dalam waktu lima bulan satu sama lain. Pada hari Rabu, Administrator FAA Steve Dickson menandatangani sebuah pesanan yang membuka jalan bagi pesawat yang bermasalah untuk kembali ke layanan komersial.

Boeing 737 Max telah dilarang terbang sejak Maret 2019 menyusul dua kecelakaan fatal yang menewaskan total 346 penumpang dan awak kapal. Boeing terus memproduksi pesawat tersebut, tetapi pada Desember 2019, perusahaan tersebut mengumumkan rencana untuk menghentikan produksi di pabrik manufaktur Renton, Washington. Produksi dilanjutkan pada Mei 2020 tetapi dengan kecepatan yang jauh lebih rendah dan dengan fokus baru pada keselamatan dan kualitas tempat kerja.

FAA mengatakan staf keselamatannya telah “bekerja dengan rajin untuk mengidentifikasi dan mengatasi masalah keselamatan” yang berkontribusi pada jatuhnya Lion Air Penerbangan 610 pada 29 Oktober 2018, diikuti oleh jatuhnya Ethiopian Airlines Penerbangan 302 pada 10 Maret 2019. Presiden Donald Trump menyetujui landasan dari jet tiga hari kemudian, setelah hampir 40 negara melakukan hal yang sama.

“Jalan yang membawa kami ke titik ini panjang dan melelahkan,” kata Dickson dalam pesan video. “Tapi kami mengatakan sejak awal bahwa kami akan meluangkan waktu yang diperlukan untuk menyelesaikannya dengan benar.”

Salah satu masalah khusus itu menghancurkan kedua penerbangan adalah perangkat lunak yang dikenal sebagai Sistem Augmentasi Karakteristik Manuver, atau MCAS, yang dirancang untuk menghentikan pesawat agar tidak berhenti dalam situasi lepas landas yang sangat spesifik. Dengan menggunakan informasi dari sensor di bagian luar pesawat, MCAS mampu menurunkan hidung pesawat jika diyakini miring terlalu tinggi.

READ  Kosta Rika mengubah penjara pulau menjadi objek wisata - Berita

Masalah utama dengan MCAS adalah, dalam upaya untuk menghindari proses pelatihan ulang pilot yang panjang dan mahal pada perangkat lunak baru ini, Boeing hanya menyembunyikannya dari mereka dan dari FAA. Lainnya adalah MCAS hanya menarik data dari satu sensor eksternal, artinya dapat disesatkan jika sensor tersebut rusak. Semua ini menyebabkan pilot di kedua penerbangan fatal itu berusaha keras untuk mencoba memperbaiki masalah yang tidak mereka pahami di saat-saat terakhir mereka.

Sebagai bagian dari proses peninjauan yang panjang, FAA diperlukan Boeing akan menginstal perangkat lunak baru untuk komputer dan layar kontrol penerbangan pesawat, merevisi manualnya dan meningkatkan pelatihannya untuk awak pesawat, dan menerapkan prosedur perawatan baru.

Dickson mengatakan dia sendiri menerbangkan 737 Max selama dua jam pada bulan September untuk mengevaluasi secara pribadi perubahan yang dilakukan perusahaan pada perangkat lunak kontrol penerbangan. “Selama 20 bulan terakhir, dan pengalaman pribadi saya menerbangkan pesawat, saya dapat memberi tahu Anda sekarang bahwa saya 100 persen nyaman dengan keluarga saya terbang di atasnya pagi ini,” katanya.

Boeing 737 Max kembali beroperasi pada waktu yang tidak pasti untuk industri penerbangan. Krisis virus korona telah membawa industri ini ke jurang kehancuran finansial, dengan semua maskapai besar mengalami kerugian bersejarah. Secara kolektif, Tiga Besar – Serikat, Delta, dan Amerika – kehilangan $ 10 miliar secara mengejutkan selama kuartal kedua tahun 2020. JetBlue kalah $ 320 juta, Southwest $ 915 juta, dan operator anggaran Roh dan Alaska kehilangan $ 144 juta dan $ 214 juta, masing-masing.

Bandara digambarkan sebagai “kota hantu”. Pada 17 November, Administrasi Keamanan Transportasi tercatat 611.497 penumpang udara, turun dari 1.900.895 penumpang pada hari yang sama di tahun 2019.

READ  Donny van de Beek mengirim pesan kepada Ole Gunnar Solskjaer tentang kurangnya waktu bermain

Boeing juga terpukul keras. Produsen pesawat yang berbasis di Chicago – eksportir terbesar di AS – memberhentikan 7.000 pekerja pada Oktober, setelah mengurangi tenaga kerjanya sebanyak 19.000 karyawan awal tahun ini.

Berakhirnya larangan hampir dua tahun berarti Boeing dapat mulai mengirimkan simpanan sekitar 3.000 jet 737 Max kepada pelanggannya. Tetapi kecelakaan fatal dan penyelidikan selanjutnya memaksa perusahaan untuk mengevaluasi kembali budaya keselamatannya. Mantan CEO Dennis Muilenburg dipaksa keluar pada Desember 2019, kurang dari setahun setelah jatuhnya Lion Air 610.

Muilenburg menghabiskan sebagian besar tahun 2019 mencoba meyakinkan publik tentang keselamatan 737 Max, sambil menjanjikan pemegang saham dan mitra industri bahwa pesawat akan kembali mengudara pada akhir tahun – menyebabkan maskapai penerbangan AS seperti Southwest, American, dan United berulang kali. merevisi prediksi mereka tentang kapan mereka dapat memperkenalkan kembali 737 Max ke armada masing-masing.

“Kami tidak akan pernah melupakan nyawa yang hilang dalam dua kecelakaan tragis yang menyebabkan keputusan untuk menghentikan operasi,” kata pengganti Muilenburg, David Calhoun, dalam sebuah pernyataan. “Peristiwa ini dan pelajaran yang kami peroleh sebagai hasilnya telah membentuk kembali perusahaan kami dan semakin memusatkan perhatian kami pada nilai-nilai inti kami yaitu keselamatan, kualitas, dan integritas.”

Written By
More from Jawad Farag

Keberanian Jurgen Klopp sangat membantu Liverpool mengatasi masalah yang merugikan Man City

Kemenangan 3-0 Liverpool atas Leicester City pada hari Minggu adalah penampilan paling...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *