Juni 28, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Darurat Publik di Washington, DC untuk 15 Hari Berikutnya | Keadaan darurat telah diumumkan di Washington, D.C. untuk jangka waktu 15 hari

Keadaan darurat telah diumumkan di Washington, D.C. untuk jangka waktu 15 hari karena kerusuhan oleh pendukung Trump di Gedung Capitol AS.

Setidaknya empat orang tewas dalam kerusuhan oleh pendukung Presiden AS Donald Trump. Polisi Anti Huru-hara (Police), tewas dalam penembakan itu. Selain itu, tiga orang meninggal karena keadaan darurat medis.

52 orang ditangkap
Setelah serangan kekerasan di Capitol Hill, Walikota Washington, D.C. menyatakan keadaan darurat selama 15 hari. Kerusuhan dikendalikan setelah perjuangan panjang oleh pendukung Trump yang mencoba menyerbu dan memblokir gedung Capitol AS. Sejauh ini, 52 orang telah ditangkap.

Baca juga | Kim Jong Un mengakui kesalahannya: Apakah situasi di Korea Utara berubah?

Laporan Bloomberg mengatakan, “Walikota Washington, DC Muriel Boucher telah memperpanjang perintah darurat publik – yang mungkin termasuk jam malam selama 15 hari, atau hingga 21 Januari, sehari setelah Presiden terpilih Joe Biden menjabat.”

Polisi telah menangkap lebih dari 30 pengunjuk rasa sejauh ini karena melanggar jam malam yang diberlakukan di Washington, DC.
Selama kerusuhan, pendukung Trump menyerbu kantor Ketua DPR AS Nancy Pelosi dan merusak gedung. Para perusuh dilaporkan memecahkan kaca besar di kantornya.

Saat ini, banyak anggota parlemen dan pemimpin dari partai Trump sendiri yang mulai bersuara untuk mendukung kemenangan Joe Biden. Anggota parlemen oposisi menyalahkan Trump karena terus memicu kekerasan.

Baca juga | Apa jadinya masyarakat Indonesia jika vaksin Covid-19 halal?

Tuntutan mulai muncul agar ada cara dalam konstitusi untuk menghapus dan menggunakan Trump dari jabatannya. Semua akun media sosialnya telah dinonaktifkan, mengklaim bahwa apa yang diposting Trump di akun media sosialnya bersifat provokatif. Facebook dan Twitter dinonaktifkan selama 12 jam dan akun Instagram selama 24 jam.

READ  Pembicaraan dengan Menteri Pertahanan AS Rajnath: Kesepakatan besar ditandatangani hari ini | Rajanath Singh

Begitu pula dengan Ivanka Trump, putri Trump, menghapus postingan tersebut setelah protes di media sosial terhadap para perusuh karena menyebut mereka fans nasional.

Sementara itu, Dewan Perwakilan Rakyat menolak seruan untuk menentang kemenangan Presiden terpilih Joe Biden, memberikan Biden dukungan mayoritas. Kemenangannya diakui di Arizona. Langkah itu dilakukan sehari setelah Demokrat memenangkan dua kursi di Senat di Georgia, yang membenarkan kendali partai atas Senat AS.

Baca juga | Bersiaplah untuk berperang kapan saja: Xi Jinping memimpin tentara Tiongkok

Unduh Zee Hindustan Wizard untuk mendapatkan semua jenis berita dalam bahasa Tamil seperti Bangsa, Internasional, Pendidikan, Hobi, Politik, Olahraga, Kesehatan, Gaya Hidup, Sosial dan Pekerjaan !!

Tautan Android – https://bit.ly/3hDyh4G
Tautan Apple – https://apple.co/3loQYeR