Desember 9, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Dunia bersiap untuk Natal di bawah pembatasan virus corona | Berita Pandemi Coronavirus

Jutaan orang terpaksa membatalkan rencana atau membatasi perayaan Natal di bawah langkah-langkah virus korona baru setelah banyak wabah baru di seluruh dunia.

Menyusul tahun pandemi yang parah yang telah menyebabkan lebih dari 1,7 juta orang meninggal karena COVID-19, Bethlehem, tempat orang Kristen percaya Yesus dilahirkan, bersiap pada hari Kamis untuk merayakan Natal tidak seperti dalam sejarah baru-baru ini.

Misa Malam Natal di Gereja Kelahiran Yesus secara tradisional merupakan puncak dari musim liburan yang melihat ratusan ribu pengunjung berduyun-duyun ke kota Palestina di Tepi Barat yang diduduki.

Misa itu akan ditutup untuk umum tahun ini dan disiarkan secara online, dengan hanya pendeta dan individu terpilih yang diizinkan di dalam basilika, yang telah disterilkan sebelumnya pada Kamis sebelum kebaktian.

Arak-arakan para bagpiper dan penabuh genderang berbaris menuju Manger Square, disaksikan oleh kerumunan orang Palestina yang sebagian besar bertopeng yang berbaris di jalan-jalan di bawah langit kelabu dan sedikit hujan.

Misa Malam Natal di Gereja Kelahiran Yesus akan ditutup untuk umum [Hazem Bader/AFP]

“Meski takut, frustrasi COVID, kami akan atasi karena Yesus lahir di Betlehem,” kata patriark Latin Yerusalem, Pierbattista Pizzaballa, selama prosesi.

Hadirin Jania Shaheen, yang bersama dua anak kecil dan suaminya di alun-alun, mengatakan liburan itu “berbeda tahun ini, karena kami tidak bisa berdoa di Gereja Kelahiran”.

“Kami tidak bisa berkumpul sebagai satu keluarga, semua orang takut… Senang melihat beberapa orang di sini hari ini tetapi tidak ada yang sebanding dengan tahun lalu. Ini hanya untuk orang Betlehem, ”katanya kepada kantor berita AFP.

Di tempat lain di kawasan itu, Kuwait pada Kamis bergabung dengan negara-negara Teluk lainnya dalam meluncurkan program vaksinasi virus korona massal, sementara di seberang Atlantik, Meksiko mulai memberikan suntikan kepada pekerja medis garis depan.

READ  Rapat Prabowo-Mark Esper Dijadwalkan Pertengahan Oktober

Australia melarang semua kecuali pertemuan keluarga Natal terkecil [Saeed Khan/AFP]

Di Australia – sering kali menjadi titik terang yang langka dalam menjaga virus tetap terkendali – sekelompok kasus yang berkembang di Sydney utara telah membatasi penduduk ke pinggiran pantai dan mendorong larangan semua kecuali pertemuan keluarga Natal terkecil.

Jimmy Arslan, yang memiliki dua kafe di episentrum wabah kota, mengatakan perdagangan turun 75 persen dan keluarganya yang berbasis di Canberra terpaksa membatalkan kunjungan Natal mereka.

“Ini memilukan. Ini akhir yang sangat, sangat masam untuk tahun yang masam, ”kata pria 46 tahun itu kepada AFP.

Di Eropa, sebagian besar benua mengalami musim dingin yang gelap karena wabah yang muncul kembali.

Jerman telah dipaksa untuk membatalkan pasar Natalnya yang terkenal dan Paus Francis berencana untuk membawa misa tengah malam Natal di Vatikan dua jam ke depan untuk memenuhi aturan jam malam Italia.

Dalam pesan Malam Natal, paus mengungkapkan keinginannya untuk mengunjungi Lebanon yang dilanda krisis dan mendesak para pemimpin politik di Sudan Selatan untuk terus bekerja demi perdamaian.

Paus Fransiskus berencana memajukan misa tengah malam Natal di Vatikan dua jam lagi untuk memenuhi aturan jam malam Italia [Guglielmo Mangiapane/Reuters]

Bagi banyak orang, isolasi yang telah ditetapkan setahun terakhir akan berlanjut hingga hari Natal dan seterusnya – seperti di Belgia, di mana penduduknya sebagian besar dibatasi untuk menyambut satu pengunjung.

Di Filipina yang mayoritas beragama Katolik, beberapa memilih menghabiskan liburan sendirian karena risiko tertular virus di transportasi umum, serta aturan karantina yang membuat perjalanan memakan waktu dan mahal.

“Saya memesan makanan, menonton ulang film-film lama, dan bertemu keluarga saya melalui video,” kata Kim Patria, 31, yang tinggal sendirian di Manila.

Warga Inggris, sementara itu, terputus dari sebagian besar dunia, karena munculnya jenis COVID-19 baru.

READ  Kecanduan internet di Indonesia: Akankah ayam menyelamatkan anak-anak? Inisiatif Inovatif di Indonesia - Kota Bandung berharap anak ayam bisa menyelamatkan anak dari kecanduan internet

Beberapa pembatasan perbatasan Inggris telah dilonggarkan sementara untuk liburan, tetapi ribuan dari negara Eropa lainnya masih terdampar di Inggris.

“Rumah untuk Natal? Lupakan saja, ”kata Laurent Beghin, seorang sopir truk Prancis yang mengirimkan kargonya tetapi masih terjebak beberapa hari kemudian.

Ribuan negara Eropa lainnya masih terdampar di Inggris [Justin Tallis/AFP]

Di Amerika Serikat, lebih dari satu juta orang telah divaksinasi, tetapi respons virus korona negara itu tetap kacau ketika Donald Trump naik helikopter dari halaman Gedung Putih untuk salah satu kali terakhir masa kepresidenannya.

Republikan dan istrinya Melania akan berlibur di resor mewah Mar-a-Lago di Florida, setelah penolakannya yang mengejutkan atas paket bantuan besar virus corona yang disahkan oleh Kongres.

Perayaan Tahun Baru terlihat suram secara global, dengan penguncian yang membayangi Skotlandia, Irlandia Utara, dan Austria selama periode pasca-Natal, sementara Portugal telah memberlakukan jam malam Tahun Baru.

Untuk saat ini, Sydney masih berencana untuk menggelar pesta kembang api di tahun 2021 dengan pertunjukan kembang api Harbour Bridge yang terkenal, dengan Perdana Menteri negara bagian New South Wales Gladys Berejiklian berjanji bahwa tontonan tujuh menit itu akan terus berlangsung “apa pun yang terjadi”.

Tetapi seperti kebanyakan tahun 2020, orang didorong untuk menonton di televisi dari sofa mereka.