Film Baru Werner Herzog Adalah Penyelaman Mendalam Ke Kekuatan Meteorit

Dalam film barunya, Fireball: Pengunjung dari Darker Worlds, Werner Herzog mengeksplorasi keindahan mentah dan kekuatan kosmik meteorit. Film dokumenter sains, yang disutradarai oleh ahli geografi dan seismologi Universitas Cambridge Clive Oppenheimer, menelusuri cara-cara menarik di mana pecahan-pecahan bebatuan dari luar angkasa telah membuat kesan terkenal jauh melampaui tepi kawah mana pun.

Pada 7 November 1492, meteorit pertama yang tercatat menabrak bumi dalam bentuk batuan luar angkasa yang berapi-api yang melesat ke langit. Itu membuat lubang sedalam tiga kaki ke dalam tanah ladang gandum dekat kota Prancis Ensisheim, dengan seorang anak lelaki sebagai satu-satunya saksi, seperti yang diingat sejarah. Pada saat itu, kekuatan meteorit yang luar biasa mengesankan komandan militer Austria, Raja Maximilian, yang datang ke kota itu untuk bertempur melawan Prancis seminggu setelah kedatangannya. Dia menamakannya “tanda kemurahan ilahi” – Herzog dan Oppenheimer Bola api membantu kami memahami alasannya.

“Seseorang bertanya kepada saya ‘apa yang menarik dalam hal ini, mereka hanyalah batuan tak bernyawa meteorit ini?’ Tapi masalahnya adalah mereka sama sekali tidak tidak bernyawa, ”kata Oppenheimer. “Beberapa dari mereka diisi penuh dengan molekul organik dan mungkin menjadi bahan penyusun kehidupan. Dan tentu saja, dari waktu ke waktu mereka masuk ke planet kita dan mengatur ulang jam biologis seperti yang mereka lakukan 65 juta tahun yang lalu dengan dampak asteroid. Jadi saya pikir yang membuat kita terpesona tentang mereka adalah bagaimana jalinan sifat batu atau bintang jatuh ini berdampak pada sifat manusia yang mengelilinginya. “

Meskipun pemeriksaan meteorit adalah masalah ilmiah, ada juga unsur spiritualnya. Dalam film dokumenter, kami diperlihatkan bagaimana mereka mengerahkan energinya ke bumi, tidak hanya melalui beberapa wawancara dengan banyak orang eklektik yang mempelajari kekuatan yang lebih besar dari kehidupan, tetapi juga melalui rekaman menakjubkan dari meteorit cahaya api yang melesat melintasi langit dan menerjang ke bumi. .

READ  Janda Sean Connery mengungkapkan dia menderita demensia - Orang

“Banyak sekali film yang telah dibuat untuk dokumenter TV tentang meteorit, serta film-film Hollywood sejenisnya Pengaruh besar, dan orang lain yang melihat skenario hari kiamat, tapi saya pikir apa yang Werner dan saya capai adalah bentuk dokumenter sains baru yang mencekam yang tentang kisah manusia bukan hanya sains, ”jelas Oppenheimer. “Ditanya apa pentingnya kawah ini bagi komunitas aborigin? Apa tradisi lisan yang mereka miliki selama ribuan tahun? Mengapa ada kemungkinan besar sebuah meteorit terletak di tengah Masjid Agung Mekah dan mengapa ini salah satu alam paling suci dalam Islam? Seharusnya batu itu dibawa ke Ibrahim oleh malaikat Jibril dan itu diberikan untuk diletakkan di Kabah. “

Dalam film tersebut, kami diperlihatkan cuplikan gemetar dari Hajar Aswad, batu suci di kota Mekkah yang dilingkari umat Islam selama haji, ziarah Islam tahunan yang merupakan kewajiban agama wajib bagi umat Islam untuk dilakukan setidaknya sekali dalam kehidupan mereka. seumur hidup. Ilmuwan tidak pernah diizinkan untuk mempelajari Hajar Aswad tapi diyakini oleh para peneliti sebagai meteorit. “Ini adalah hal-hal yang menurut saya tidak semua orang sadari,” tambah Herzog. “Saya tidak berpikir banyak yang menyadari bahwa orang telah menemukan gula dalam meteorit atau Anda dapat mengambilnya dan baunya seperti bagian dalam penyedot debu. Bau itu berumur empat setengah juta tahun. Begitulah bau alam semesta 4.500 juta tahun yang lalu. “

Ada banyak hal yang bisa dicerna dalam satu jam dan 37 menit perjalanan panjang yang dinarasikan oleh pengisi suara terkenal dari Herzog. Herzog dan Oppenheimer, yang sebelumnya bekerja bersama Ke Inferno pada tahun 2016, pelajari berbagai kawah tubrukan di seluruh dunia. Dari Polo Plato di Antartika, hamparan es biru yang luas dengan hanya segelintir orang yang berserakan mencari meteorit, hingga di samping laut di Pulau Meer di Selat Torres antara Queensland dan New Guinea, tempat kami ditunjukkan penduduk setempat yang sedang melakukan meteorit menari. Seperti yang dijelaskan oleh Oppenheimer, “Penduduk pulau Meer percaya bahwa jiwa orang yang meninggal memanjat pohon kelapa dan meluncur melintasi langit malam, jadi ketika mereka melihat bintang jatuh, itu menunjukkan bahwa seseorang telah mati atau akan segera mati dan ini terjadi dengan api obor di malam hari. “

READ  Harry Maguire dan Alex Telles masuk dalam skuad Man Utd vs Newcastle

Bagi Herzog, perbedaan bentuk dan ukuran itulah yang paling membuatnya terpesona. “Saya memuji meteorit mikro ketika mereka kecil secara mikroskopis, sungguh luar biasa,” katanya. “Tapi kemudian secara keseluruhan mereka adalah patung yang paling indah. Maksud saya, film itu menahan napas dan berhenti saat menunjukkan satu demi satu, mereka begitu indah. “

Di Bola api, meteorit lebih dari sekadar batu yang menyala dari luar angkasa. Mereka menulis sejarah dan tradisi kelahiran dan, menurut Herzog, itulah alasan mengapa mereka dipuja. Film, yang sekarang streaming di Apple TV, penuh kontras – secara visual, naratif, dan sinematik – namun ada tema yang saling berhubungan di dalamnya. “Sangat mudah sebagai pendongeng untuk segera mengetahui apakah ada sesuatu yang besar,” kata Herzog. Film ini besar.

Fireball: Pengunjung dari Darker Worlds sekarang streaming di Apple TV.

Written By
More from Jawad Farag

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *