Mei 7, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Filosofi Ilmiah Lampu Pijar | Dinamika

Raksasa kelaparan api sendiri memiliki kemegahan yang unik. Kami hanya bisa menciptakan api. Itu bisa dimatikan. Inilah alasan mengapa “api” memainkan peran penting dalam ibadah Hindu.
Api adalah kekuatan yang memuja Hammam, Yagya, Debam, Kamper, dan Chocabana. Hanya setelah ditemukannya “Api” pada periode awal sejarah baru dapat diketahui bahwa kehidupan manusia telah berubah. Dalam pemujaan “Api”, pemujaan lampu Akal dari Diwali mengemuka. Beberapa orang mengatakan bahwa lampu Akal adalah filosofi Siwa. Pelayan Valalar Arutperunjyothi api sebagai dewa. Ada makna yang lebih dalam menyembah lampu Akal. Dari sudut pandang ilmiah, api memiliki kemampuan untuk menyala dan membakar di antara musuh.
Penjelasan sains kecil dasar tentang sains: Ketika lampu pijar bersinar di sekitar nyala lampu pijar (sebagai hasil pembakaran), dua zat terbentuk, karbon dioksida dan uap. Keduanya memiliki kemampuan memadamkan api. Kedua bahan, setelah terbentuk di sekitar nyala api, mencegah udara luar memasuki nyala api. Suplai oksigen pada dasarnya terhalang, jika suplai oksigen pendukung pembakaran terhambat, apakah api harus segera dipadamkan atau tidak? Tapi ini tidak terjadi! Lampu pijar menyala terus menerus, yaitu nyala api tidak menyala sampai angin di sekitarnya keluar.
Prinsip pertama: Karbon dioksida dan uap yang dihasilkan nyala api saat membakar lampu pijar tidak tersisa pada tempatnya. Artinya, bukan di sisi nyala api. Tekanan material panas berkurang dan berat berkurang. Jadi saat beratnya berkurang, karbon dioksida dan uap sedang dipindahkan dan dipindahkan ke atas. Udara segar membawa oksigen ke tempat itu. Jadi pembakaran terus berlanjut. Prinsip pertama Lentera adalah bahwa kekuatan iblis harus disingkirkan dan kekuatan ilahi harus terus bersinar.
Bioheat: Teori lain, ilmuwan kontemporer mengklaim bahwa panas terlibat dalam reaksi kimia apa pun. Misalnya, kita tahu bahwa mesin diesel dan bensin, pesawat terbang, rudal, bus, dll. Digerakkan oleh panas, dan hidup kita didukung oleh panas. Saat ada panas, harus ada cahaya langsung atau tidak langsung. Tanpa panas tidak ada cahaya. Jika tidak ada cahaya maka tidak ada panas. Yang satu adalah yang lainnya. Keduanya adalah kekuatan yang tidak berhubungan. Artinya, para sarjana menggambarkan kekuatan yang sama sebagai panas dan spiritualitas sebagai cahaya.
Sains: Sama seperti para ilmuwan mengklaim bahwa segala sesuatu dilakukan dengan panas, begitu pula para spiritualis mengklaim bahwa obor cahaya adalah Tuhan yang dapat melakukan segalanya. Jadi panas yang dikatakan sains adalah peramal yang dikatakan para spiritualis. Tuan Valar menyebut api itu Arutperunjsothi. Kami juga akan mengunggah cahaya batin kami pada hari yang penuh keberuntungan ini.
Athalior Suriakumar, Penulis Madurai. 98654 02603.

READ  Ilmu Mengagumkan di News7 Tamil TV | berita 7 Program Sains TV Tamil di viyapootum vingyanam

Iklan