Mei 8, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Gempa Indonesia mengguncang Lombok, jumlah korban tewas mencapai 300 orang Gempa Di Indonesia: Lebih dari 300 Orang Meninggal Akibat Gempa Susulan Batu Lombok

Staf melakukan pencarian di antara puing-puing.

Mataram, Indonesia:

Korban tewas akibat gempa bumi di pulau Lombok Indonesia telah meningkat menjadi lebih dari 300. Orang-orang di banyak daerah yang terkena dampak parah gempa masih tanpa bantuan. Empat hari setelah gempa, tim bantuan baru saja mulai mencapai daerah yang terkena dampak paling parah.

Pusat gempa dilaporkan di bawah dasar Samudra Pasifik, namun tidak ada peringatan tsunami yang dikeluarkan.

Menurut laporan sebelumnya, 1.400 orang terluka dan hingga 15.000 orang kehilangan rumah. Sebagian besar dari mereka masih membangun gudang di dekat rumahnya yang bobrok dan tinggal di bawah terpal. Orang-orang di sini menderita tanpa makanan, air minum, dan fasilitas medis yang memadai. Fasilitas medis sementara telah disiapkan untuk merawat korban luka.

Gempa susulan juga membuat orang panik. Serangan balasan hingga 5,9 pada skala Richter menyebabkan orang-orang melarikan diri dari gudang yang telah mereka dirikan, menangis dan menjerit.

Meskipun kelompok dan pejabat bantuan internasional telah mulai memberikan bantuan, persediaan bantuan belum dapat mencapai daerah yang terkena dampak secepat mungkin. Ini bahkan lebih sulit di perbukitan utara Lombok. Di sini, di jalan-jalan orang membawa karton dan berdiri meminta makanan dan bantuan.

Banyak pekerja yang mencari dengan bantuan mesin untuk menyelamatkan nyawa mereka, entah masih terjebak di reruntuhan rumah, sekolah dan masjid. Dua masjid di Lombok utara dikhawatirkan roboh saat ada orang di dalamnya. Mayat dan orang telah diselamatkan dari beberapa tempat. Menanyakan keluarga mereka tentang yang hilang, dihitung berapa banyak lagi yang masih terjebak di reruntuhan.

Orang-orang kelaparan dan para ibu yang memiliki bayi dibiarkan tanpa susu untuk bayinya. Di sisi lain, dokter menderita tanpa fasilitas medis yang memadai untuk menangani cedera pada tulang dan kepala. Area pulau yang dulunya tujuan wisata berubah menjadi hotspot angker.

READ  "Alangkah baiknya jika dia tinggal untuk waktu yang lama"