Januari 19, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Govind, yang mengorbankan hidupnya 2,8 crores dinamika tahun lalu

LONDON: Pemerintah membunuh 2,8 juta orang tahun lalu, menurut sebuah studi oleh Universitas Oxford.

Gelombang kedua dan ketiga pemerintahan di seluruh dunia saat ini sedang istirahat. Dalam hal ini, muncul pertanyaan di antara para ilmuwan dunia tentang apakah harapan hidup mereka yang diserang oleh pemerintah akan lebih pendek dari harapan hidup. Para ilmuwan di Universitas Oxford saat ini sedang melakukan penelitian dan mempublikasikan hasilnya.

berita tamil terbaru

Studi ini dipimpin oleh Nasr al-Islam, seorang ilmuwan di Universitas Oxford. Pada tahun 2015, banyak orang di seluruh dunia meninggal karena efek virus influenza. Kemudian, pada tahun 2020, Cuvett memangkas harapan hidup sebesar 2 crore di 80 negara di 31 negara termasuk Rusia, Bulgaria, AS, dan Polandia.

Studi ini menemukan bahwa ini mengurangi harapan hidup warga di 31 negara. Namun di negara-negara seperti Selandia Baru dan Taiwan, angka harapan hidup masyarakat tidak berkurang karena pengaruh pemerintah. Studi ini menemukan bahwa warga negara di negara-negara seperti Norwegia, Islandia, Denmark dan Korea Selatan memiliki harapan hidup yang lebih lama dari rata-rata.

Iklan