September 26, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Ilmuwan atau matematikawan? – dinamis

Perempuan menorehkan prestasi di berbagai bidang. Peran wanita dalam segala hal mulai dari sains hingga pertanian sangat mengesankan. 7 wanita yang menjadi ilmuwan olahraga ternama dunia.

Anna Gessenhuber (Austria): Jenius matematika Anna Jessonhusburg, 30, seorang pengendara sepeda Austria, memenangkan emas di Kejuaraan Wanita Tokyo di Olimpiade Musim Panas terakhir, menjadi peraih medali emas pertama Austria sejak 2004. Dia memegang gelar Ph.D. di bidang Matematika dari Ecole kuliah di Lawson. Anna sangat tertarik dengan matematika dan pandai memecahkan setiap masalah.

Hadia Hosny (Mesir): Mesir Hadia Hosny menjadi pemain bulu tangkis Olimpiade dengan mengajar seorang profesor bulu tangkis di bidang farmasi. Itu dianggap sebagai hadiah ratu bulu tangkis di benua Afrika. Hadia adalah bagian dari tim bulu tangkis wanita di Olimpiade 2008 dan 2012 untuk penampilannya yang luar biasa.

Hadia memiliki gelar master dalam Ilmu Biologi dari Olahraga dan saat ini menjadi Profesor Farmakologi di Universitas Inggris di Mesir. Hadia juga merupakan anggota parlemen dari Kairo.

Charlotte Heim (Prancis): Ahli saraf Skateboard Charlotte Heim telah membuat jejaknya di skateboard.

KP Thomas (AS): Atlet juara KP Thomas (Gabriella), seorang atlet Amerika berusia 24 tahun, adalah atlet dan ahli saraf yang brilian.

KP yang memiliki sejumlah prestasi ini pernah menjadi bagian dari tim atletik AS di Olimpiade Tokyo, dan meraih medali perunggu di nomor 200 meter dan 4-100 meter putri. Dia juga memenangkan medali perak dalam seri. Sebagai imbalannya, ia menerima gelar di bidang Neuroscience dari Universitas Harvard yang bergengsi. Dia saat ini sedang mengejar gelar master dalam bidang epidemiologi dari University of Texas.

READ  sombong; Perancang busana Nani Abdel Kalam!

Lewis Shanahan (Irlandia): Ph.D.studi dalam Fisika dari Fisika. Dia adalah bagian dari tim atletik Irlandia untuk Olimpiade Tokyo. dan 800 m. Dia berpartisipasi dalam perlombaan tetapi tidak memenangkan medali. Lewis, seorang mahasiswa peneliti, berkomitmen pada manajemen waktu selama tidak merugikan pendidikan.

Nadine Abets (Jerman): Tinju dari Neuroscience mulai berlatih pada usia 21 tahun ketika ia belajar di Universitas Bremen. Dia pergi ke Australia untuk belajar untuk gelar master. Seorang mahasiswa doktoral dalam ilmu saraf, ia menjadi petinju Jerman pertama yang lolos ke Olimpiade. Dia tidak memenangkan medali di Olimpiade Tokyo. Dia dirawat di Rumah Sakit Cologne karena stimulasi otak yang parah pada pasien dengan penyakit Parkinson.

Andrea Morris (Israel): Berenang hidup dengan biologi di Amerika Serikat. Perenang gaya bebas 200 meter, dia adalah bagian dari tim renang Israel di Olimpiade Rio 2016 dan Tokyo 2020. Moras, yang memegang rekor Israel di nomor 100 dan 200 meter, sedang belajar biologi. Dia adalah seorang ahli biologi di Universitas Stanford yang bergengsi di Amerika Serikat.