Februari 25, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Kami adalah negara kecil. Tidak ada bisnis di India! Penjelasan Perdana Menteri Malaysia tentang kasus Palmyra

Perdana Menteri India adalah Perdana Menteri Malaysia

“Kami bukan negara besar untuk menanggapi India,” kata Perdana Menteri Malaysia Mahathir bin Mohamad.

Perdana Menteri Malaysia Mahathir bin Muhammad mengkritik pencabutan status khusus Kashmir dan Undang-Undang Amandemen Kebangsaan. Dia mengatakan tidak adil untuk menolak izin hanya untuk Islamis di bawah Undang-Undang Amandemen Kebangsaan. Pidatonya menyebabkan krisis bagi India.

Perdana Menteri Malaysia juga berbicara tentang masalah Kashmir di Sidang Umum PBB. Dalam konteks ini, Pemerintah India menyarankan para pedagang untuk berhenti mengimpor minyak sawit dari Malaysia. Pembatasan impor minyak sawit dari Malaysia. Ini telah menimbulkan masalah bagi Malaysia.Malaysia adalah produsen minyak sawit terbesar kedua di dunia. Terutama Indonesia. Indonesia memenuhi dua pertiga dari impor minyak sawit India. Namun, India mengimpor lebih banyak minyak sawit ke Malaysia pada 2019 daripada Indonesia karena pajak yang lebih rendah di Malaysia.

Saat ini, penghindaran impor minyak sawit India telah menimbulkan krisis bagi Malaysia. Dalam konteks ini, Perdana Menteri Malaysia Mahathir bin Mohamad mengatakan kepada wartawan, “Malaysia tidak akan mengambil tindakan ekonomi apa pun terhadap India. Malaysia adalah negara kecil. Tidak ada negara yang bisa membalas dendam.

Lihat juga:


Pertama kali diterbitkan: 20 Januari 2020


READ  Tahukah Anda aplikasi apa yang paling banyak diunduh di seluruh dunia pada tahun 2020? Berikut detailnya ...