Desember 9, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Kapan vaksin akan tersedia secara global ?? Negara miskin versus negara kaya.

Penyakit korona telah menyebar ke seluruh dunia selama sepuluh bulan terakhir. Departemen kesehatan kita telah mengatasi banyak cobaan dan kegagalan dan akhirnya menemukan vaksin melawan corona. Saat ini dikhawatirkan ketegangan Corona akan mereda dan kami akan mendapatkan vaksin Corona. Adalah normal bagi orang untuk didiskriminasi sebagai kaya atau miskin. Tapi apakah adil menunjukkan diskriminasi yang sama kepada negara ?? Mari kita lihat secara detail tentang ini untuk membeli. Mereka menyebut negara berpenghasilan tinggi sebagai negara kaya dan negara berpenghasilan terendah sebagai yang termiskin. Saat ini, lebih dari 3,90 crores vaksinasi telah diberikan ke 49 negara dan kurang dari 25 negara miskin. Titus Adanum, Kepala Badan Kesehatan, telah meminta agar vaksin wajib dimasukkan di setiap negara pada waktu yang tepat.

Di negara-negara kaya, lebih banyak vaksin diberikan daripada yang dibutuhkan dan diteruskan kepada orang-orang. Tapi inilah saat yang tepat untuk menawar vaksin Corona di negara-negara yang terbelakang secara ekonomi. Di mana orang terlibat dalam ini ?? Vaksin yang dibuat oleh Pfizer dan Moderna ini didistribusikan ke seluruh dunia. Jika vaksin Pfizer dirawat pada suhu minus 70 ° C, vaksin tidak akan efektif selama 30 hari. Sistem ini akan membantu negara kaya, tapi bagaimana dengan negara miskin? Vaksin Moderna dapat diproses di lemari es rumah kita. Tapi ada masalah juga dengan ini. Artinya, ini beberapa kali lebih mahal daripada vaksin Pfizer. Sepertinya mimpi telah menjadi kenyataan bagi beberapa negara untuk membeli vaksin demi uang.

Sejauh ini, semua vaksin yang diproduksi oleh negara-negara besar telah dibeli. Sangat diragukan apa yang akan dilakukan negara lain dengan surplus. Beberapa negara tidak mengadakan perjanjian apa pun dengan perusahaan farmasi. Dengan demikian, ketakutan akan kemana vaksin tidak akan pergi mengguncang banyak pikiran. Tujuan sistem kesehatan adalah memastikan semua negara mendapatkan vaksin yang mereka butuhkan untuk menang. Dilaporkan bahwa $ 2,4 miliar telah dialokasikan untuk vaksin pada tahun 2020. Dua miliar vaksin akan tersedia dari dana yang dialokasikan pada akhir Januari. Tapi diragukan apakah negara termiskin sekalipun akan mendapatkan vaksin yang mereka butuhkan. Negara berpenghasilan tinggi melakukan kontrak langsung dengan produsen vaksin, kecuali untuk program Kovacs.

READ  Haja..badan yang dibentuk oleh pemerintah Tamil Nadu tidak bertentangan dengan putusan Mahkamah Agung.. pembubaran Mahkamah Agung | HC ON NEET: Komisi Kehakiman AK ON NEET tidak menentang putusan Mahkamah Agung

Dengan demikian, negara-negara miskin seperti Argentina, Indonesia, Afrika Selatan dan Turki berencana membeli vaksin dari negara-negara seperti Rusia, India, dan China yang memproduksi dengan sangat murah. Vaksin yang diproduksi oleh India Serum Institute dan Bharat Biotech itu disetujui pada 3 Januari. Vaksin kedua perusahaan sedang dalam tahap pengujian akhir. Sisi institut serum cukup kuat untuk memungkinkan total 170 dosis vaksin tersedia untuk Afrika. Tidak hanya itu, semua upaya sedang dilakukan untuk memberikan 50 juta dosis pada bulan Juni. Presiden Xi Jinping mengatakan China berencana untuk mendistribusikan vaksin. Tiga negara, Amerika Latin, Afrika dan Afrika, pernah menginvasi China karena harga vaksinnya lebih murah dibanding negara lain.

Uni Emirat Arab, Bahrain, Mesir, Pakistan, dan Maroko telah bergabung dengan Sinoform, yang telah berjanji untuk memproduksi sekitar 1 miliar obat pada tahun 2021. Turki dan Indonesia telah menandatangani perjanjian dengan Sinovic, produsen vaksin terbesar kedua di China. Negara-negara seperti Filipina dan Thailand diharapkan untuk bersatu secepat mungkin. Rusia adalah negara pertama di dunia yang menemukan vaksin untuk virus Corona. Vaksin tersebut, yang disebut Sputnik V, diluncurkan di seluruh dunia pada 11 Agustus. Itu telah disepakati dengan Hetero Trucks dan perusahaan India lainnya. Jadi, jika setiap negara bertindak dengan cara yang cukup untuk mendapatkan vaksinnya sendiri, Corona tidak akan punya waktu luang.

Rencana kesehatan WHO adalah pergi ke satu sisi, masing-masing negara setuju untuk pergi ke sisi lain. Masalah kekurangan vaksin di seluruh dunia hanya bisa diselesaikan jika negara-negara seperti India dan Rusia menunjukkan kecepatan dalam memproduksi vaksin. Tidak hanya itu, dengan bantuan api Anda bisa melakukan pengelasan. Situasi ini hanya bisa diatasi dengan 300 juta vaksin yang diproduksi hingga akhir Agustus. Namun, 300 miliar obat ini hanya akan menjangkau seperempat populasi. Selama penemuan vaksin, auranya berubah dalam banyak hal, menyebabkan banyak efek dan semakin mengintimidasi orang. Adar Bunawala, kepala Serum Health Institute, mengatakan dunia harus menunggu hingga 2024 agar vaksin tersedia.

READ  Penyakit Parkinson untuk Putin: Akankah dia mundur tahun depan? | Sebuah laporan mengatakan bahwa Vladimir Putin mungkin mundur tahun depan karena alasan kesehatan health