Juni 28, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

PT Web Explainer: India dalam jalur “penyelamatan” … Kemana negara-negara termiskin akan pergi untuk vaksinasi? | Kapan negara berpenghasilan rendah akan mendapatkan vaksin Covid | Puthiyathalaimurai – Tamil News | Berita Tamil Terbaru | Tamil News Online

Jika vaksin Corona hanya untuk negara dengan status ekonomi baik, lalu bagaimana dengan negara miskin? – analisis lengkap.

Kepala Badan Kesehatan Dunia (WHO) Titus Adanum mengungkapkan keprihatinannya atas disparitas distribusi vaksin Corona dan belum adanya pemerataan obat.

Lebih dari Rs. 3,90 crore vaksin didistribusikan di 49 negara berpenghasilan tinggi. Tapi di negara terbelakang hanya 25 obat yang diberikan. Situasi ini perlu diubah. Atas nama Organisasi Kesehatan Dunia, pihaknya mengimbau kepada produsen untuk mendistribusikan vaksin Corona secara merata di setiap negara.

Kamp vaksinasi virus Corona secara aktif berlangsung di negara-negara kaya dan berpenghasilan tinggi. Sementara pembelian vaksin Coronavirus, yang biasa dibicarakan di seluruh dunia di negara-negara yang kurang atau lebih miskin, telah dipertanyakan.

gambar

Secara khusus, vaksin dari Pfizer / Biotech dan Moderna, dua perusahaan terbesar di dunia, menjadi mimpi buruk bagi negara-negara miskin. Pasalnya, vaksin Pfizer harus disimpan pada suhu minus 70 ° C. Ini adalah sesuatu yang tidak berlaku untuk semua negara. Pasalnya, negara tropis membutuhkan lemari es khusus untuk menyimpan vaksin tersebut. Biayanya juga lebih mahal. Biaya untuk satu dosis Pfizer sekitar $ 20. Produk modern kami dapat disimpan di lemari es di rumah hingga 30 hari. Tapi lebih mahal dari Pfizer. Oleh karena itu, dianggap tidak mungkin untuk mengirimkan vaksin ini langsung ke negara-negara kelas bawah dan menengah.

Selain itu, ketersediaan adalah masalah lain, karena semua vaksin yang diproduksi sudah dibeli oleh negara kaya. Pfizer setuju untuk memasok 50 juta vaksin ke Afrika antara Maret dan Desember tahun ini. Tapi berapa harga obat ini untuk 1,3 miliar orang di luar sana?

READ  Wanita di tentara Saudi: pendaftaran pertama dimulai hari ini | Wanita sekarang dapat bergabung dengan angkatan bersenjata Saudi, mengikuti keputusan Kementerian Saudi

Moderna belum mencapai kesepakatan apa pun untuk memasok obat ke Afrika tahun ini. Akibatnya, banyak negara takut akan vaksinasi.

gambar

Kovacs: proyek WHO

Kovacs adalah program Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk menyediakan vaksin bagi negara-negara yang membutuhkan. Tujuan dari program ini adalah untuk membuat vaksin menjangkau negara-negara yang sangat miskin. Karenanya, $ 2,4 miliar akan dialokasikan pada tahun 2020 untuk memasok 1,3 miliar vaksin ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Namun, Pfizer adalah satu-satunya vaksin yang disetujui di bawah Program Kovacs WHO untuk penggunaan darurat. Vaksin ketiga yang disetujui adalah Oxford – AstraZeneca. Harganya juga rendah; Mudah diamankan. Vaksin sedang menunggu persetujuan dari proyek Kovacs.

Organisasi Kesehatan Dunia berencana untuk mendistribusikan setidaknya 2 miliar vaksin di seluruh dunia pada akhir Januari di bawah program Kovacs. Sekalipun ini disahkan, itu tidak akan cukup bagi penduduk negara miskin.

Presiden Afrika Selatan Sherrill Ramaphosa, atas nama negara-negara Afrika, mengatakan bahwa meskipun vaksin yang tersedia di bawah program Kovacs antara Februari dan Juni mungkin tidak cukup untuk pekerja garis depan, obat-obatan ini tidak cukup untuk mengendalikan penyebaran penyakit di Afrika. Apalagi obat yang ditujukan untuk Afrika di bawah program Kovacs hanya bisa digunakan oleh 300 juta orang. Ini mewakili hanya 20% dari populasi benua.

gambar

Akankah India, China dan Rusia berpartisipasi dalam operasi penyelamatan?

Negara berpenghasilan tinggi melakukan kontrak langsung dengan produsen vaksin, kecuali untuk program Kovacs. Sementara negara-negara berpenghasilan menengah seperti Argentina, Indonesia, Afrika Selatan, dan Turki telah mencari vaksin yang lebih murah buatan India, China dan Rusia.

Institut Serum di India, perusahaan vaksin terbesar di dunia, memiliki lisensi untuk memproduksi vaksin Oxford, AstraZeneca. Vaksin yang dikembangkan oleh Bharat Biotech ini sedang dalam tahap pengujian akhir. India menyetujui kedua vaksin tersebut pada 3 Januari.

READ  AS berhutang $ 29 triliun, India berhutang $ 21.600 miliar Amerika Serikat

Perusahaan vaksin India telah menandatangani perjanjian untuk memproduksi vaksin untuk negara lain. Karena itu, Bangladesh telah setuju untuk memberikan 30 juta dosis vaksin Oxford AstraZeneca, satu juta vaksin ke Afrika Selatan pada akhir Januari, dan setengah juta vaksin berikutnya pada Februari.

Institut serum di India juga merupakan komponen dari 270 dosis vaksin yang tersedia di 3 lokasi di Afrika. 50 juta dosis obat diharapkan akan diberikan pada akhir Juni. Presiden Xi Jinping mengatakan bahwa China akan mendistribusikan vaksinnya ke seluruh dunia untuk tujuan politik. Negara-negara seperti Amerika Latin dan Afrika telah menandatangani perjanjian dengan China karena harganya yang relatif murah.

gambar

Pemerintah China menyetujui vaksin yang dibuat oleh Sinoform untuk digunakan publik pada 31 Desember tahun lalu. Perusahaan mengumumkan akan memproduksi sekitar satu miliar obat pada tahun 2021. UEA, Bahrain dan Maroko telah menyetujui hal ini. Demikian pula, Mesir dan Pakistan telah mengontrak antara 10 juta hingga 1,2 juta vaksin.

Demikian pula, Turki dan Indonesia telah menandatangani perjanjian dengan Sinovic, perusahaan vaksin China lainnya, dan Coronavac. Thailand dan Filipina juga diharapkan segera menandatangani perjanjian tersebut. Provinsi Sao Paulo di Brasil juga memiliki kontrak vaksin 46 juta dengan vaksin Coronavirus. Kabupaten ini adalah yang pertama di negara tersebut yang menandatangani kontrak dengan perusahaan vaksin ini.

Rusia adalah negara pertama di dunia yang meratifikasi vaksin Corona. Vaksin Sputnik V disetujui pada 11 Agustus. Argentina menandatangani kontrak dengan perusahaan vaksin pada 24 Desember. Ini adalah wilayah sub-Sahara pertama yang didistribusikan di Afrika dan Kenya. Ini memiliki perjanjian produksi dengan Heather Trucks dan perusahaan India lainnya. Provinsi Bahia di Brasil setuju untuk menguji vaksin kelima Sputnik.

READ  Seorang wanita keturunan India di United Nations Center

gambar

Kapan dunia akan mendapatkan vaksin?

Kontrak dan distribusi vaksin pribadi meningkat dari hari ke hari, melebihi kesepakatan WHO di negara-negara berpenghasilan menengah. Tapi itu juga meningkatkan kekhawatiran akan kekurangan vaksin. Di saat yang sama, keraguan dan pertanyaan tentang kualitas dan pengujian vaksin yang belum disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia semakin meningkat. Negara-negara seperti Cina, India dan Rusia perlu menunjukkan lebih cepat jika vaksin tersedia di seluruh dunia. Mekanisme vaksinasi juga perlu dikembangkan di negara-negara miskin.

Oleh karena itu, India menargetkan memiliki setidaknya 300 juta vaksin pada akhir Agustus. Artinya, itu bahkan tidak mencakup seperempat populasi dunia. Atar Bonavala, kepala institut serum, mengatakan semua orang di dunia, atau 90% dari populasi, harus menunggu hingga 2024 untuk mendapatkan vaksinasi.

Ketakutan yang melampaui semua ini adalah mutasi serial virus Corona, di luar sifat vaksin. Tantangan terbesar saat ini adalah mengubah aura dan mendistribusikan serbuk sari untuk bersaing satu sama lain.

Sumber: The Conversation