April 22, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

“Kapas mendapatkan harga yang bagus tahun ini!” Apa yang dikatakan Universitas Pertanian? | TNAU memperkirakan harga kapas tahun ini meningkat karena adanya permintaan

Harga kapas telah meningkat sejak Januari karena permintaan kapas yang lebih tinggi di seluruh dunia, peningkatan ekspor ke India dan penurunan impor. Meskipun perkiraan produksi di negara bagian utama yang menanam kapas tetap tidak berubah, kualitas kapas telah menurun karena curah hujan yang tidak terduga, yang merupakan alasan utama kenaikan harga baru-baru ini.

Di Tamil Nadu, kapas ditanam dalam tiga musim yaitu Massipatam, Adipatam dan Karthika Batam. Saat ini, Macippattam mulai diunggulkan karena pasokan yang berkurang. Tamil Nadu adalah konsumen utama kapas. Selama kurun waktu 2019-2020, kapas dibudidayakan di atas lahan seluas 1,17 ribu hektar dan diproduksi 5 bal. Varietas utama yang ditanam di Tamil Nadu adalah RCH, kapas Bt, Surabi dan DCH. Petani kapas membeli dari Gujarat, Maharashtra, Andhra Pradesh dan Karnataka sesuai dengan kebutuhan mereka.

Proyek prediksi harga di bawah Pusat Penelitian Pengembangan Pertanian dan Pedesaan Program Pengembangan Irigasi Tamil Nadu telah melakukan survei kapas dan harga pasar di Pusat Penjualan Koperasi Konganapuram selama lima belas tahun terakhir. Menurut sebuah studi ekonomi, harga kapas berkualitas tinggi diperkirakan berkisar antara 6.500 rupee hingga 6.900 rupee per kuintal dari Maret hingga Juni 2021 jika situasi pasar saat ini berlanjut. Petani dapat menyimpan dan menjual kapas pada Juni 2021 karena ada peluang bagus bahwa harga akan naik jika kondisi pasar saat ini terus berlanjut. Para petani yang menanam di Massipatam disarankan untuk membuat keputusan menabur berdasarkan harga yang diharapkan.