Juni 12, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Apakah ini alasan meningkatnya kematian akibat Corona? (Video)

Organisasi Kesehatan Dunia secara rutin menghitung polusi udara di bulan Januari setiap tahun. Karenanya, Organisasi Kesehatan Dunia telah memperingatkan bahwa tingkat polusi udara telah meningkat tajam selama empat puluh tahun terakhir karena meningkatnya penggunaan kendaraan berbahan bakar bensin dan solar di seluruh dunia. Maksimal 37 miliar ton karbondioksida diemisikan pada tahun 2019. Namun pada tahun 202, akibat Badai Corona turun menjadi 34 miliar ton.

Karbon dioksida dari kendaraan juga mengeluarkan sejumlah besar gas nitrogen dioksida yang beracun. Gas mempengaruhi paru-paru dan menyebabkan penyakit seperti asma dan sesak napas. Jadi 8% dari angka kematian tahunan di seluruh dunia disebabkan oleh polusi udara.

Meski kelumpuhan Corona di dunia selama tahun 2020 telah mengurangi polusi udara oleh kendaraan hingga 7%, studi tersebut menemukan bahwa polusi udara yang sudah ada di lingkungan menyebabkan peningkatan organisme korona.

Ilmuwan lingkungan mengatakan bahwa situasinya hanya akan berubah jika polusi udara berkurang dengan cara yang sama selama sepuluh tahun ke depan, karena polusi udara diyakini bertanggung jawab atas peningkatan kematian akibat Corona di kota-kota besar.

Merupakan fakta yang mengejutkan bahwa polusi udara menjadi kendala dalam menghadapi krisis akibat penyebaran virus dalam menghadapi bencana alam seperti pemanasan global, banjir dan kebakaran hutan yang disebabkan oleh emisi karbondioksida yang berlebihan.

Baca lebih lajut.Selamat Ulang Tahun AR Rahman | 7 lagu emosional musik (video)

Bahkan jika dunia pulih dari Corona, ujian terbesar yang akan dihadapi dunia adalah membersihkan lingkungan kita dari polusi.

.

Nantikan berita instan