Januari 25, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Kebijakan Ekonomi Baru – Mungkinkah?

– Kanaan –

“Meskipun Sri Lanka sejauh ini menampilkan dirinya sebagai negara yang netral dan tidak memihak, dalam praktiknya ia tidak menerapkan kebijakan seperti itu dan tidak ada konteks untuk itu.”

Satu tahun setelah pemerintahan Jutabhaya Rajapakse berkuasa, pemerintah dikatakan sedang dalam proses merumuskan kebijakan luar negeri baru. Pekerjaan dilaporkan sedang dilakukan untuk mempersiapkan 20 poin kebijakan luar negeri sejalan dengan manifesto pemilihan Presiden Gotabhaya Rajapakse, A Vision for Prosperity.

Operasi tersebut dilakukan di bawah arahan Sekretaris Presiden BP Jayasundera. Disebutkan, politik luar negeri baru ini didasarkan pada prinsip netralitas dan imparsialitas.

Secara khusus, pemerintah tampaknya berfokus pada perumusan kebijakan luar negeri dengan cara yang tidak bertentangan dengan kekuatan internasional.

Pemerintah saat ini menghadapi situasi yang sangat sulit.

Jumlah negara yang pada prinsipnya setuju dengan pemerintah Sri Lanka telah menurun secara dramatis. Hanya dengan negara-negara seperti Cina, Rusia, Kuba dan Pakistan, Sri Lanka dapat membangun hubungan yang sangat mulus dan dekat.

Bahkan negara tetangga India tetap tidak puas dengan kebijakan luar negeri Sri Lanka. Meskipun Sri Lanka sejauh ini menampilkan dirinya sebagai negara yang netral dan tidak memihak, pada kenyataannya Sri Lanka belum menjalankan kebijakan semacam itu dan tidak ada konteks untuk itu.

Sejauh menyangkut Sri Lanka, ia menempati posisi penting di Samudra Hindia dan selalu menarik perhatian masyarakat internasional.

Fokus Sri Lanka selalu di Amerika Serikat, Cina, Rusia, India dan Inggris. Dalam konteks seperti itu, menjadi sulit untuk mengikuti kebijakan netralitas atau imparsialitas ketika berhadapan dengan negara-negara lawan. Sri Lanka merupakan salah satu negara yang tergabung dalam Gerakan Non Blok saat dibentuk.

READ  India menghadapi resesi untuk pertama kalinya dalam sejarah: PDB resmi Bank Sentral India akan berkontraksi 8,6% pada kuartal kedua; Seorang pejabat Reserve Bank of India mengatakan India telah memasuki resesi untuk pertama kalinya

Namun, ada keraguan yang masuk akal tentang apakah Sri Lanka telah mengikuti kebijakan itu di masa lalu. Setelah Perang Dunia II, NATO pimpinan AS dan Pakta Warsawa pimpinan Soviet muncul.

Barulah ketika Perang Dingin meletus di antara tim-tim kedua negara inilah kedua negara – yang tidak ingin ditangkap – yang ingin melarikan diri dari keduanya, membentuk sistem non-blok. Organisasi yang didirikan oleh sejumlah negara termasuk India, Mesir, dan Indonesia itu kini telah mencapai titik tidak aktif.

Karena sekarang tidak ada perang dingin antara tim pimpinan AS dan tim pimpinan Rusia. Meski terbagi menjadi beberapa faksi dari dalam, kekuatan dunia tampaknya cenderung bekerja sama secara ekonomi. Beberapa negara pesaing, seperti Amerika Serikat, Rusia, dan China, bekerja sama dalam satu sistem ekonomi. Banyak negara merasa bahwa penarikan negara-negara non-blok, sementara para pesaing utama bekerja sama, akan menciptakan lingkungan yang terisolasi dari negara-negara pemimpin.

Konsekuensinya, fokus dan kharisma Gerakan Non Blok kini berkurang. Tapi Sri Lanka sendiri belum siap menyerah. Berlanjut dari kebijakan non-blok, ia berusaha melarikan diri dari perebutan kekuasaan internasional. Terlebih lagi, sejak pemerintahan Gutabhaya Rajapakse berkuasa, pemerintah telah menjalankan kebijakan non-blok, dengan tidak ada cara untuk membenarkan pengaruh China yang sedang tumbuh.

Pemerintah telah mengadopsi kebijakan nonblok untuk mencegah negara lain memutuskan hubungan dengan China. Pemerintah tidak dalam posisi untuk menjauhkan diri dari China, bahkan jika berusaha menjauhkan diri darinya, karena berisiko terjerat dalam perebutan kekuasaan internasional.

Situasinya sekarang sedemikian rupa sehingga negara-negara seperti Amerika Serikat mengharapkan China untuk tidak ikut campur. Dan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, yang mengunjungi Kolombo baru-baru ini, telah menuntutnya secara terbuka. Pemerintah Sri Lanka juga secara terbuka membantahnya.

READ  PT Web Explainer: India dalam jalur "penyelamatan" ... Kemana negara-negara termiskin akan pergi untuk vaksinasi? | Kapan negara berpenghasilan rendah akan mendapatkan vaksin Covid | Puthiyathalaimurai - Tamil News | Berita Tamil Terbaru | Tamil News Online

Sejak itu, Amerika Serikat mulai menetapkan syarat-syarat untuk mengamankan kedaulatan dari Tiongkok guna memberikan bantuan keuangan kepada Sri Lanka. Dari sini dapat dipahami bahwa Sri Lanka adalah negara netral dan kebijakan nonblok, tetapi dunia luar tidak menerimanya. Sri Lanka juga memiliki masalah yang tidak dapat diatasi. Karena kebijakan luar negeri dan kebijakan ekonomi saling terkait.

Kebijakan ekonomi pasca Perang Dunia IIlah yang mengubah kebijakan luar negeri. Ekonomi borjuis telah berubah menjadi NATO, ekonomi sosialis telah menjadi negara-negara Warsawa, sehingga kebijakan ekonomi yang akan ditempuh Sri Lanka akan dianggap sebagai kebijakan luar negerinya di masa depan.

Saat ini, Sri Lanka adalah negara sayap kiri dengan perekonomian tertutup. Selama setahun terakhir, arus keluar valuta asing telah diblokir dan impor dibatasi.

Negara-negara Uni Eropa mulai menentang hal ini secara terbuka. Duta besar Uni Eropa baru-baru ini mengatakan kepada Menteri Luar Negeri Dinesh Gunawardena bahwa perdagangan bukanlah jalan satu arah.

Namun, pemerintah belum siap menyerah pada kebijakan luar negeri atau ekonomi. Fokusnya adalah menjaga cadangan mata uang melalui pembatasan impor. Bukan kebijakan luar negeri yang netral untuk berusaha memperkuat hubungan perdagangan dengan Cina dan mengejar perdagangan dengan negara lain sebagai sarana.

Namun, pemerintah Sri Lanka bersikeras bahwa kelinci pilihan memiliki tiga kaki. Dalam keadaan ini, lapisan baru kebijakan luar negeri tidak akan mungkin dilakukan. Tanpa tinjauan kebijakan saat ini, tidak bisa disebut sebagai kebijakan luar negeri baru.