Juni 28, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Kerusuhan perbatasan: ekses Pakistan | Perbatasan Pakistan

Dipublikasikan: 18 November 2020 03:13

Diperbarui: 18 November 2020 06:20

Dipublikasikan: 18 November 2020 03:13
Terakhir diperbarui: 18 November 2020 06:20

Perbatasan Pakistan

Di daerah perbatasan Tentara Pakistan Dia secara konsisten berpartisipasi dalam pelanggaran gencatan senjata. Enam warga sipil, empat tentara dan seorang tentara dari penjaga perbatasan tewas. Media Pakistan melaporkan bahwa seorang tentara India membunuh seorang tentara Pakistan dan lima warga sipil. Pemerintah India menuduh Pakistan melakukan serangan itu sebagai pengalihan untuk melindungi teroris agar tidak menyusup ke India sebelum salju menutup lorong dan terowongan di musim dingin. Ketegangan meningkat lebih lanjut karena pertukaran kata-kata politik antara kedua belah pihak.

Perdana Menteri Modi, yang pergi ke Langwala selama Diwali, memperingatkan bahwa negara itu akan menghadapi pembalasan yang parah tanpa menyebut Pakistan. Dia mengkritik China karena “sikap agresifnya”, tanpa menyebut namanya. Beberapa jam kemudian, Perdana Menteri Pakistan Imran Khan memposting tweet. Kemudian, Menteri Luar Negeri Pakistan Shah Mehmood Qureshi dan juru bicara militer Pakistan mengadakan konferensi pers sebagai tipu muslihat diplomatik. Mereka mengatakan dalam konferensi pers bahwa India terlibat dalam serangan teroris yang menargetkan infrastruktur di Koridor Ekonomi China-Pakistan dan bahwa mereka memiliki buktinya. India menggambarkan konferensi pers sebagai taktik propaganda melawan India dan mengatakan tuduhan terhadap India tentang serangan teroris adalah kebohongan yang mencolok.

Ketegangan di sepanjang perbatasan tampaknya tidak mereda. Karena itu, perhatian harus diberikan padanya. Menurut tentara India, Pakistan telah melakukan jumlah pelanggaran terbesar sejak penandatanganan perjanjian gencatan senjata India-Pakistan pada 2003 dan 4.052 sejak Januari tahun ini. Perwakilan dua tahun India di Dewan Keamanan PBB dijadwalkan dimulai pada Januari 2021; Tinjauan FATF akan jatuh tempo pada bulan Februari. Dalam konteks ini, Pakistan mungkin telah melakukan serangan-serangan tersebut untuk mengancam India. Selain itu, Pakistan berharap hubungan Indo-China akan semakin memburuk jika kita berbicara tentang “Koridor Ekonomi China-Pakistan” dalam konteks memburuknya hubungan sejak 1962. India dipaksa untuk sangat berhati-hati terhadap perbatasannya dalam konteks krisis yang dihadapi India di masing-masing “kawasan”. Perbatasan dan daerah perbatasan saat ini.

READ  Informasi dari Menteri Kesehatan Singapura