September 29, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Sri Lanka – India Tidak Saling Percaya: Selasa Spesial Mayor Madancumar

(Wawancara: Ram Ram)

  • Amerika Serikat akan terus berupaya untuk menyerap Sri Lanka
  • India tidak akan meninggalkan orang Tamil dan mendukung Sri Lanka
  • India sangat berhati-hati terhadap China, dan itulah latar belakang kunjungan Doyle.

Mayor (pensiunan) Madankumar, seorang pensiunan perwira Angkatan Darat India. Dia bertugas di ketentaraan selama lebih dari delapan tahun. Dia menjalani enam tahun di Jammu dan Kashmir dan dua setengah tahun di Delta Force, yang terlibat dalam operasi kontraterorisme. Dia saat ini bekerja sebagai analis diplomatik dan keamanan dan dosen khusus.

India dan Sri Lanka tidak memiliki kepercayaan penuh di Sri Lanka dan Sri Lanka, karena tren antara India dan Sri Lanka terus berlanjut, kata Madan Kumar Weeraxari, seorang mayor (pensiunan) Angkatan Darat India, selama akhir pekan dalam sebuah wawancara telepon pribadi pada hari Selasa. Saat bagian pertama dari ace datang,

Pertanyaan: – Apa saja tantangan yang dihadapi keamanan nasional India di kawasan Samudra Hindia?

Jawaban: – Untuk wilayah Samudera Hindia, India memiliki perbatasan laut dengan hanya dua negara yaitu Sri Lanka dan Maladewa, serta perbatasan darat dengan negara lain. Dengan demikian, keamanan internal Sri Lanka dan Maladewa tidak dapat dipisahkan dari keamanan nasional India.

Dengan demikian, China mengejar proyek “One Bar One Road” dengan impian untuk menguasai dunia. Meskipun India tidak terlibat dalam hal ini, ia secara aktif mencoba untuk menciptakan “cengkeraman India” dengan menarik atau mengelilingi negara-negara di sekitar India. India mengambil langkah diplomatik dan strategis untuk mencegah kondisi ini semakin parah.

Sementara campur tangan China di Maladewa meningkat, perubahan yang terjadi di sana secara politis dengan bantuan India kini telah memberikan sedikit kelegaan. Ada pembicaraan bilateral yang sedang berlangsung antara India dan Sri Lanka.

Pertanyaan: – Apakah Anda melihat ada perubahan dalam hubungan bilateral antara Sri Lanka dan India baru-baru ini setelah perubahan rezim 2019?

Jawaban: – Terlepas dari hubungan lama antara India dan Sri Lanka, pelatihan Macan Pembebasan Tamil Eelam (LTTE), penempatan penjaga perdamaian India ke Sri Lanka, Perjanjian India-Sri Lanka, Perang Ilam Keempat dan interaksi politik dan ekonomi berikutnya, semuanya ditujukan untuk menghasilkan keuntungan politik jangka pendek bagi para pemimpin yang berkuasa Di kedua negara saat itu.

Hal-hal tersebut tidak diantisipasi dengan tujuan membangun hubungan bilateral antara negara tetangga India dan Sri Lanka sebagai sekutu dan menjadikannya lebih kuat dalam jangka panjang. Hal ini menyebabkan kemunduran besar dalam hubungan kedua negara.

Ada rencana sentral jangka panjang antara India dan Nepal, serta antara Bhutan. Tetapi dalam kasus Sri Lanka, kondisi seperti itu tidak ditemukan.

READ  Bahaya kenaikan inflasi ... Tiga bulan ke depan adalah waktu yang sangat buruk bagi manusia! | Inflasi ritel di India akan tinggi selama tiga bulan ke depan

Terutama ketika rezim Rajapakse kehilangan posisinya pada tahun 2015, secara terbuka menyalahkan jatuhnya badan intelijen India. Klaim ini tidak dapat diabaikan. Pasalnya, kegiatan semacam itu berlangsung dalam urusan diplomatik.

Senada dengan itu, mantan Presiden Maithripala Sirisena secara terbuka menyatakan bahwa hidupnya terancam oleh India. Hal-hal tersebut mengungkapkan kurangnya kepercayaan dan pemahaman penuh antara kedua belah pihak.

Dalam kasus ini, Rajapaksa bersaudara kembali berkuasa. Masih ada kecenderungan antara pihak India dan Sri Lanka untuk tidak meninggalkan peristiwa masa lalu. Artinya, hingga saat ini India belum sepenuhnya mempercayai Sri Lanka dan Sri Lanka di India.

Membebaskan kedua negara dari keadaan ini hanya akan memperkuat keamanan dan hubungan diplomatik antara kedua negara. Upaya sedang dilakukan di kedua sisi.

Pertanyaan: – Apakah ada ketakutan yang lebih besar terhadap kecenderungan Sri Lanka terhadap China dalam reaksi India baru-baru ini?

Jawaban: – Wajar bagi negara mana pun untuk memiliki pola pikir seperti itu dalam hal keamanan nasional. Apalagi, pelabuhan Hambantota di Sri Lanka sudah diserahterimakan ke China.

Pembangunan kota pelabuhan saat ini sedang berlangsung di Kolombo. Selain itu, China telah memberikan bantuan investasi dan kredit kepada Sri Lanka dalam berbagai perjanjian perdagangan. Dalam konteks ini, Sri Lanka harus melunasi hutang China jika bentrok dengan China. Sri Lanka tidak memiliki kapasitas untuk melakukannya. Tidak ada sejarah di dunia bahwa negara mana pun yang mendanai China membayarnya. Dalam konteks seperti itu, jelas bahwa China akan mencoba memanfaatkan Sri Lanka untuk keuntungannya.

Secara khusus, Sri Lanka adalah pintu gerbang ke India Selatan. Itu sebabnya jika Sri Lanka sepenuhnya berada dalam cengkeraman China, maka situasi keamanan di India selatan, termasuk Rameshwaram, yang tidak terlihat dari Sri Lanka, akan dipertanyakan. Oleh karena itu, India akan selalu berusaha untuk berurusan dengan Sri Lanka secara diplomatis daripada mengandalkan sepenuhnya pada China.

Pertanyaan: – Bagaimana Anda melihat gagasan bahwa keamanan di India selatan bergantung pada solusi politik yang tahan lama untuk Tamil Sri Lanka?

Jawaban: – Ini hal yang jelas. Perdana Menteri Modi berbicara dengan Rajapaksa secara hipotetis selama krisis virus korona. Pada saat itu, India dimintai bantuan, dengan alasan hutang Sri Lanka dan resesi ekonomi.

Rajapakse segera menyatakan bahwa Sri Lanka akan berusaha mendapatkan bantuan “dari luar” jika India gagal memberikannya. Apa yang mereka sebut sebagai “luar” adalah Cina. Oleh karena itu, jika keterlibatan China di Sri Lanka dibatasi, India memiliki kewajiban besar untuk memenuhi kebutuhan negaranya.

Tidak dapat dikatakan bahwa India akan tunduk pada semua tuntutan penguasa Sri Lanka dan pemerintah pusat negara itu akan setuju. Karena dalam pembicaraan tersebut, Perdana Menteri Modi merujuk pada masalah hak hidup warga Tamil Sri Lanka. Ia mendesak diterapkannya Amandemen Ketigabelas UUD.

READ  Boeing 737 Max melakukan penerbangan perdananya 20 bulan setelah mendarat

Perdana Menteri Modi menyatakan bahwa Rajapaksa bersaudara tidak dapat menjauhkan orang Tamil dari ideologi Sinhala nasionalis dan bahwa India kuat dalam masalah orang Tamil Sri Lanka.

Tanggapan semacam itu mengungkapkan bahwa masalah yang terkait dengan orang Tamil Sri Lanka, termasuk keamanan bangsa India, adalah relevan.

Pertanyaan: – Apa latar belakang kunjungan Menteri Pertahanan AS Mark Esper dan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo ke India untuk menghadiri konferensi “Plus 2” dan kunjungan keras Pompeo ke Sri Lanka, Maladewa, dan Indonesia?

Jawaban: – Amerika Serikat menganggap China dan China sebagai pesaingnya. Dengan demikian, hal itu mengakibatkan China mengungkapkan kepada dunia bahwa ini adalah negara paling kuat di Asia sebelum bertabrakan langsung dengan Amerika Serikat.

Berdasarkan agenda tersebut, China merencanakan dan melaksanakan kegiatan antara lain bentrokan di perbatasan Indian Ladakh, bentrokan dengan Taiwan dan Jepang, serta negara-negara Asia Selatan versi skala besar.

Ini adalah pertandingan semifinal untuk Tiongkok. Jika dia menang, dia akan sepenuhnya mempersiapkan pertandingan terakhir melawan pembangkit tenaga listrik global berikutnya. Dengan memahami agenda China dan krisis ekonominya, Amerika Serikat berusaha untuk mendominasi China di Asia. Untuk itu, ia mengaduk polong dengan menonjolkan India.

AS cenderung menggunakan “quattro” untuk transplantasi ini. Ketika “Quad” diluncurkan pada 2013 di bawah Perdana Menteri Manmohan Singh, itu tidak berfungsi dengan baik. Sekarang sudah diaktifkan kembali. Amerika Serikat telah mengambil langkah untuk memasukkan Sri Lanka ke dalam Kuartet.

Keluarga Rajapaksas awalnya menolak klaim Pompeo bahwa dia siap meninggalkan China dan memberikan bantuan keuangan.

Karena jika Sri Lanka bergabung dengan Kuartet, itu akan berada dalam posisi untuk sepenuhnya membenci China. Penguasa Sri Lanka saat ini tidak siap untuk ini. Namun, Amerika Serikat akan terus terlibat dalam proses memasukkan Sri Lanka ke dalam kuota.

Kebijakan luar negeri tidak akan berubah hanya karena pergantian rezim di Amerika Serikat. Hanya akan ada perubahan posisi. Karena itu, upaya negara lain akan terus menampung, termasuk Sri Lanka dan Maladewa, ke dalam Kuartet.

Pertanyaan: – Bagaimana kita bisa melihat menghilangkan debu dari perjanjian keamanan antara India, Sri Lanka dan Maladewa setelah tiga tahun dan kunjungan berikutnya oleh Menteri Pertahanan India Ajit Doval ke Sri Lanka untuk pertemuan tingkat tinggi?

Jawaban: – Masuknya China yang berlebihan ke Sri Lanka bergantung pada keamanan nasional India. Jadi Menteri Pertahanan Ajit Duval adalah orang yang tepat untuk menangani masalah ini.

Bisa dipastikan dia akan membahas masalah keamanan dengan kedua negara yang memiliki hubungan angkatan laut, Sri Lanka dan Maladewa. Sri Lanka dan Maladewa dapat melakukan perjalanan dengan China ke perbatasan mana pun, dan India memiliki kekhawatiran tentang aktivitas. Ia tak segan-segan membeberkan detailnya, termasuk alternatifnya apa.

READ  Letusan gunung berapi di Indonesia beberapa hari setelah gempa besar

Ini juga akan fokus pada masalah termasuk beban hutang Sri Lanka. Dia mengumumkan selama kunjungannya bahwa dia akan memberikan 400 juta dolar AS ke Sri Lanka untuk tujuan ini. Meskipun Sri Lanka merupakan pulau kecil di kawasan Samudera Hindia, namun tanah Sri Lanka akan menjadi nilai yang sangat besar bagi kedua negara jika terjadi perang, terutama antara India dan China di kawasan Asia. Adapun China sedang membangun pulau buatan di Laut China Selatan dengan biaya puluhan miliar. Jika China menghabiskan miliaran dolar untuk sebuah pulau buatan, konsekuensinya akan sangat besar.

Karena itu, China berencana memanfaatkan Sri Lanka, yang memiliki sumber daya alam, untuk keuntungannya. China melihat lebih menguntungkan untuk menaklukkan Sri Lanka dengan menggunakan setengah dari uangnya daripada membelanjakannya di pulau buatan.

Selain itu, China membutuhkan setidaknya dua kapal induk jika itu akan menyebabkan krisis perang di India selatan.

Hanya ada dua kapal induk di China. Keduanya digunakan di Laut Cina Selatan. Orang asing belum siap memasok kapal baru ke negara itu. Jadi China harus membangun kapal baru itu sendiri. Ini akan memakan waktu bertahun-tahun.

Inilah sebabnya mengapa China melakukan begitu banyak hal untuk mempertahankan “cengkeraman” Sri Lanka atas pengiriman dan penerbangan.

Ada juga satu kapal induk di India. Yang lainnya sedang dalam tahap akhir persiapan. Pakistan tidak tertarik pada India di Laut Arab. Jadi India harus berurusan dengan China.

Jika India memiliki konflik dengan China, kedua kapal induk tersebut dapat ditempatkan di mana saja dari Kepulauan Jutaan hingga Kepulauan Cocoa dan di wilayah Maladewa. Melakukan hal itu akan menghambat perdagangan maritim China dengan Eropa. Saat itu, China sedang mencoba menggunakan Sri Lanka. Jadi India harus menangani ini dengan hati-hati.

Dalam situasi seperti ini akan terjadi lebih banyak krisis ketika China menciptakan ketegangan secara bersamaan di India selatan dan utara.

Pada saat itu, jika China mulai menggunakan situs laut, udara, dan darat Sri Lanka, kondisinya hanya akan semakin buruk. Oleh karena itu, India perlu mencegah China menggunakan Sri Lanka dengan cara ini.

Selama kunjungannya ke Sri Lanka, Menteri Pertahanan Doyle mungkin telah memperhatikan dengan seksama berbagai masalah keamanan yang ada di baliknya.