Februari 29, 2024

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Ketahanan pangan Dinamani tidak boleh dikompromikan

Ketahanan pangan Dinamani tidak boleh dikompromikan

10 Februari 2024 pukul 05:08 | Bara. itu. Jayarajasik

Sebuah laporan oleh Institut Penelitian Pertanian India menunjukkan bahwa makanan yang menentukan pertumbuhan fisik, pencegahan penyakit, dan kesehatan dikonsumsi oleh penduduk India yang tidak memiliki atau memiliki nilai gizi rendah.

Revolusi hijau, yang membantu India mencapai ketahanan pangan, telah merugikan ketahanan pangan produksi pangan, menurut sebuah makalah penelitian yang diterbitkan pada November 2023 oleh Institut Penelitian Pertanian India dan Institut Penelitian Pertanian Benggala Barat, Bidhan Chandra Krishi Vishwa Vidyalaya dan Institut Penelitian Pertanian Benggala Barat. Institut Nutrisi Nasional Telangana. .

Program nutrisi yang dirancang untuk meningkatkan produksi telah mengubah nutrisi dari dua makanan pokok India yaitu biji-bijian, beras dan gandum. Para ahli mengatakan bahwa modifikasi genetik tanaman berdasarkan hasil mengganggu pengiriman nutrisi dari tanah ke biji-bijian.

Menurut sebuah artikel di Experimental Environmental Botany, penelitian dari seluruh dunia menunjukkan bukti berkurangnya konsentrasi seng dan besi pada tanaman biji-bijian dengan hasil tinggi.

Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa biji-bijian seperti beras dan gandum, yang memenuhi 50 persen kebutuhan energi harian penduduk India, telah kehilangan 45 persen nutrisinya selama 50 tahun terakhir. Selain penurunan kandungan nutrisi, peningkatan konsentrasi unsur beracun dalam biji-bijian juga menyedihkan.

Pada tahun 1960an, konsentrasi kalsium, seng dan besi per kilogram beras masing-masing adalah 337 mg, 19,9 mg dan 33,6 mg. Angka tersebut menurun menjadi 186,3 miligram (penurunan 45 persen), 13,4 miligram (penurunan 33 persen), dan 23,5 miligram (penurunan 30 persen) per kilogram masing-masing antara tahun 2000 dan 2010.

Pada tahun 1960an, konsentrasi kalsium, seng dan besi per kg gandum yang dihasilkan masing-masing adalah 492,3 mg, 24,3 mg dan 57,6 mg. Jumlah tersebut menurun menjadi 344,2 mg (penurunan 30 persen), 17,6 mg (penurunan 27 persen), dan 46,4 mg (penurunan 19 persen) per kilogram masing-masing antara tahun 2000 dan 2010.

Selama 50 tahun terakhir, konsentrasi nutrisi penting seperti seng dan zat besi dalam beras telah menurun. Penelitian telah menunjukkan bahwa, kecuali konsentrasi litium dan vanadium, konsentrasi semua unsur bermanfaat termasuk silikon, nikel, perak, dan galium dalam beras tergolong rendah, namun konsentrasi unsur beracun yang berbahaya bagi kesehatan meningkat. Hal ini dibuktikan dengan peningkatan konsentrasi unsur beracun arsenik pada beras sebesar 1,493 persen.

Nutrisi seperti fosfor, kalsium, silikon, dan vanadium diperlukan untuk pembentukan tulang, seng untuk ketahanan terhadap penyakit, reproduksi, perkembangan sistem saraf, dan pembentukan besi hemoglobin. Sebuah artikel yang diterbitkan di majalah “Nich” menyatakan bahwa karena kurangnya konsentrasi nutrisi penting ini dalam biji-bijian, dapat terjadi penyakit yang berhubungan dengan sistem saraf, reproduksi dan muskuloskeletal.

Penelanan logam beracun seperti arsenik, kromium, barium, dan strontium melalui makanan menyebabkan efek toksik seperti kanker paru-paru, penyakit pernapasan kronis, penyakit kardiovaskular, hiperkeratosis, toksisitas ginjal, dan gangguan kalsifikasi tulang, dan terdapat bukti mengenai hal ini.

Untuk mengkonfirmasi hal ini, laporan Institut Penelitian Medis India menunjukkan bahwa jumlah penyakit tidak menular di kalangan penduduk India meningkat sebesar 25% antara tahun 1990 dan 2016. Diperkirakan sepertiga dari dua miliar penduduk dunia menderita kekurangan zat gizi mikro di India.

Di bawah program Biofortifikasi khusus yang diluncurkan oleh pemerintah pusat untuk meningkatkan kualitas nutrisi biji-bijian, para ilmuwan dari universitas pertanian India melakukan studi plasma nutfah untuk mengetahui varietas mana yang menghasilkan biji-bijian paling bergizi dalam 10 tahun terakhir di seluruh dunia. bangsa.

Lembaga yang bekerja di bawah Institut Penelitian Pertanian India telah mengembangkan 142 tanaman hutan, termasuk sepuluh varietas padi yang kaya akan seng dan protein, empat puluh tiga varietas gandum yang kaya akan protein, zat besi dan seng, serta delapan belas tanaman hortikultura termasuk kentang, kembang kol, anggur, pisang, dan delima. melalui teknik fortifikasi Vitalitas..

READ  Beberapa fakta menarik tentang tidur! Beberapa informasi menarik tentang tidur!

Daftar tanaman biofortifikasi meliputi jagung, millet, biji rami, buncis, kacang hijau, kacang polong, gram, sawi, kedelai, kacang tanah, jambu biji, dll.