Januari 19, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Ketegangan Meningkat: Apakah Partai Kebebasan Segera Mundur dari Pemerintah? Informasi dirilis!

Partai Kebebasan Sri Lanka telah menyatakan bahwa mereka tidak berniat untuk segera meninggalkan pemerintah Sri Lanka.

Namun, anggota parlemen partai Surin Raghavan mengatakan dia akan terus mengkritik pemerintah Sri Lanka.

terus komen ini

Ketegangan meningkat antara Partai Kebebasan Sri Lanka, yang merupakan bagian dari pemerintah Sri Lanka, dan Otoritas Palestina.

Dalam konteks ini, Menteri Olahraga dan putra Perdana Menteri, Namal Rajapaksa, mengatakan bahwa Partai Kebebasan Libya harus meninggalkan pemerintah dengan bermartabat daripada mengkritik.

Anggota parlemen Sorin Raghavan mengatakan bahwa dalam kasus ini, tidak ada pembagian antara UPFA dan Otoritas Palestina. Dia menunjukkan bahwa meskipun ada ketidaksepakatan antara kedua pihak, tidak ada kemungkinan untuk meninggalkan pemerintah.

Ia juga mengirimkan pesan singkat kepada Sekjen Otoritas Palestina, Sagara Kariyawasam, Kamis lalu, untuk mengingatkan bahwa UPFA masih menjadi bagian dari pemerintah.

Surin Raghavan juga mendesak Sagara Kariyawasam untuk memperlakukan UPFA sebagai pihak yang setara dan bermartabat.


Anda mungkin menyukai ini

READ  Tujuan pemerintah adalah untuk mengembangkan ekonomi nasional Sri Lanka!