Ketika Sri Lanka semakin dekat ke China, apa artinya ini bagi India dan kepentingannya?

Mengingat lintasan hubungan China – kebijakan ‘India Pertama’ Sri Lanka jelas akan terbatas pada masalah keamanan bilateral dan kekhawatiran New Delhi dalam masalah ini.

Kunjungan singkat delegasi tingkat tinggi China ke Kolombo, yang akan diikuti sekarang oleh Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo pada akhir bulan ini seharusnya menarik bagi komunitas strategis India maupun rekan-rekan mereka di Sri Lanka. Pertanyaannya adalah jika kunjungan Tiongkok merupakan reaksi terhadap Quad Ministerial baru-baru ini di Tokyo, dan penundaan oleh Pompeo, juga dipengaruhi oleh yang terakhir.

“Negosiasi sedang berlangsung untuk kesepakatan pertukaran mata uang ¥ 10 miliar (Renminbi) antara Bank Sentral dan Bank Rakyat China, untuk mengatasi krisis likuiditas saat ini,” Cermin harian mengutip Ajith Nivard Cabraal, Menteri Reformasi Uang, Pasar Modal dan Perusahaan Publik Sri Lanka, hanya beberapa hari setelah kunjungan delegasi China, yang dipimpin oleh mantan Menteri Luar Negeri, Yang Jiechi, yang sekarang menjadi anggota Politbiro terkemuka. Mengonversi sebagai swap $ 1,5 miliar (appx), ini jauh lebih besar daripada kesepakatan pertukaran $ 400 juta dengan India, dengan ‘negosiasi teknis’ sudah untuk swap $ 1 miliar lagi.

Pertanyaannya adalah jika kunjungan China merupakan reaksi terhadap Quad Ministerial baru-baru ini di Tokyo, dan penundaan oleh Menteri Pompeo, juga, telah dipengaruhi oleh yang terakhir.

Gubernur Bank Sentral pada masa kepresidenan (2005-15) Mahinda Rajapaksa, sekarang Perdana Menteri, Cabaral ingat bagaimana dia telah menandatangani kesepakatan seperti itu pada masanya. Seolah-olah untuk membuat lebih masuk akal, atau menjelaskan apa yang sebaliknya dilihat sebagai kemiringan Sri Lanka lebih lanjut terhadap China, ia mengindikasikan kemungkinan pemerintah mendekati IMF untuk pendanaan, sebagai gantinya. “Jika kita harus pergi dan memegang tangan Dana Moneter Internasional (IMF) – atau jika IMF harus memegang tangan kita – itu, menurut saya, adalah sinyal bahaya. Kami tahu kami harus mengendalikan situasi hutang kami. Apakah kita membutuhkan IMF untuk mengatakan itu? Tidak, ”katanya, menjelaskan.

Gota mengunjungi Beijing

Selama kunjungan tim Yang, China menawarkan hibah $ 90 juta untuk bantuan medis terkait COVID, menjanjikan pinjaman $ 500 juta lebih lanjut ke Sri Lanka, dibayarkan kembali dalam sepuluh tahun. Perjanjian pinjaman, ternyata, telah diselesaikan selama kunjungan Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa ke Beijing, yang harus ditunda, dan akan segera ditandatangani di ibukota Cina.

Menyusul keberhasilan pertukaran antara kedua belah pihak, Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa diperkirakan akan mengunjungi China, akhir tahun ini – yang pertama setelah menjabat. Sejauh ini, juga karena pandemi COVID-19 yang mengintervensi, kunjungan ke luar negeri Gotabaya dibatasi hanya untuk bertemu dengan Perdana Menteri India Narendra Modi, di New Delhi.

READ  Indonesia tertarik untuk bergabung dengan COVAX Initiative

Dalam pembicaraan dengan delegasi Tiongkok, Gotabaya menunjukkan bahwa Tiongkok telah menjadi teman lama Sri Lanka, mendukung Sri Lanka untuk mengalahkan terorisme dan membangun infrastruktur, termasuk Pelabuhan Hambantota, Kota Pelabuhan, dan Jalan Tol Selatan. Dia menyoroti bagaimana “terlepas dari pemerintahan yang berkuasa” di Kolombo, hubungan bilateral telah tumbuh.

Sejauh ini, juga karena pandemi COVID-19 yang mengintervensi, kunjungan ke luar negeri Gotabaya dibatasi hanya untuk bertemu dengan Modi, di New Delhi.

Seolah-olah dalam konteks ini, Gotabaya mengatakan bahwa Pelabuhan Hambantota adalah gagasan Sri Lanka, dan bukan gagasan China, dan yang terakhir menawarkan untuk mendanainya. Sekarang, banyak analis geopolitik menyebutnya sebagai perangkap utang China untuk mendapatkan kendali atas urusan Sri Lanka. “Saya ingin membuktikan bahwa ini tidak benar dan bahwa proyek berskala besar ini akan membantu meningkatkan standar hidup masyarakat.” Dia tidak menjelaskan bagaimana, mengingat ini atau tidak ada proyek lain yang didanai China menyediakan lapangan pekerjaan bagi penduduk setempat. Jika fokus saat ini adalah pada KEK yang didanai China yang dijanjikan di Hambantota, masih harus dilihat, berapa banyak ekspor Sri Lanka (dibandingkan impor) yang akan ditangani.

Membaca yang tersirat, Gotabaya mengirimkan pesan kepada para kritikus luar negeri bahwa Hambantota adalah ‘proyek nasional’ Sri Lanka dan ada konsensus lintas bidang dalam masalah tersebut. Jelas, dia mengacu pada pemerintahan pendahulu Ranil Wickremesinghe yang mengubah kontrak konstruksi-cum-konsesi era Mahinda menjadi kesepakatan ‘debt-equity swap’, menyerahkan ‘wilayah’ Sri Lanka kepada sebuah perusahaan China dengan sewa 99 tahun.

Menurut rilis resmi dari kantor Presiden Sri Lanka, Gotabaya mengatakan dia ingin membawa ke Sri Lanka jenis pembangunan di daerah pedesaan yang telah dia lihat selama 13 kunjungannya ke China sebelum dia menjadi Presiden (kebanyakan ketika dia adalah Pertahanan masa perang. Sekretaris di bawah Presiden Mahinda, kakaknya).

Membaca yang tersirat, Gotabaya mengirimkan pesan kepada para kritikus luar negeri bahwa Hambantota adalah ‘proyek nasional’ Sri Lanka dan ada konsensus lintas bidang dalam masalah tersebut.

Gotabaya ingin defisit perdagangan Sri Lanka dengan China diturunkan dengan China membeli lebih banyak barang Sri Lanka. Dia mendesak lebih banyak investasi dan pengunjung China. Dia mendorong partisipasi China dalam pelelangan teh domestik. Dia juga menyerukan pendirian universitas teknologi di Sri Lanka dengan dukungan China. Menurut laporan, kedua pihak juga akan menghidupkan kembali negosiasi FTA bilateral, yang terhenti selama pemerintahan Wickremesinghe.

READ  Baik Biden atau Trump, Indonesia Menang

Kemerdekaan dan kedaulatan

Yang menyatakan bahwa China akan dengan tegas mendukung Sri Lanka untuk melindungi kemerdekaan, kedaulatan, dan integritas teritorial negara itu di forum internasional, termasuk UNHRC (di mana Kolombo menghadapi semacam teguran dalam sesi Maret 2021, setelah jeda dua tahun, yang secara kebetulan dinikmati. oleh rezim Wickremesinghe).

Dalam wawancara baru-baru ini dengan Cermin harian, Alaina B Teplitz, Duta Besar AS untuk Sri Lanka, berkata, “Sri Lanka harus terlibat dengan China dengan cara yang melindungi kedaulatannya. Sri Lanka adalah negara yang berdaulat, tetapi kami yakin akan lebih baik bagi negara-negara jika transaksinya transparan dan hemat biaya, dan jika transaksi tersebut menciptakan lapangan kerja dan keuntungan material lainnya bagi masyarakat lokal. ”

Dalam konteks ini, pembicaraan yang dihidupkan kembali tentang kunjungan Pompeo awal ke Kolombo, menjelang akhir Oktober, mengasumsikan signifikansi tambahan. Sementara pengunjung akan menekan tuan rumah pada proposal AS yang tertunda tentang proyek konektivitas ‘Millennium Challenge Cooperation’ (MCC) senilai $ 480 juta di Sri Lanka, kepemimpinan Rajapaksa dapat diharapkan untuk merasakan denyut nadi Amerika pra-jajak pendapat pada resolusi UNHRC.

Yang menyatakan bahwa China akan dengan tegas mendukung Sri Lanka untuk melindungi kemerdekaan, kedaulatan, dan integritas teritorial negara itu di forum internasional, termasuk UNHRC.

Keprihatinan AS terhadap China di persimpangan Samudra Hindia Sri Lanka dengan India dan Maladewa sudah diketahui. AS dan India adalah mitra dalam Quad empat negara, yang juga melibatkan Jepang dan Australia. Baru-baru ini, ia menandatangani ‘Perjanjian Kerangka Kerja’ untuk kerja sama militer dengan Maladewa. Kembali ke rumah setelah Quad Ministerial di ibu kota Jepang baru-baru ini, Menteri Luar Negeri Pompeo menyatakan bahwa “India membutuhkan AS sebagai sekutu” dan berbicara tentang ‘risiko China.’

Menurut laporan media, kunjungan Sekretaris Pompeo ke Kolombo waktunya bertepatan dengan kehadirannya di Delhi. Mengutip Pompeo yang membatalkan kunjungannya ke Kolombo tahun lalu setelah Gotabaya menjadi Presiden, bagian dari komunitas strategis Sri Lanka penasaran apakah kunjungan tergesa-gesa itu sekarang dipicu oleh delegasi China.

Bentuk dan isi

Kunjungan China terjadi beberapa hari setelah Mahinda mengadakan konsultasi pertama yang biasa setelah berkuasa dengan mitranya dari India, Modi, kali ini melalui pertemuan puncak virtual, karena pandemi COVID. Di antara kedua kekuatan Asia, pertanyaan yang sekarang muncul adalah apakah preferensi untuk India hanya dalam bentuk, dan tidak harus dalam konten – siapa pun yang berkuasa di Kolombo, pasca-Perang Dingin. Tak perlu disebutkan, Gotabaya sangat mengapresiasi China setelah bertemu dengan delegasi Yang, tetapi bersikap seperti bisnis dalam pertukarannya dengan Perdana Menteri Modi, dalam wawancara dengan media India.

READ  Hasil, rekap, dan reaksi Smackdown WWE (13 November 2020): Berikan apa yang saya inginkan

India sudah memiliki kebijakan ‘Lingkungan Pertama’, yang sangat cocok dengan Sri Lanka. Gotabaya menggunakan kunjungannya ke Delhi, setelah terpilih sebagai presiden, untuk menegaskan kembali posisi pemerintahan Sri Lanka yang berturut-turut bahwa pemerintahannya (juga) akan mengikuti ‘India Pertama ‘kebijakan luar negeri (yang juga menyiratkan kebijakan keamanan). Usai pemilihan parlemen, menteri luar negeri barunya, Profesor Jayanth Colombage (purnawirawan) mengatakan hal itu dalam serangkaian wawancara dengan media lokal.

Tak perlu disebutkan, Gotabaya sangat mengapresiasi China setelah bertemu dengan delegasi Yang, tetapi bersikap seperti bisnis dalam pertukarannya dengan Perdana Menteri Modi, dalam wawancara dengan media India.

Mengingat lintasan hubungan China, sekarang seperti di bawah rezim sebelumnya Mahinda, kebijakan ‘India First’ Sri Lanka jelas akan terbatas pada masalah keamanan bilateral dan perhatian New Delhi dalam masalah ini. Hal ini menjadi hampir jelas, mengingat Sri Lanka Rajapakas sekarang ingin meninjau proyek India-Jepang ECT di Pelabuhan Kolombo, terlepas dari skema MCC yang didanai Amerika dan ‘proyek kereta api ringan’ yang didanai Jepang hingga dekongest Kota Kolombo – semuanya mereka ditandatangani oleh pendahulu pemerintahan Wickremesinghe.

Di antaranya, negara Sri Lanka juga akan mengevaluasi masalah keamanan langsungnya sendiri, itu juga dalam menghadapi meningkatnya perhatian Indo-Pacific Quad ke IOR, dan Perjanjian Kerangka Kerja AS dengan Maladewa. Sementara India mungkin menilai kembali keadaan dan prioritasnya, Sri Lanka mungkin juga berusaha untuk memposisikan kembali dirinya dalam skenario geo-strategis Samudra Hindia yang terus berkembang, di mana negara tersebut mungkin akan merugi sebanyak mungkin, tergantung pada apa permainan yang ingin dimainkannya, bagaimana dan kapan.

Pandangan yang diungkapkan bersifat pribadi.

Artikel itu awalnya diterbitkan di ORF Online dan telah direproduksi di sini

Temukan gadget teknologi terbaru dan yang akan datang secara online di Gadget Tech2. Dapatkan berita teknologi, ulasan & peringkat gadget. Gadget populer termasuk spesifikasi laptop, tablet dan ponsel, fitur, harga, perbandingan.

Written By
More from Jawad Farag

Putaran transfer Man Utd saat AC Milan ikut balapan untuk target Setan Merah

Baru sekarang Manchester United mulai meninggalkan jendela transfer musim panas yang kacau...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *