Kosta Rika mengubah penjara pulau menjadi objek wisata – Berita

Terlepas dari penguncian virus korona di negara itu, pulau San Lucas di Kosta Rika, bekas koloni hukuman dengan sejarah kelam, baru saja diubah menjadi surga turis, meskipun dengan protokol pandemi yang ketat.

Sesuatu dari Alcatraz versi Kosta Rika sendiri, pulau itu pernah menjadi rumah bagi salah satu penjara paling terkenal dalam sejarah negara itu.

Namun, sejak dibuka kembali pada bulan Agustus, tempat ini juga menjadi tujuan yang indah untuk hiking, pantai liar, dan fauna yang melimpah – terima kasih sebagian besar kepada beberapa lembaga pemerintah yang membuka jalur pejalan kaki dan merenovasi infrastruktur hingga senilai $ 2,4 juta.

Terletak di Teluk Nicoya di lepas pantai Pasifik negara itu, San Lucas yang sebelumnya ditinggalkan berfungsi sebagai penjara antara tahun 1873 dan 1991, yang dikenal karena penyiksaan dan kondisi yang tidak manusiawi.

Pada tahun 1995 pulau itu dinyatakan sebagai tempat menarik arsitektur dan pada tahun 2001 dinamai suaka liar.

“San Lucas adalah tujuan yang spektakuler. Ia memiliki budaya, sejarah, arsitektur, pantai, keanekaragaman hayati,” kata Ibu Negara Claudia Dobles, yang berada di belakang proyek tersebut, dalam sebuah video yang dikirim ke AFP.

“Itu harta karun terbaik di Pasifik.”

Baca juga: Selfie di dalam sel? Thailand bertaruh pada penjara untuk meningkatkan pariwisata

‘Island of Lonely Men’

Pada awal sejarahnya sebagai penjara, San Lucas berfungsi sebagai pusat penahanan bagi mereka yang dianggap “politisi yang tidak diinginkan” oleh pemerintah pemimpin militer Tomas Guardia.

Belakangan itu menjadi penjara dengan keamanan maksimum untuk penjahat paling kejam di Kosta Rika.

Seorang mantan narapidana, novelis Jose Leon Sanchez, menghabiskan lebih dari satu dekade di San Lucas dan menceritakan pengalamannya dalam novel tahun 1963. Island of Lonely Men.

Novel yang dibuat menjadi film Meksiko pada tahun 1974 itu menceritakan tentang penganiayaan, kelaparan dan pelecehan seksual di antara narapidana.

READ  Menteri Perindustrian Sebutkan Ekspor Batik Melonjak Di Tengah Pandemi COVID-19

Tujuh bekas sel keamanan maksimum didistribusikan di sekitar halaman melingkar dengan lubang berpagar di tengahnya.

Lubang itu adalah sel hukuman bagi narapidana yang mencoba melarikan diri.

Menurut Sanchez, para narapidana lebih suka mati daripada menghabiskan satu hari di sana.

Bagian dari sejarah penjara telah terukir di dinding selnya, tempat narapidana meninggalkan gambar.

Lembaga pemasyarakatan San Lucas lebih dari sekadar kemiripan dengan pulau Alcatraz, tempat bekas penjara di Teluk San Francisco yang juga merupakan daya tarik wisata utama.

Pemerintah Kosta Rika bertujuan untuk menandatangani perjanjian “persaudaraan” antara keduanya.

Baca juga: Tur ‘Malam di Penjara Hoa Lo’ akan diluncurkan di Hanoi

‘Keanekaragaman hayati yang hijau dan kaya’

Pengunjung dapat melihat reruntuhan bangunan paling awal di pulau seluas 500 hektar saat monyet-monyet melengking di dalam hutan.

“Di sini ada keanekaragaman hayati yang sangat hijau dan kaya,” kata Giovany Mora, seorang penjaga taman dengan 14 tahun pengalaman di pulau itu, kepada AFP.

“Anda melihat banyak rusa berekor putih, tupai, iguana, agoutis, tepezcuintles,” tambahnya, menyebutkan sejumlah hewan pengerat lokal.

Kapal ke pulau itu berangkat dari kota pelabuhan Puntarenas tetapi pembatasan virus corona membatasi jumlah wisatawan.

Pengunjung hanya diperbolehkan pada akhir pekan dalam tiga kelompok dengan maksimal 40 orang, dan pantai dilarang.

Meski begitu, pulau itu menerima 920 pengunjung – hampir secara eksklusif warga Kosta Rika – selama bulan pertama, menurut kamar pariwisata Puntarenas.

Pekerjaan sedang berlangsung dengan rumah baru untuk penjaga taman yang akan dibuka pada bulan Desember, sementara pekerjaan restorasi di pos komando lama telah dimulai.

Written By
More from Jawad Farag

Ridwan Kamil Bahas Omnibus Law Baru Lulus Cipta Lapangan Kerja

TEMPO.CO, Jakarta – Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengusulkan agar masyarakat lebih...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *