Maret 4, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Krisis Menteri Utama Kerala Binarayi Vijayan! | Dinamika

Thiruvananthapuram: Dalam kasus penyelundupan emas, Kepala Menteri Kerala Pinaray Vijayan sekali lagi menghadapi krisis. Sivasankara, mantan sekretaris kepala yang “ditangkap”, ditangkap kemarin oleh petugas penegak hukum. Kemudian, partai oposisi, termasuk Kongres dan BJP, mengangkat spanduk yang menyerukan pengunduran diri Perdana Menteri Bennari Vijayan.

Di Kerala, Front Demokratik sayap kiri, yang dipimpin oleh Perdana Menteri Pinarai Vijayan, sedang berkuasa. Pada bulan Juni, petugas bea cukai menerima laporan tentang emas yang diselundupkan dari ibu kota, Trivandrum, menggunakan nama kedutaan UEA di negara Asia Barat tersebut.

30 kilogram emas

Kemudian, pada 5 Juli, petugas bea cukai menggeledah bingkisan dari luar di Bandara Thiruvananthapuram. Di dalamnya ada 30 kg emas. Nilai internasional dari kasus ini adalah Rs 15. Sarid Kumar, mantan pegawai kantor UEA, telah ditangkap sehubungan dengan penculikan tersebut. Kasus tersebut dirujuk ke Badan Intelijen Nasional, juga dikenal sebagai BIN. Suresh, Sandeep Nair dari Thiruvananthapuram dan Basil Bareed dari Ernakulam ditangkap, dan Badan Intelijen Nasional menangkap 11 orang, di antaranya Swapna. Kasus ini sedang diselidiki oleh Badan Intelijen Nasional, Administrasi Penegakan Hukum dan Administrasi Bea Cukai. Dalam konteks ini, Sivasankar, menteri teknologi informasi negara dan mantan sekretaris Binarayi Vijayan, yang diduga dekat dengan Swapna, diduga punya koneksi.

Penangguhan

Badan Intelijen Nasional mengatakan dalam penyelidikan bahwa Sivashankar telah mengatur fasilitas “perbendaharaan” di bank Swapna yang dinasionalisasi untuk menyimpan bagian penculikan itu. Selanjutnya, kasus itu “ditangguhkan” dan partai-partai oposisi, termasuk Kongres dan BJP, menuduh bahwa Kantor Perdana Menteri juga terlibat dalam kasus tersebut. Selain itu, Kongres dan BJP telah terlibat dalam serangkaian perjuangan untuk menuntut pengunduran diri Perdana Menteri Pinaraji Vijayan. Namun, pemerintah negara bagian terus membantah keterlibatan perdana menteri dalam insiden penyelundupan emas.

READ  Vivo adalah salah satu dari 5 merek smartphone global teratas untuk tahun 2020

Mengundurkan diri

Sementara itu, Sivasankar telah mengajukan petisi ke Mahkamah Agung Kerala yang meminta pembebasannya dengan jaminan untuk menghindari penangkapan dalam kasus penyelundupan emas. Petisi itu ditolak Mahkamah Agung kemarin, setelah itu oposisi mulai mengobarkan krisis lagi karena Perdana Menteri Benarai Vijayan harus mengundurkan diri atas kasus tersebut. Pemimpin oposisi di Majelis Negara Kongo, Panglima Tertinggi Ramesh Senethala, mengatakan:
Permintaan jaminan Sivasankar ditolak. Dia dibawa ke departemen eksekusi untuk diinterogasi. Sekarang, Perdana Menteri Binarayi Vijayan harus membatalkan undangan untuk Sivasankar dan mengundurkan diri. Dia mengatakan ini akan menjadi penghormatan yang akan dia berikan pada posisi Perdana Menteri.
Pemimpin BJP negara bagian Surendran Kerala mengatakan: Telah dikonfirmasi bahwa kantor Perdana Menteri terlibat dalam penyelundupan emas. Selama interogasi Sivashankar, hubungan di dalam kantor Perdana Menteri menjadi jelas.
Jika tuduhan korupsi ditujukan kepada orang lain, kiri akan melompat ke langit dan bumi dan masuk ke dalam konflik, seolah-olah mereka akan mengundurkan diri.

Kerja keras

Tapi terompet sekarang diam. Dia mengatakan pengunduran diri Perdana Menteri Pinarai Vijayan adalah hal yang baik bagi pemerintah sayap kiri, dan Menteri Hukum Negara AK Balan mengatakan bahwa pemerintah negara bagian ingin menindak semua pelaku yang terlibat dalam kasus penyelundupan emas. Pemerintah negara bagian bekerja sama sepenuhnya dengan lembaga investigasi, termasuk Badan Intelijen Nasional, dalam masalah ini. Dalam kasus ini, belum ada lembaga investigasi yang mengajukan tuntutan terhadap pemerintah negara bagian, sehingga, katanya. Partai oposisi menyatakan tidak akan ikut serta dalam pemilihan sela. Dengan pemilihan Dewan Negara Kerala yang dijadwalkan pada bulan April dan Mei, masalah tersebut telah menempatkan Perdana Menteri Bennari Vijayan dalam krisis besar.

READ  "Sudahkah Anda membaca pernyataan lama Pastor Karunanidhi dengan tangan Anda sendiri ..."

Sivashankar ditangkap

Setelah permintaan jaminan yang diajukan oleh Sivashankar ditolak, dia ditangkap dan sedang diselidiki oleh Departemen Penegakan Hukum. Tak satu pun dari organisasi ini yang menuduh saya.

Tapi mereka bertindak dengan tujuan menangkap saya. Kesehatan saya buruk dan telah dirawat di rumah sakit di Thiruvananthapuram untuk perawatan. Untuk mencegah penangkapan saya, saya harus dibebaskan dengan jaminan depan saya.
Demikian katanya dalam petisi, Mahkamah Agung Kerala menerima petisi dan menangguhkan penahanan Sivasankara hingga 23. Departemen Penegakan dan Bea Cukai sangat menentang pemberian jaminan kepada Sivasankar, sementara Mahkamah Agung kemarin pagi menolak permintaan jaminan Sivasankar. Setelah itu, petugas penegak hukum pergi ke rumah sakit tempat Sivasankar dirawat dan ditangkap. Kemudian dia dibawa ke kantornya di Kochi untuk diinterogasi.

Periklanan