Mei 7, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Metode musik | Musik

Dipublikasikan: 28 April 2020 09.12

Diperbarui: 28 April 2020 09.12

Dipublikasikan: 28 April 2020 09.12
Pembaruan terkini: 28 April 2020 09.12

Musik

Yujan

Laya adalah bahasa yang umum di antara keenam negara yang terkena tsunami, yaitu India, Sri Lanka, Thailand, Indonesia, Maladewa, dan Burma. Proyek Laya adalah gagasan dari perusahaan produksi Earth Sync yang terkenal. Film dokumenter Laya Project yang pernah meraih penghargaan dokumenter terbaik di beberapa festival film internasional tersebut kini dapat disaksikan secara online.

Ini dirancang untuk menghormati mereka yang berkontribusi pada masyarakat selama tsunami, terlepas dari kehidupan mereka, untuk merayakan kemanusiaan di seluruh garis nasional, bahasa, agama, sektarian dan etnis, dan untuk merayakan multikulturalisme dan musik. Untuk menonton dokumenter: www.layaproject.com; Tonton video musiknya: https://earthsync.bandcamp.com/album/laya-project

Sekarang pukul 20:20 catur!

வா.ரவிக்குமார்

Viswanathan Anand, Koneru Hampi, Vidhit Gujarati, B.Harikrishna, B. Adiban dan D. Harika bermain catur dengan beberapa orang secara bersamaan melalui Chess.com dan mendonasikan Rs. 4,5 lakh. Mereka menetapkan sejumlah uang untuk bermain catur dengan pakar internasional papan atas melalui catur dot com. Setiap pemain memainkan 20 pemain secara bersamaan.

Hampi dari Vijayawada dan Vizwanathan Anand dari Frankfurt, Jerman berpartisipasi. Conero Hampi dalam 19 dari 20 pertandingan, Viswanathan Anand Mereka memenangkan 18 pertandingan dari 20 pertandingan. 3 seri. “Ini adalah pengalaman yang benar-benar baru bagi saya,” kata Viswanathan Anand.

“Bermain dengan 20 orang sekaligus adalah pengalaman yang tak terlupakan.” Fedi Gujarati, nomor 23 dunia, berkata, “Saya merasa seharusnya saya berlatih lebih serius dalam beberapa pertandingan.” Dalam pertandingan niat baik ini, Harikrishna dari Paraguay dan B dari Chennai juga berpartisipasi.

READ  Masalah ODT, Pembicaraan Dengan Produsen Segera Hadir: Laporan Tirupur Subramaniam