Juni 12, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

4000 Petani Menderita – Tamil News18

Operasi peremukan tebu dimulai pada tahun 2020 dan 21 di Pabrik Gula Perambalur pada 28 Desember. Lebih dari 4.000 petani membudidayakan total 7.203 hektar, terdaftar di Wadi Araba. Direncanakan menggiling total 2 ribu ton tebu dengan kecepatan 3000 ton per hari. Dalam hal ini, divisi baru yang diperbarui mengalami kegagalan teknis mendadak dan kerusakan peralatan penyimpanan gula. Jadi tidak hanya tebu yang dituangkan ke tanah dengan sia-sia, tetapi ketiga pekerja itu terluka.

Meskipun pabrik tersebut dikatakan telah dimodernisasi tahun lalu, semua mesin di lokasi kecelakaan telah beroperasi selama lebih dari 30 tahun. Para petani itu menuding pihak manajemen pabrik dan pemerintah yang sudah bertahun-tahun meminta penggantian mereka tidak mengambil tindakan.

Para petani, yang mengklaim bahwa semua tebu yang mereka tebang telah mengering dan berat badannya turun akibat penutupan pabrik, khawatir hal ini akan menyebabkan kerugian lebih lanjut karena saldo saat ini belum tersedia.

Semua tongkat petani yang terdaftar di pabrik Perambalur dikirim ke pabrik distrik Tanjore, Cuddalore dan Kallakurichi. Mereka juga mengklaim hal itu akan menambah biaya transportasi dan menambah beban bagi mereka.

Baca lebih lajutKunjungan ke Saskala akan menjadi tantangan bagi DMK –

Manajer pabrik Mohamed Assam mengatakan petani harus memanfaatkan kesempatan untuk mengirim ke pabrik alternatif dan perbaikan akan dilakukan dalam waktu seminggu.

.

Nantikan berita instan

READ  Apakah Anda sedang bernegosiasi untuk menjual Tic Tac Toe untuk menyaingi Glance?