September 29, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Muslim di dunia yang tidak melihat langit-langit | Dinamika

Awal bulan ini, Amerika Serikat melarang Divisi Konstruksi Xinjiang, yang dijalankan oleh pemerintah China, sebuah badan paramiliter dan perdagangan, dan dua pejabat tingginya.

Langkah tersebut dilakukan di bawah Undang-Undang Kebijakan Hak Asasi Manusia Uyghur, yang disahkan oleh Amerika Serikat Mei lalu, atas tindakan para pejabat yang merampas hak-hak dasar orang Uighur yang bekerja di bawah organisasi tersebut.

Pada saat itu, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mencatat bahwa “Pelanggaran hak asasi manusia oleh Partai Komunis China di Xinjiang, terutama terhadap Uyghur dan minoritas Muslim lainnya, adalah titik hitam terbesar abad ini.” Itu juga mencantumkan langkah-langkah China yang sedang berlangsung terhadap Uighur. Ini termasuk represi, pemenjaraan warga sipil tanpa sebab, pengawasan terus-menerus, kerja paksa, dan pelanggaran keluarga berencana paksa.

Pemerintah China mengutuk Amerika Serikat, mengatakan bahwa mereka akan terus mencampuri urusan dalam negeri China, dan memperingatkan bahwa mereka akan mengambil tindakan yang sesuai, yang dapat dianggap sebagai titik balik utama dalam hubungan AS-China yang memburuk dengan cepat.

Memang, di Xinjiang, visi dunia yang terkena imbas perang dingin antara dua negara besar ini kini telah berubah menjadi orang Uyghur. Oleh karena itu, dukungan untuk mereka semakin meningkat di banyak negara. Tapi Muslim di dunia tidak melihat Muslim Uyghur.

Siapakah orang Uyghur?

Daerah Otonomi Xinjiang Uygur, yang terletak di ujung barat laut Cina, adalah bagian terbesar dari negara itu. Dari 2,18 juta orang dari 40 kelompok etnis yang tinggal di sana, lebih dari 1,13 juta adalah Muslim Uighur. Orang Uyghur keturunan Turki; Mereka berbicara bahasa Uyghur yang sama dari asal yang sama. Mereka telah tinggal di daerah tersebut sejak abad keempat.

Sesekali, sejarah mengatakan, Uyghur mendapatkan kembali kekuasaan dan mendapatkan kembali kekuasaan mereka, meskipun mereka di bawah kendali Tiongkok. Wilayah itu berganti nama menjadi “Republik Turkestan Timur” dan dua kali menjadi negara merdeka. Untuk pertama kalinya, pada tahun 1933, dan untuk kedua kalinya, dari tahun 1944 hingga 1949, beroperasi sebagai negara merdeka. Namun, setelah pemerintah Komunis China berkuasa pada tahun 1949, wilayah tersebut berada di bawah kendali penuh China.

Hegemoni Komunis Tiongkok

READ  Mungkinkah masa depan tanpa minyak sawit? - Berita BBC

Selama pemerintahan Mao Zedong, pada tahun 1955, mantan tentara Tiongkok dimukimkan kembali di daerah tersebut, dan perusahaan manufaktur XPCC yang sekarang dilarang dibentuk. Setelah itu, pemerintah Cina memukimkan kembali mayoritas penduduk negara itu, orang Cina Han. Akibatnya, dominasi etnis Uyghur semakin menurun.Dalam setahun terakhir, angka kelahiran penduduk Uyghur menurun hingga 80 persen secara nasional, akibat upaya pemerintah untuk mengekang kelahiran anak.

Penentangan Cina terhadap orang-orang Uyghur

Beberapa gerakan pembebasan Uyghur muncul untuk menentang dominasi Tiongkok yang tumbuh. Yang paling penting di antaranya adalah Organisasi Pembebasan Turkestan Timur dan Gerakan Pembebasan Turkestan Timur, dan, dengan pengecualian China, ada total 16 lakh Uighur yang tinggal di Kyrgyzstan, Uzbekistan, Turki, dan Kazakhstan.

Mereka, bersama dengan Uyghur yang telah berimigrasi ke negara-negara Teluk, Arab Saudi, Amerika Serikat dan Eropa, menjalankan organisasi Uighur, Kongres Uyghur Dunia. Dengan melakukan itu, mereka mengungkap kekejaman Tiongkok yang sedang berlangsung terhadap orang-orang Uyghur dalam skala global.

Di Afghanistan, banyak orang Uyghur berpartisipasi dalam gerakan teroris Islam Al Qaeda yang didirikan oleh Osama bin Laden. Sejak saat itu, terorisme Islam Uyghur menjadi mimpi buruk bagi China. Khawatir akan pengaruh gerakan tersebut, Tiongkok memantau aktivitas Uighur yang bekerja di Pakistan dan negara-negara Teluk, dengan bantuan pemerintah-pemerintah tersebut, di Urumqi, ibu kota Xinjiang. Saat itu, dia menghancurkan Uyghur China, toko dan bisnis mereka. Untuk mengendalikan situasi, pemerintah menggunakan Pasukan Keamanan Umum China.

Menurut pemerintah, 197 orang tewas dalam serangan setelah kerusuhan itu. 1.721 orang terluka. Kebanyakan dari mereka adalah orang Uyghur, dan sejak itu, pemerintah China telah mengambil sejumlah langkah untuk memadamkan perjuangan kebebasan minoritas Uyghur dan Tibet.

Pemisahan hendaknya tidak dibicarakan di antara mereka. Undang-Undang Pencegahan Terorisme baru, yang menyangkal hak mereka untuk melakukannya; Untuk membuat kemajuan dalam proses pelatihan Pasukan Pertahanan Sipil, pasukan ditempatkan di bawah kendali militer. Di tempat umum, kamera pengintai orang, cuci otak orang Uyghur, dan aula “pendidikan alternatif” telah dihapuskan oleh pemerintah China: pemerintah terus melakukan sejumlah upaya untuk mengontrol tindakannya.

Setelah kerusuhan oleh Uyghur, semua sholat Islam dan kegiatan keagamaan lainnya berada di bawah kendali negara. Sekolah dilarang; Dan tempat ibadah hanya boleh beroperasi di bawah pengawasan pemerintah, selain melarang penggunaan simbol Islam Uyghur seperti puasa Ramadhan, makan daging halal dan berjanggut di tempat umum. Mereka menderita ketidakmampuan untuk bertindak secara mandiri.

READ  Portal Terorisme - Grup Tabligh: Arab Saudi didukung dan dilarang!

Kamp pencucian otak

Sejak 2017, lebih dari 10 lakh Islamis Uyghur telah dipenjara di kamp tahanan untuk pendidikan alternatif, menurut sebuah laporan yang diterbitkan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 2018. Laporan itu mengatakan bahwa di sana, mereka dicuci otak untuk melupakan agama dan budaya mereka di nama pendidikan alternatif, tetapi menurut berbagai laporan media, ada lebih dari 50 orang Uighur di kamp konsentrasi. Di kamp pencucian otak, pria dan wanita Uyghur yang terpisah dari keluarga mereka ditempatkan di sel isolasi. Mereka melupakan Islam, meninggalkan budaya Uyghur, belajar bahasa Mandarin, prinsip-prinsip Partai Komunis Tiongkok, dan ideologi Perdana Menteri Tiongkok Xi Jinping, Xinjiang adalah sumber kehidupan keamanan Tiongkok.

Ini karena perbatasannya termasuk Rusia, Kazakhstan, Mongolia, dan Afghanistan, serta Kashmir yang diduduki Pakistan. Proyek multi-cabang berlanjut di seluruh Kashmir yang diduduki Pakistan dan berakhir di pelabuhan Gwadar di Laut Arab. Oleh karena itu, Xinjiang memainkan peran yang sangat penting dalam strategi keamanan Tiongkok-Pakistan yang muncul melawan India.

Buck, peran ganda

Pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan China terhadap populasi Muslim Uyghur selama bertahun-tahun tetap menjadi subjek kritik di media global. Namun, kaum Islamis dibasmi di India. Perdana Menteri Pakistan Imran Khan, yang setiap hari berteriak bahwa hak-hak mereka di Kashmir terkikis, tidak melihat tragedi yang dihadapi mayoritas penduduk Muslim Uighur di wilayah Xinjiang China di perbatasan utara. Jika ditanya, Imran mengatakan aneh karena dia tidak tahu detailnya. Pakistan berhutang banyak kepada China untuk menangani krisis ekonomi yang runtuh dengan cepat.

Jadi, Imran tidak punya pilihan. Namun kebungkaman rakyat Pakistan tentang masalah ini juga menunjukkan bagaimana karakter Tionghoa secara fundamental memengaruhi mereka. Dewan Islam Dunia, yang dibentuk untuk melindungi umat Muslim, tidak pernah berbicara menentang China. Dari sudut pandang dunia Islam, fakta bahwa China memisahkan Islamis Uyghur dari keluarga mereka, menekan hak-hak dasar mereka, dan secara nominal, memenjarakan mereka di apa yang disebut “hotel” tidak terlihat. Ada dua alasan untuk peran ganda ini. negara Islam.

READ  "Air mata" yang diukir buaya selama 5 tahun.. pemuda yang berjuang 3 minggu dan membantu.. lelaki itu masih ada! | Buaya terbebas dari benturan leher ban setelah 5 tahun

Di satu sisi, mereka dalam beberapa hal rentan terhadap pengaruh kekuatan moneter China. Karena itu, mereka menekan setiap komentar yang dibenci China. Misalnya, pada Juli tahun lalu, 22 negara, termasuk Amerika Serikat, Australia, Inggris, Prancis, dan Jepang, mengirim pesan kepada presiden Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa. Di dalamnya, mereka mengungkapkan keprihatinan tentang tindakan pemerintah yang mencabut hak asasi warga Uighur. Mereka juga meminta pemerintah China untuk mencabut pembatasan tersebut.

Tetapi tidak ada negara Islam dari 22 negara, dan sebagai tanggapan, 55 negara pada bulan yang sama menyatakan dukungan mereka atas posisi China di Dewan Hak Asasi Manusia PBB di Xinjiang. Ini mencakup negara-negara Arab lainnya, termasuk Turki dan Arab Saudi, serta Pakistan. Hanya negara Teluk Qatar yang telah menarik dukungannya untuk pesan tersebut, mengklaim bahwa orang-orang Uyghur Islam dirampas hak asasi mereka, dan di antara mayoritas negara yang mendukung posisi China, demokrasi dan hak asasi manusia dianggap nominal.

Dalam praktiknya, banyak penguasa negara terkenal karena pelanggaran hak asasi manusia. Oleh karena itu, pengingkaran HAM terhadap masyarakat Uyghur sepertinya tidak berdampak besar bagi mereka. Mengapa kita menyalahkan negara-negara itu … Saya tidak mengerti mengapa berbagai organisasi dan partai Islam yang beroperasi di negara kita, dalam hal ini, tidak melakukan upaya yang besar untuk kepentingan Uyghur.

Itu akan mengubah situasi

Demikian pula, pemerintah pusat, dalam kasus Uyghur, bersikap netral tanpa mengkritik China sebagai sebuah negara. Kita harus mengingat inisiatif China baru-baru ini. Jadi, sebaliknya, tidak ada salahnya India mengungkapkan keprihatinannya secara terbuka tentang posisi China dalam masalah Uighur. Namun, dia menolak untuk melakukannya!

Kolonel R. Hariharan

[email protected]

Ia memiliki pengalaman 30 tahun di bidang intelijen militer. Pantau acara di Asia Selatan dan Cina.

Iklan