September 23, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Myanmar: Tentara menahan pemimpin partai yang berkuasa, termasuk presiden | Patrikai – Tamil Daily – Berita terbaru dan ulasan lokal mendesak secara online – Tamil Nadu, India dan dunia

நைBeta

MDi Yanmar, para pemimpin partai yang berkuasa dilaporkan ditangkap oleh tentara.

Revolusi militer di Myanmar, demikian sebutannya di Burma, bukanlah hal baru. Militer memainkan peran utama dalam politik negara. Pemerintahan sementara dibentuk sebelum kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1948. Ahn Chan, yang memimpin pemerintahan itu, adalah ayah dari pemimpin saat ini, Aung San Suu Kyi.

Selama pemerintahannya, dia membubarkan apa yang disebut Tentara Pembebasan Burma dan mendirikan sebuah partai politik, tetapi dia dibunuh oleh lawan politiknya sebelum negara itu dibebaskan. Kemudian rekan-rekannya mengambil alih kepemimpinan tidak hanya di pemerintahan tetapi juga di ketentaraan.

Pada tahun 1958, atas permintaan Parlemen Burma, militer memberlakukan pemerintahan sementara. Pada tahun 1962, tentara mengambil alih kendali langsung atas dirinya sendiri. Kekuasaan militer ini berlangsung hingga 2011. Pada tahun 1988 terjadi pemberontakan mahasiswa melawan rezim militer. Saat itu, Ahn Chan Suu Kyi datang ke Rangoon untuk menemui ibunya.

Dia tinggal di London saat itu. Dia memiliki suami berkebangsaan Inggris dan dua putra. Ketika dia datang ke sini sendirian, dia terinspirasi oleh perjuangan negara dan mendirikan partai bernama Liga Demokratik Nasional. Tetapi militer mengakhiri konflik dan menempatkan Suki sebagai tahanan rumah. Dia menjalani tahanan rumah selama hampir 15 tahun.

Dalam pemilihan militer terakhir tahun 1990, Ansang Suu Kyi memenangkan 392 dari 492 kursi, tetapi menolak untuk mengundurkan diri. Sementara itu, Suu Kyi dianugerahi Nobel Perdamaian pada 1991. Pemilu kembali digelar pada 2010, 11 tahun kemudian. USDP, dengan dukungan militer, menang dan memerintah.

Kemudian Presiden Thein Chen membebaskan Suu Kyi. Liga Nasional Suu Kyi untuk Demokrasi, yang memboikot pemilu 2010, memperebutkan pemilu sela 2012. Kemudian memenangkan 43 dari 45 kursi. Suu Kyi menjadi pemimpin oposisi. Kemudian Suu Kyi memenangkan pemilu 2015 dan membentuk pemerintahan.

READ  Taliban memutuskan jaringan komunikasi di Dinamani Panjshir

Genosida Rohingya pada masa pemerintahannya menyebabkan reputasinya memburuk. Suu Kyi, yang menghadapi kritik keras di seluruh dunia, bersiap untuk memenangkan pemilu di Myanmar pada November, era Corona. Namun ia mengakui jumlah mereka tidak cukup untuk mengalahkan pemerintahan Suu Kyi.

Ada laporan kudeta militer lain pagi ini ketika Liga Nasional untuk Demokrasi akan kembali berkuasa. Seorang juru bicara Liga Nasional untuk Demokrasi An Chang Suki dan pemimpin terkemuka dari partai yang berkuasa ditangkap pada Kamis pagi. Ini menyebabkan banyak ketegangan. Ponsel dikatakan rusak di Naypyidaw, ibu kota Myanmar.