Juli 31, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Nepal mengangkat kembali KP Chama sebagai Perdana Menteri

Adiba mengangkat kembali KP Shama Uli sebagai perdana menteri tadi malam setelah partai oposisi gagal membentuk pemerintahan.

Kathmandu:

Konflik meningkat antara Perdana Menteri Sharma Uli dan mantan Perdana Menteri Pushpa Kamal Prachanda dalam Partai Komunis Nepal yang berkuasa di negara tetangga Nepal. Perdana Menteri Olli merekomendasikan untuk membubarkan jelai. Ini diterima oleh Presiden Bidya Devi Bandari. Mahkamah Agung Nepal mendukung keputusan Perdana Menteri.

Ketika kerusuhan politik meningkat, pemerintahan Perdana Menteri yang sehat gagal memberikan suara kepercayaan kepada Parlemen pada tanggal 10, seperti yang diperintahkan oleh Presiden.

Kemudian, pernyataan yang dikeluarkan oleh kantor Presiden Bithia Devi Bandari mengatakan bahwa pihak-pihak yang memenuhi syarat untuk membentuk pemerintahan harus bertemu dengan presiden pada hari ke-13 dan menuntut hak-hak mereka.

Sementara itu, partai oposisi Partai Kongres Nepal telah memutuskan untuk membentuk pemerintahan baru di Nepal. Pertemuan para eksekutif Kongres Nepal diadakan. Diputuskan untuk mengklaim hak penilaian dari penasihat.

Dalam konteks ini, Adiba Vidyadevi Bandari, tadi malam, mengangkat kembali KP Shama Oli sebagai Perdana Menteri Nepal, karena partai oposisi gagal membentuk pemerintahan. K. Sam Ully dijadwalkan mulai menjabat hari ini.

Namun, menurut konstitusi negara, dalam waktu 30 hari setelah menjabat, K. Samma harus memperbaiki sebagian besar audio.

Sebelumnya, Partai Komunis Nepal (Marxis-Leninis) kehilangan mayoritas di Parlemen karena pemimpin Partai Komunis Nepal (Maois) Pushpakamal Dahal (Prachanda) menarik dukungannya dari pemerintah. Sama Oli dibebastugaskan dari posisinya sebagai Perdana Menteri.

Kemudian, Adiba Vidya Devi Bandari memberikan kesempatan kepada oposisi Partai Kongres Nepal dan Partai Komunis Nepal untuk membentuk pemerintahan baru hingga jam 9 malam pada hari Kamis.

READ  Mengapa jaring laba-laba besar menutupi suatu daerah di Australia - Berita

Pemimpin Partai Kongres Nepal Chu Bahadur Diba mengumumkan pada hari Selasa bahwa ia akan membentuk pemerintahan. Ini didukung oleh Prachanda, pemimpin Partai Komunis Nepal (Maois). Namun, upaya tersebut gagal karena Partai Sosialis Nepali Janata tidak mendukung pembentukan Partai Kongres Nepal.

Partai Kongres Nepal, juga dikenal sebagai CPNMC, diharapkan menerima dukungan dari Pusat Maois Komunis Nepal dan Partai Janata Samajwadi Nepal. Kongres Nepal memiliki 61 anggota di 271 anggota parlemen Nepal. Partai Komunis Tiongkok memiliki 49 anggota dan Partai Janata Samajwadi Nepal memiliki 32 anggota.

https://www.youtube.com/watch?v=videoseries