Mei 8, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Para petani berharap untuk mengontrol impor! Dinamis

Harga cabai yang dibudidayakan di Tamil Nadu terus menurun karena impor cabai minyak dari negara-negara Asia Timur. Apalagi, prospek pasar ke depan dipertanyakan karena bercampur dengan lada Tamil Nadu dan diekspor ke negara-negara Eropa.

Lada memainkan peran penting dalam makanan orang Tamil. Meskipun ukurannya kecil, paprika yang diproduksi di negara bagian Tamil Nadu, Karnataka dan Kerala memiliki nilai komersial di seluruh dunia dalam hal aroma dan alkalinitas. Di Tamil Nadu, lada ditanam di sekitar 2000 hektar di distrik Dindigul, perbukitan dataran rendah Sirumalai dan Kodaikanal, Kollimalai di distrik Namakkal, Yercaud di distrik Salem, dan Kotagiri di distrik Nilgiris.

Setelah ditanam, tanaman merica menjadi sakit setelah 4 tahun, tetapi hasil yang baik diperoleh setelah 7 tahun. Melindungi tanaman merica, yang telah berbuah hingga 30 tahun, tidak hanya dari bencana alam tetapi juga dari penyakit telah menjadi tantangan besar bagi para petani. Apalagi, serangan virus layu selama musim panas mengancam petani lada setiap tahun. Di tengah ancaman satwa liar, minimnya harga cabai yang dipanen setelah kerja keras selama dua tahun terakhir membuat para petani marah.
Penurunan impor lada dari Myanmar, Indonesia, Thailand, Vietnam dan Sri Lanka disebut-sebut menjadi penyebab utama turunnya harga produk lokal.

Merica, dihilangkan minyaknya

Lada impor dari luar negeri tidak lain adalah minuman bebas minyak. Di beberapa negara, paprika bebas minyak hanya digunakan untuk meracik kosmetik. Mereka menjualnya sebagai makanan di pasar India.

Sementara paprika yang ditanam di Tamil Nadu digunakan sebagai bahan makanan dan produk obat-obatan, konsumen tertipu dengan menjual paprika impor yang dicampur dengan cabai lokal. Seorang petugas kebun mengatakan konsumen yang tidak melihat penjualan cabai campur dengan biji pepaya terbiasa menggunakan cabai tanpa pewangi tanpa ragu-ragu.

READ  Presiden Trump Tidak Dapat Dinyatakan: Wakil Presiden Mike Pence Menyangkal | Wakil Presiden AS Pence menolak untuk menggunakan Amandemen ke-25 untuk mencopot Trump dari jabatannya

Dinesh, petani lada dari Batteveranapati, mengatakan: “Lada yang ditanam di Tamil Nadu telah dibeli selama dua tahun terakhir dengan harga 550 rupee hingga 900 rupee per kilogram, tergantung kualitasnya. Harga beli lada Tamil Nadu mengalami penurunan setelah mengimpor paprika dari negara-negara Asia Timur pada 2018-19.

Upah pekerja yang dipekerjakan dalam panen lada harus dibayar hingga 700 rupee. Namun, harga pembelian lada dipatok 315 rupee. Mereka mengatakan harga ini akan turun lebih jauh dalam 10 hari ke depan. Hal ini, kata dia, telah menyebabkan kesulitan ekonomi yang parah bagi petani lada.

“Tahun lalu 8.000 ton lada diimpor,” kata petani Thandikudi Sivakumar. Mereka memasang target untuk mengimpor 30.000 ton lada selama acara tersebut. Di Karnataka dan Kerala, di mana tanaman lada telah terpengaruh oleh hujan non-monsun, dikatakan bahwa impor tambahan dilakukan untuk mengisi kekurangan tersebut. Sementara itu, para pedagang terlibat dalam upaya mencampur lada yang diimpor dari Timur dengan lada yang ditanam di India Selatan dan mengekspornya ke Eropa dan Amerika Serikat. Akibatnya, kualitas lada India Selatan dipertanyakan dan ada risiko kehilangan peluang pasar di masa mendatang.

Oleh karena itu, pemerintah harus mengambil langkah-langkah untuk mengurangi impor lada dan meningkatkan produksi dalam negeri. Demikian pula, pemerintah harus mendukung pemerintah untuk menetapkan harga yang adil untuk lada berkualitas tinggi yang dipanen di Tamil Nadu dan mendorong petani, katanya.