Desember 5, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Pelayanan: Siap divaksinasi dalam 10 hari setelah persetujuan

Corona Vaccine Tamil News: Selasa lalu, Kementerian Kesehatan Federal mengatakan bahwa para pemangku kepentingan di pusat dan di negara bagian siap untuk mengembangkan program imunisasi Pemerintah-19 yang komprehensif dalam 10 hari setelah persetujuan vaksin.

Dikatakan bahwa keputusan untuk meluncurkan kampanye vaksinasi terbesar untuk orang dewasa di India akan dilakukan oleh pemerintah pusat.

Dua vaksin, Kovacin, yang dikembangkan oleh Bharat Biotech dengan Council of Medical Research of India (ICMR) dan Covshield, varian AZD1222 dari Oxford Astrogeneka yang diproduksi di bawah lisensi dari Serum Institute di India, telah disetujui untuk penggunaan darurat Minggu lalu.

“Menguji kelangsungan operasional platform perangkat lunak Co-WIN (Co-WIN) dalam aplikasi skala besar; menilai hubungan antara perencanaan, implementasi dan mekanisme pelaporan; mengidentifikasi dan mengatasi tantangan sebelum implementasi aktual; Menteri Kesehatan Rajesh Bhushan mengatakan:” Latihan dilakukan di berbagai tingkatan, termasuk Berikan kepercayaan kepada manajer program.

“Kami berlatih di 286 lokasi sesi. Kami juga memeriksa fungsionalitas dan protokol SOP. Berdasarkan pelatihan ini, kami siap merilis vaksin Govit-19 dalam waktu 10 hari sejak tanggal persetujuan penggunaan darurat yang dikeluarkan oleh regulator.

Penggerak Vaksin Coronavirus ICMR Covaxin Bharat Biotech Tamil News icmr cofaxine bharat biotech

“Persetujuan cepat datang pada 3 Januari. Kami siap pembebasan dalam 10 hari setelah persetujuan. Keputusan akhir akan diambil oleh pemerintah,” kata Buchan.

Dr Balram Barjawa, Direktur Jenderal ICMR, mengatakan bahwa kerangka hukum pra-infeksi memungkinkan regulator mengeluarkan persetujuan aplikasi terbatas berdasarkan data Tahap 2 dalam situasi darurat.

Dia menambahkan: “Aturan Obat dan Tes Klinis baru pada 19 Maret 2019, jika disetujui oleh Otoritas Lisensi Federal berdasarkan data Fase II berdasarkan Fase II obat baru untuk kebutuhan klinis penyakit akut dan mengancam jiwa dengan kemanjuran terbatas dalam uji klinis, dapat dipertimbangkan untuk pengiriman. “.

READ  Kesehatan adalah keindahan sejati! E-awareness untuk siswa sekolah negeri | Dinamika

Dalam “keadaan menular,” penggunaan yang disetujui dilarang berdasarkan data keamanan dan imunisasi. Dr Barqawa mengatakan bahwa uji coba tahap ketiga sedang berlangsung pada waktu yang bersamaan. “Kekebalan yang dikembangkan oleh uji klinis tahap kedua bertindak sebagai alat untuk melakukan data. Tahap indikatif kedua dari aturan pemeriksaan medis untuk 2019 untuk ditinjau.”

“Keamanan, kemanjuran, dan kekebalan diperlukan untuk pengenalan vaksin dalam situasi darurat,” kata Dr. Bargava. Namun demikian, “Ahli Subjek SEC menganggap bahwa situasi epidemiologi saat ini dapat dicapai dengan cepat, dengan angka kematian yang tinggi, kurangnya ilmu pengetahuan yang tersedia dan pengobatan yang pasti.

Dr. F. K. Paul, Ketua Komite Nasional Tingkat Tinggi untuk Manajemen Vaksin, Teknologi Kovacsin adalah prinsip ilmiah yang mendasar. Dia mengatakan bahwa hal ini menyebabkan Securities and Exchange Commission merekomendasikan penerbitan persetujuan darurat tanpa data kinerja.

Menjalankan Vaksin Kering di Rumah Sakit GTB Menjalankan Vaksin Kering di Rumah Sakit GTB

“… ini adalah vaksin dengan respons yang luar biasa dari antibodi. Tidak hanya protein S, tetapi juga protein tambahan … SEC mencatat ini; kedua, dalam penilaian mereka, mereka menyatakan bahwa vaksin tersebut harus digunakan dalam uji klinis. Oleh karena itu, prinsip ilmiah dan ketat diikuti,” Kata Dr. Paul.

Saya ingin memastikan bahwa semua persyaratan ilmiah dan hukum untuk memberikan izin ini telah dipenuhi. Keputusan ini dibuat dalam konteks; Ini bukan tiket masuk biasa. Dia mengatakan dunia menggunakan opsi ini dengan menggunakan kriteria ilmiah, pemikiran dan konsensus untuk membuat keputusan demi kepentingan kesehatan masyarakat.

Dalam sebuah “uji klinis”, Dr. Bhargava memberikan rincian persetujuan Covaxin. Pada fase 3, dengan 25.800 peserta, tidak ada masalah keamanan setelah dosis pertama; Dosis kedua diberikan kepada 5.000 orang. Oleh karena itu, metode uji klinis dilarang [ஒப்புதல்] Telah diberikan; Ini berarti mereka harus setuju dan terus menonton. “

READ  Manfaat Makan Lambat: Idli - Bagaimana sambar membantu menurunkan berat badan? ... belajar ... makan ...

“Produsen diminta oleh regulator obat untuk menyediakan sabun dan protokol untuk sistem pemeriksaan medis. Dalam uji klinis, tidak akan ada plasebo.”

Bhushan mengkonfirmasi pada hari Selasa bahwa pemerintah India belum melarang ekspor vaksin Govt-19. Dalam diskusi tersebut, Menteri Bioteknologi Renault Swaroop mengatakan bahwa jumlah sampel yang diidentifikasi sebagai infeksi virus Inggris kini mencapai 71 di negara tersebut.

“Dapatkan semua berita Tamil Indian Express langsung di aplikasi Telegram t.me/ietamil”

Dapatkan berita Tamil terbaru dan berita Tamil Nadu di Indian Express Tamil. Anda juga dapat mengikuti berita India Tamil terbaru dengan mengikuti kami Indonesia Dan Situs jejaring sosial Facebook