Februari 28, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Peringatan Alam …! Dinamis

Posisi Pemerintah India ambigu dalam perlindungan lingkungan. Banjir baru-baru ini di Rishi Ganga, distrik Samuli di Uttarakhand belum pernah terjadi sebelumnya. Ini menjelaskan efek kesalahan manusia pada lingkungan dan implikasi lingkungan yang dihasilkan.

Jelas tidak ada aspek perlindungan lingkungan dalam rencana pertumbuhan ekonomi yang didasarkan pada tren ekstrim kapitalisme global.

Pada saat yang sama, banyak negara di dunia memiliki fokus yang sama pada perlindungan lingkungan dan pertumbuhan ekonomi. Di Amerika Serikat, misalnya, tidak ada aktivitas munafik yang berkaitan dengan perlindungan lingkungan. Presiden AS Joe Biden telah menegaskan kembali komitmennya terhadap Perjanjian Paris tentang perubahan iklim.

Di sisi lain, negara-negara Skandinavia dan beberapa negara Eropa telah menerapkan kebijakan perlindungan lingkungan yang sangat bijaksana dan serius. Tapi China ada di sisi lain. Negara ini tidak secara resmi mengikuti aturan perlindungan lingkungan.

Sementara itu, pemerintah India banyak berbicara tentang aturan perlindungan lingkungan. Namun, kegiatan pemerintah berturut-turut di India dan antar negara bimbang antara janji perlindungan lingkungan dan kerusakan dari kerusakan lingkungan. Pemerintah unggul dalam memberlakukan prinsip-prinsip perlindungan hijau, hukum lingkungan dan sistem peraturan. Negara kita sangat memahami peraturan keselamatan berlapis, termasuk undang-undang kehutanan, kebakaran hijau, peraturan perlindungan iklim, peraturan perlindungan pantai, peraturan penilaian dampak lingkungan, panel kontrol polusi dan sistem pemantauan tambang.

Atas dasar ini, kerangka hukum di India dan rezim perlindungan lingkungan yang didasarkan padanya kuat. Selain itu, ada proyek khusus dengan nilai uang tinggi seperti “Namami Ganga” untuk membersihkan Sungai Gangga. Pemerintah pusat dan negara bagian telah mengambil berbagai tindakan terhadap perambahan dan perlindungan hutan serta kawasan bangunan yang penting bagi lingkungan.

READ  Pameran virtual lanjutan pertama IIT

Namun, berbagai undang-undang dan tindakan perlindungan lingkungan seperti ini adalah upaya yang tidak terlalu serius. Yang benar adalah bahwa tujuan hukum tidak tercapai dengan jelas dan tegas. Kegiatan konservasi ini diakhiri dengan foto-foto banyak tokoh setempat.

Apalagi, ketika pemerintah menggarap proyek ekonomi berskala besar, regulasi lingkungan sangat diledakkan. Kami mengetahui bahwa peraturan perlindungan lingkungan dalam memberikan izin untuk penggalian di lahan hutan di India tengah dan Odisha tidak sepenuhnya dipatuhi.

Bendungan dengan masalah lingkungan, proyek Nomin di lembah Himalaya diizinkan tanpa gangguan apa pun pada proyek Nomin. Sangat disayangkan program-program yang dilaksanakan oleh pemerintah dan perusahaan swasta yang disponsori oleh pemerintah sama sekali mengabaikan peraturan perlindungan lingkungan.

Kita harus membayar mahal untuk dampak lingkungan dari proyek perluasan jalan yang menghubungkan Four Shrines (Sa Tham) dan proyek Central Vistara untuk membangun parlemen baru. Ini adalah peristiwa rentan di lingkungan yang paling terlihat.

Ketika pemerintah yang berkuasa mencoba melaksanakan proyek-proyek yang diinginkan, badan-badan penelitian lingkungan tidak punya pilihan selain mengizinkannya.

Suara lemah kepedulian lingkungan tentang masalah ini dibayangi oleh nada kepentingan nasional dan keharusan pertumbuhan ekonomi. Salah satu contoh populernya adalah laporan ekolog Madhav Gadkel. Laporan tentang hutan menjelaskan bagian selatan Ghats Barat, kehidupan asli Kerala, iklim, dan sejauh mana gunung tersebut menjadi sumber kehidupan. Dia menekankan perlunya melindungi Amala. Tetapi laporan tersebut, yang secara ilmiah dapat dibenarkan, dianggap reaksioner dan tidak praktis.

Lingkungan di Himalaya sangat rapuh dan rapuh. Oleh karena itu, pakar industri memperingatkan bahwa dampak terhadap lingkungan harus sangat dikurangi. Namun, bendungan, proyek penamaan, konstruksi, dan kegiatan pengembangan pariwisata sedang meningkat di daerah langka ini.

READ  Pemeriksaan Umum di Trimester Pertama Kehamilan: Tes penting bagi ibu hamil untuk dilakukan hingga tiga bulan, jangan lupa! Tes penting untuk diambil selama trimester pertama kehamilan di Tamil

Pada tahun 1954, Perdana Menteri Jawaharlal Nehru meresmikan Bendungan Bakra Nangal. Kemudian Ava berkata: Bakra, kuil baru India dibangun. Simbol pertumbuhan India. Namun, pemahaman saat ini tentang bendungan seperti itu mengungkapkan dampaknya yang berbahaya terhadap lingkungan. Jika Nehru masih hidup sekarang dengan pemahaman ilmiah yang sama, dia akan menjadi pendukung setia perlindungan lingkungan. Selain itu, negara bisa saja membuat rencana pembangunan yang cerdik dengan cara lain.

Ilmu lingkungan hampir tidak ada di tahun 1950-an. Saat itu, wajar jika negara menginginkan kampanye pembangunan melalui bendungan-bendungan besar. Tapi sains saat ini telah berkembang pesat. Dengan bantuan sains, kita telah mengetahui efek bencana dari berbagai faktor, termasuk pemanasan global, tentang betapa dahsyatnya hal itu bagi kita dalam hal perubahan lingkungan. Terlepas dari semua bukti ini, kita, seperti tikus dan anak-anak yang mengikuti terompet dalam cerita populer Jumani “Pipa Gigitan Hemelin”, tidak boleh menyusuri jalur pertumbuhan tanpa melakukan tindakan pencegahan yang tepat.

Ini karena kerusakan yang disebabkan oleh kerusakan lingkungan tidak dapat ditahan di dalam perbatasan. Pemanasan global di Himalaya menyebabkan Sungai Rishi meluap, menyebabkan gletser (penyebabnya belum dikonfirmasi secara resmi). Namun, mengambil beberapa tindakan di Himalaya saja tidak akan menyelesaikan masalah seperti itu. Tidak hanya negara tetapi seluruh dunia perlu bekerja sama untuk mencegah bencana alam seperti itu terjadi.

Tragedi Himalaya saat ini bukanlah bencana terakhir yang terjadi di sana. Kami telah mengabaikan berbagai peringatan dari Himalaya yang perkasa atas nama pertumbuhan – uang – pembangunan. Satu-satunya cara untuk melepaskan diri dari alam tanpa serangan besar-besaran terhadap kita adalah dengan mempersatukan kita; Pastikan Anda tidak mengambil apa pun yang dapat merusaknya lebih jauh dan lanjutkan.

READ  Jangan lupa pergi ke kuil di White Day hari ini

Selain itu, jika kita terus menyerang lingkungan, kita akan dihadapkan pada berbagai bencana alam yang menunggu sampai akhir. Kita harus belajar untuk memperkaya hidup kita dengan mengurangi konsumsi, tanpa merusak lingkungan alam. Kami bahkan mungkin harus menunggu satu jam ekstra untuk mencapai ekonomi $ 5 triliun. Tidak ada yang salah dengan ini.

Dengan bencana saat ini, pemerintah bangun untuk “melindungi lingkungan pertama; ekonomi adalah berikutnya. Jika kita mengutamakan ekonomi dan kemudian lingkungan, bencana alam berikutnya akan menambah frustrasi kita.

penulis

Mantan Sekretaris Jenderal Negara Bagian Kerala

Mantan Wakil Rektor Universitas Tongathu Izutashan of Malayalam.