Mei 8, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Pihak oposisi menyerukan agar ujian CBSE dibatalkan

New Delhi,

Para pemimpin oposisi mendorong pemilihan umum CBSE dibatalkan karena wabah virus 19 Pemerintah terus berlanjut.

Pemilihan umum pertama CBSE akan diadakan pada 4 Mei. Permintaan telah dibuat atas nama siswa untuk membatalkan ujian ini. Namun tuntutan itu ditolak.

Pemimpin oposisi saat ini mendesak siswa untuk membatalkan ujian.

Kongres telah memperingatkan bahwa pemerintah federal harus dimintai pertanggungjawaban jika pusat pemeriksaan menjadi hotspot epidemi pemerintah federal19.

Rahul Gandhi menegaskan

Mantan anggota kongres dan pemimpin Rahul Gandhi menekankan perlunya memperhatikan keprihatinan siswa.

“Mengingat gelombang kedua pemerintah 19 yang menghancurkan, CBSE harus mempertimbangkan kembali untuk mengambil tes. Semua pemangku kepentingan harus berkonsultasi sebelum membuat keputusan drastis,” katanya di Twitter, Minggu.

Seberapa sering pemerintah India ingin bermain-main dengan masa depan pemuda India? Rahul Gandhi juga menyindir.

Adik Rahul Gandhi dan Pemimpin Kongres Priyanka Gandhi Vadra menulis surat kepada Nishang pada hari Minggu dari Menteri Pendidikan Ramesh Bokri.

Dengan memaksa siswa untuk mengikuti ujian di lingkungan yang bergejolak di mana infeksi meningkat, pusat ujian juga cenderung menjadi hotspot. Dia mengatakan pemerintah pusat dan dewan direksi CBSE harus bertanggung jawab jika ini terjadi.

Siswa hanya dapat ditanyai bagaimana menulis ujian ketika pemerintah negara bagian telah melarang pertemuan publik. Priyanka Gandhi juga mengatakan bahwa kesehatan mental siswa dapat dipengaruhi oleh stres saat tes mengetik saat mengenakan pelindung dan sarung tangan.

Pidato Chef Sina

Shiv Sena meminta pemerintah pusat menetapkan kebijakan nasional yang seragam tentang ujian agar tidak berdampak pada siswa di negara yang terkena dampak terparah.

Pemerintah negara bagian telah mengindikasikan bahwa mereka sedang mempertimbangkan untuk membatalkan pemilihan umum di Maharashtra, yang memiliki jumlah terbesar dari 19 kasus pemerintahan negara bagian di negara tersebut.

READ  Rabu untuk bergabung dengan Saturnus! Siapakah peramal yang akan menghadapi konsekuensi negatif?

Dalam sebuah surat kepada Menteri Pendidikan Federal pada hari Sabtu, pemimpin Sena dan anggota parlemen Mumbai Selatan Arvind Sawant meminta keputusan politik nasional dalam hal ini. Arvind Sawant juga menekankan bahwa tidak boleh ada diskriminasi dalam prosedur keamanan antara siswa dari negara bagian yang berbeda.