Februari 25, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Perusahaan perampasan tanah di Taman Nasional Wilpattu – Campur tangan politisi terungkap!

Sebuah kelompok lingkungan menuduh zona penyangga di Taman Nasional Wilpattu lebih merusak dengan bantuan politisi.

Menurut Pusat Penelitian Lingkungan dan Alam, area umum di Taman Nasional Wilpattu sedang dibuka lebih lanjut untuk menanam lidah buaya.

Menurut siaran pers Ravindra Kariyawasam, Koordinator Nasional Pusat Penelitian Alam, kawasan hutan Desa Rajangana Yaya 18 di Kawasan Pedalaman Taman Nasional Wilpattu, yang dirujuk tahun lalu, telah dibuka oleh Aura Lanka. Pribadi terbatas.

Diperkirakan sekitar 1.300 hektar hutan mungkin telah rusak di wilayah antar wilayah. Bagian dalam Taman Nasional Wilpattu telah dihancurkan untuk dijadikan taman kaktus, lembaga penelitian, taman bermain besar, taman dan tanaman.

Aktivis lingkungan juga mencatat bahwa interior taman nasional secara ilegal dibersihkan tahun lalu dan sebuah kolam didirikan. Ia juga mengatakan bahwa tim pemantau Pusat Penelitian Lingkungan dan Alam telah melakukan survei pada tahun ke-19 mengenai perusakan kawasan antar hutan di Taman Nasional untuk penumbuhan kaktus.

Meskipun menghancurkan area pedalaman taman nasional adalah kejahatan yang dapat dihukum oleh Undang-Undang Hewan dan Tanaman, Pusat Penelitian Alam mencatat bahwa Taman Nasional Wilpattu masih dihancurkan dengan bantuan politisi.

Kawasan di sekitar Hutan Wilpattu tempat proyek akan dilaksanakan dikatakan paling subur dalam hal keanekaragaman hayati. Penelitian ilmiah sejauh ini mencatat 41 spesies mamalia, 29 spesies ikan, 17 spesies katak, dan 149 spesies burung.

Menurut Pusat Kajian Lingkungan dan Alam, kawasan tempat pelaksanaan proyek budidaya kaktus merupakan rumah bagi gajah dan hewan lainnya.

Aktivis lingkungan Ravindra Karyawasam mengklaim bahwa upaya telah dilakukan untuk mengalihkan air ke kolam yang dibuat untuk proyek kaktus dengan mendirikan dinding gundukan pasir di mata air Taman Nasional Wilpattu dan Kanal Panankani yang diisi air hujan.

READ  Krisis bagi pejabat pemilu untuk mendapatkan suara yang disukai - Apakah Presiden AS melanggar hukum?

Pusat Penelitian Lingkungan dan Alam mencatat bahwa operasi ini, yang telah dilakukan Ura Lanka selama bertahun-tahun dengan menghancurkan daerah pedalaman Taman Nasional Welpattu, merupakan pelanggaran serius terhadap hukum lingkungan Sri Lanka.

Aktivis lingkungan Ravindra Kariyawasam juga mencatat bahwa pihak berwenang tetap diam meskipun ada penjarahan tanah yang tidak adil di Taman Nasional Wilpattu oleh sebuah perusahaan, yang melanggar hukum lingkungan dan hukum tanah umum.