Desember 9, 2022

poupnews

Berita Lengkap Dunia

SLIIT mendukung ‘Guru Kedar Musim 2’ untuk memperluas pengalaman siswa

SLIIT terus memberikan bantuan teknis untuk Proyek Guru Kedar, solusi media audiovisual yang diluncurkan oleh Kementerian Pendidikan dan Institut Pendidikan Nasional (NIE).

Musim kedua Guru Kedar dimulai pada 9 November karena keberhasilan tahap pertama dan keterlambatan dimulainya kembali sekolah. SLIIT, yang telah menjadi bagian dari program sejak awal, merekam 75 jam ceramah selama empat minggu pertama pertunjukan dan menyiarkannya di saluran televisi nasional Nethra dan II. Guru Kedar telah membantu ribuan GCE A / L dan siswa tingkat reguler melanjutkan pendidikannya tanpa gangguan dan telah membantu SLIIT memproduksi dan mendistribusikan video yang cocok untuk disiarkan.

Profesor Colin N. Peiris, Director of Quality Assurance and Education Development yang bertanggung jawab atas kontribusi SLIIT pada program Guru Kedar, mengatakan bukan hal yang aneh bagi SLIIT untuk memberikan technical support pada proyek tersebut karena selalu sejalan dengan kebutuhan inovasi teknologi dalam dunia pendidikan. Kementerian Pendidikan mengingat gangguan siswa sekolah dan ketidakpastian yang muncul di lingkungan pendidikan mereka. Tidak dapat disangkal bahwa Institut Pendidikan Nasional telah bersama-sama menawarkan program semacam itu dalam konteks epidemi. Ia menambahkan bahwa SLIIT senang dapat berkontribusi pada proyek dengan cepat memanfaatkan dukungan teknis yang diperlukan dan terus mendukung proyek yang akan memungkinkan generasi muda beralih ke pembelajaran online.

SLIIT bekerja sama untuk mencatat 168,5 jam pelajaran dalam 23 hari pada fase pertama Guru Kedar. Selain studio fotografi dan fasilitas pelatihan, perusahaan menyediakan dua sumber daya untuk membantu lebih dari 50 dosen tamu dari sekolah dan universitas. Matematika, komputasi, teknik, teknologi, struktur biologi, sains untuk sains, sains, agribisnis, perdagangan, kimia, bisnis Sinhala, dll.

READ  Orang tidak memilih janji pemilihan, pemimpin Partai Pusat Keadilan Rakyat, Kamal Hassan, berbicara dengan erosi

Malith Wijesundera, Dekan Sekolah Tinggi Ilmu Humaniora dan Ilmu Pengetahuan, berkata, “Kami memahami bahwa sekolah dan universitas tidak mengalami hambatan seperti itu dalam sejarah Sri Lanka. Inilah mengapa SLIIT berkomitmen untuk mendukung proyek seperti Guru Kedara. Alasannya adalah untuk memastikan pengalaman belajar yang positif bagi siswa yang Mereka mengenyam pendidikan melalui teknologi, baik secara online maupun melalui media elektronik. Kami senang seluruh tim SLIIT telah bekerjasama secara bertanggung jawab dan bekerjasama atas prakarsa Lembaga Pendidikan Nasional dan Kementerian Pendidikan, semoga dapat memenuhi tujuan para siswa dan memberikan harapan.

Wakil presiden universitas mengatakan SLIIT menggunakan metode hemat biaya untuk merekam dan menyiarkan program Guru Kedar secara langsung dan menciptakan kerangka kerja bagi guru dan dosen untuk mempresentasikan presentasi mereka secara visual dan visual melalui PowerPoint. Ia mencontohkan, proyek ini dimulai oleh Kementerian Pendidikan dan Institut Pendidikan Nasional melalui media elektronik dengan kontribusi dari dosen dan pelatih yang sangat baik, dan SLIIT siap untuk terus memberikan dukungan penuh.