Juli 25, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Solusi cepat untuk masalah eksportir permata dan perhiasan!

Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa kemarin mengatakan pemerintah akan fokus pada penyelesaian masalah yang dihadapi eksportir permata dan perhiasan selama ekspor. Pernyataan Perdana Menteri disampaikan dalam diskusi di Istana Al-Alari tentang masalah yang dihadapi oleh eksportir batu mulia dan permata. Perdana Menteri menunjukkan bahwa sektor permata dan perhiasan, seperti sektor pariwisata, harus memberikan kontribusi yang signifikan untuk meningkatkan cadangan devisa negara.

Perdana Menteri mengatakan bahwa semua fasilitas telah diberikan kepada eksportir batu mulia dan permata sejauh ini, dan fokusnya adalah pada pembebasan pajak penghasilan atas penggunaan mata uang asing di Sri Lanka, yang merupakan pusat penjualan pariwisata yang diminta oleh eksportir. Perdana Menteri juga fokus pada langkah-langkah yang akan diambil untuk mempromosikan sektor permata dan perhiasan negara secara global.

Eksportir permata dan perhiasan mengatakan bahwa pengecualian yang dibuat oleh Perdana Menteri saat itu, Mahinda Rajapaksa, untuk mengekspor batu permata dan perhiasan hingga tahun 2015, telah dibatalkan oleh pemerintah sebelumnya dan mereka menuntut pencabutan pengecualian yang berdampak langsung pada ekspor. .

Perdana Menteri mengatakan bahwa bantuan telah diberikan kepada eksportir melalui anggaran dan menyarankan otoritas terkait untuk fokus pada apakah pengecualian tersebut diterapkan di lapangan.

Menteri Luar Negeri Lohan Ratwati, Ajit Nevat Cabral, MP Marjan Valial, Sekretaris Perdana Menteri Jamini Senarat, Sekretaris Tambahan Perdana Menteri Saminda Kollaratne, Asisten Sekretaris Pertama Priyanka Nanakara, Deputi Gubernur Bank Sentral Profesor WD Laxman, Pemerintah Pusat. Diskusi tersebut dihadiri oleh Direktur Jenderal Kementerian Keuangan, Dr. K. Senanayake, KA Vimalendrarajah dan beberapa perwakilan Asosiasi Eksportir Permata hadir.

Berita kontak