Terlalu Optimis pada Saat Volatilitas – Denyut Pasar

BIASANYA, kekacauan politik bertindak sebagai faktor yang mengganggu di negara berkembang, melemparkan pasar keuangan mereka ke dalam kekacauan. Kali ini lain ceritanya. Guncangan pasar global datang dari Amerika Serikat, negara dengan sistem politik dan tradisi demokrasi yang mapan. Ketidakpastian politik menjelang pemilihan presiden November mendatang telah menyebabkan peningkatan tajam dalam volatilitas pasar keuangan.

Ini menjadi lebih buruk karena Presiden Donald Trump memberikan sinyal bahwa dia tidak akan diam-diam menerima kerugian. Pasar mulai mengantisipasi yang terburuk. Keributan politik AS dari kandidat presiden yang bertarung di pengadilan hanya akan mengesampingkan ekonomi yang merosot dan tanggapan yang diperlukan untuk masalahnya.

Dan kecemasan pasar tidak berhenti sampai di situ. Pada hari Jumat, 2 Oktober, muncul berita bahwa Presiden Donald Trump dinyatakan positif Covid-19. Jika dalam beberapa hari mendatang Trump dipastikan benar-benar sakit dan tidak dapat menjalankan pemerintahan, pasar dapat tumbuh lebih tidak stabil. Sebaliknya, jika Trump dites positif terkena virus tanpa gejala, pasar mungkin bisa tenang. Tapi satu pertanyaan tetap: bagaimana pemilu akan berlanjut?

Hanya satu bulan sebelum hari pemilihan. Apakah akan ada penundaan untuk jadwal tersebut? Ataukah akan ada pergantian kandidat dari Partai Republik jika Trump benar-benar tidak fit untuk melanjutkan kontes? Ini adalah pertanyaan yang mungkin hanya akan terjawab dalam satu atau dua minggu ke depan. Yang jelas konstitusi AS memiliki jadwal yang tidak pernah terlewat sekalipun. Untuk periode ini, paling lambat 20 Januari 2021, AS harus memiliki presiden terpilih untuk dilantik.

Analis segera menghitung bahwa penyakit Trump berarti Joe Biden memiliki peluang lebih besar untuk menang. Partai Demokrat juga dapat memanfaatkan situasi untuk mengambil alih mayoritas Senat, sehingga sepenuhnya mengendalikan badan legislatif pemerintah karena telah memegang mayoritas Kongres sejak 2018.

Trump mungkin presiden yang tidak populer. Banyak pembantunya berhenti atau dipecat di tengah jalan karena mereka tidak tahan dengan kebijakan atau gaya Presiden. Namun sejauh ini, pasar keuangan telah meraup banyak keuntungan dari kebijakan Trump. Sekarang, investor harus mengantisipasi perubahan orientasi kebijakan ekonomi AS jika presiden dan legislatif sama-sama berada di bawah kekuasaan Partai Demokrat.

READ  Jepang akan menandatangani perjanjian yang mengizinkan ekspor senjata ke Vietnam -Nikkei - Dunia

Para analis memperkirakan komitmen pemerintah, lembaga legislatif, dan bank sentral untuk mendukung pasar keuangan tidak akan sekuat di era Trump. Sementara itu, pasar keuangan saat ini sangat bergantung pada stimulus suku bunga yang sangat rendah dan suntikan likuiditas yang tidak terbatas dari Federal Reserve. Jika situasi ini berubah, tentu akan ada penyesuaian yang menyakitkan di pasar keuangan.

Pergeseran kebijakan juga dapat melanda Indonesia dan pasar negara berkembang lainnya. Indonesia masih sangat bergantung pada dana investasi portofolio. Situasi ini membuat pergerakan harga berbagai aset keuangan, imbal hasil obligasi, suku bunga, dan nilai tukar rupiah sangat sensitif terhadap suku bunga The Fed. Sedikit naiknya suku bunga AS, misalnya, akan menyebabkan rupiah terdepresiasi cukup signifikan.

Di tengah situasi yang tidak menentu tersebut, pada bulan September DPR dan pemerintah menyepakati APBN 2021 yang sangat optimis. Pemerintah dan DPR bahkan mematok target pertumbuhan ekonomi lima persen tahun depan, naik sangat besar dari proyeksi pemerintah tahun berjalan minus 1,7 persen. Sedangkan untuk nilai tukar rupiah ditetapkan sebesar Rp14.600 per dolar AS. Sedangkan pada 2 Oktober, rupiah sudah mencapai Rp14.992 di pasar spot.

Ada risiko investor akan mempertanyakan kredibilitas APBN untuk asumsi yang terlalu percaya diri. Namun, dalam krisis ini, pemerintah tidak punya pilihan lain selain tetap optimis. Dan bagi investor, akan lebih baik jika membuat perhitungan yang lebih realistis ketika keadaan menjadi sangat tidak pasti.

Written By
More from Jawad Farag

Wawasan: Memahami strategi sirkulasi ganda China – Dunia

Para pemimpin China saat ini sedang menyelesaikan rencana Lima Tahun ke-14 negara...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *