Agustus 4, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Terusan Suez: Bangkai Kapal

Kapal kargo “Evergiven”, yang terjebak di Terusan Suez, belakangan ini menarik perhatian dunia. Kapal itu ditemukan setelah mencoba memulihkannya.

Namun, kapal yang membawa 25 orang India, termasuk para pelautnya, masih berada di Terusan Suez. Disita oleh otoritas Mesir.

Otoritas Mesir memerintahkan pemiliknya untuk melepaskan Evergreen hanya jika mereka membayar kerusakan yang disebabkan oleh penyumbatan.

The “Ever Diberikan” saat ini berlabuh di area Great Bitter Lake yang luas. Itu juga merupakan bagian dari Terusan Suez. Dari sini, kapal harus menempuh perjalanan 90 kilometer lagi di Terusan Suez untuk mencapai laut internasional.

Osama Ruby, kepala Otoritas Terusan Suez, mengatakan bahwa kapal tersebut tidak dapat dibebaskan sampai penyelidikan selesai dan kompensasi telah dibayarkan.

“Setelah manajemen kapal setuju untuk membayar ganti rugi, kapal akan diizinkan untuk berlayar,” katanya di televisi.

Total kompensasi mencapai satu miliar dolar, menurut Otoritas Terusan Suez. Osama Ruby mengatakan, kompensasi dihitung berdasarkan pendapatan pengiriman yang hilang, biaya bongkar muat air laut, dan biaya peralatan penyelamat.

Tetapi perusahaan Jepang yang mengoperasikan kapal “Evergiven” mengatakan sejauh ini bahwa mereka belum menerima informasi apapun yang meminta kompensasi dari Otoritas Terusan Suez.

Saat kapal masih terjebak di Terusan Suez, penyelidikan penyebab pelanggaran ringan kapal masih dilakukan. Selama penyelidikan awal, angin kencang dikatakan menjadi penyebabnya. Tapi itu juga sedang diselidiki dengan alasan bahwa kesalahan manusia mungkin juga menjadi penyebabnya.

Otoritas Terusan Suez tidak menerima untuk menghentikan kapal karena kondisi cuaca.

“Kanal tidak pernah ditutup karena cuaca buruk,” kata Ruby.

Dia juga membantah bahwa ukuran kapal mungkin menjadi penyebab kecelakaan itu. Dia juga berpendapat bahwa kapal-kapal besar bisa melintasi kanal tanpa masalah.

READ  Valikamam West Pradeshiya Sabha mantan penjaga berjuang dengan peti mati!