Juli 31, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Tradisi tidak berubah! dinamika

Ketika DMK dan pemerintah berkuasa, ada keributan di benak orang-orang yang sangat percaya pada agama Hindu. Sekarbabu, yang mengambil alih jabatan Menteri Agama Hindu, mulai menghilangkan kekhawatiran bahwa akan diambil tindakan untuk merebut kembali tanah candi yang diduduki dan bahwa data tanah candi akan diunggah ke komputer.

Komentarnya baru-baru ini, bagaimanapun, menimbulkan ketakutan bahwa umat Hindu akan bertindak seperti yang mereka takutkan, dan dia juga menyatakan bahwa wanita dapat dilatih dan melayani sebagai pendeta. Dari asisten desa hingga sekretaris pertama, perempuan telah memegang posisi dan bekerja secara efektif. Pejuang yang berbicara feminis mungkin bertanya, “Apa salahnya menjadikan wanita sebagai pendeta agar wanita bisa maju dalam segala hal?”

Hinduisme tentu bukan agama yang menentang perempuan. Itu adalah para dewa yang menghancurkan monster yang kacau. Siapapun bisa menyembah Tuhan. Tapi itu hanya bisa disembah oleh dia yang siap untuk itu.

துவேஷம்

MBBS biasa, seperti halnya seorang dokter tidak dapat melakukan operasi otak yang rumit, seseorang tidak dapat memuja kuasa ilahi hanya dengan belajar untuk jenis imamat yang sama. Seorang pendeta bukanlah pekerjaan biasa seperti seorang penulis. Anda tidak dapat terus berlatih dan melakukan puja. Tidak hanya dalam agama Hindu tetapi juga dalam agama Kristen sebagai agama terbesar di dunia, wanita tidak pernah menduduki posisi seperti Paus.

Tidak ada ulama perempuan dalam Islam juga. Meskipun agama Buddha juga memiliki wanita sebagai biksu, itu tidak menunjuk wanita sebagai pemimpin agama seperti Dalai Lama. Karena agama didasarkan pada keyakinan mereka, wanita yang mendahului mereka menjadi imam di atas segalanya tentu bukan wanita yang setia kepada Tuhan. Sama seperti wanita yang tidak percaya pada Tuhan pergi ke kuil Sabarimala dengan gagasan menodai kesuciannya, mereka akan datang dengan gagasan bahwa sesuatu harus bekerja.

READ  Kesehatan yang baik, kedamaian dan kemakmuran ... Selamat Tahun Baru kepada Presiden Ramnath Govind | Presiden Ramnath Kovind mengucapkan Selamat Tahun Baru Tamil

Jika ada wanita yang berpikir dia harus mencapai seperti ini, ada banyak area untuk itu. Biarkan model Kalpana Chawla berhasil di luar angkasa. Orang-orang tentara akan berangkat untuk mengalahkan musuh dalam persaingan. Masalah kedua adalah bahwa semua sekte bisa menjadi imam. Tanpa mengetahui apa pun di desa, dia akan menggoda orang yang tahu segalanya dan berkata, “Ivan akan memberitahumu bahwa kertas itu tersebar di pagar seperti kertas beragi.” Artinya, seseorang bahkan tidak mengenal sekutu; Saya tidak tahu. Bagi mereka yang mengklaim bahwa semua sekte bisa menjadi imam seperti itu, mereka tidak tahu apa aturan Ajam dan apa pekerjaan seorang imam. Pendeta bukanlah orang yang hanya bisa memberikan bunga. Dan jika mereka adalah pendeta, itu karena mereka percaya bahwa mereka hanyalah Brahmana. Pernyataan ini dibuat dari kebencian Brahman yang biasa.

penting

Mari kita pahami dulu bahwa tidak ada brahmana sebagai pendeta di semua kuil. Sivacharyas melakukan puja di beberapa kuil. Dikshitar beribadah di kuil-kuil seperti Chidambaram. Di perbukitan yang lebih tinggi, hanya ras Parvata yang bisa melakukan puja. Artinya, di kuil-kuil yang dibangun dan disucikan menurut aturan Ajam, pemujaan hanya dapat dilakukan oleh mereka yang memenuhi syarat untuk melakukannya, dan mereka tidak harus menjadi Brahmana. Tidak peduli betapa hebatnya seseorang di bait suci seperti itu, dia harus segera berdiri di luar bait suci; Tidak bisa masuk.

Masuk adalah pelanggaran aturan Agam. Aturan ini tidak berlaku untuk pura yang dibangun tanpa mengikuti aturan Agam. Di kuil-kuil seperti itu, para pendeta adalah orang-orang yang termasuk dalam kuil-kuil tertentu, dan bagi banyak Brahmana, para dewa adalah dewa-dewa suku di desa-desa. Semua denominasi ada imam. Ada juga orang-orang dari komunitas Dalit yang menjadi pendeta, dan seorang brahmana yang pergi ke sana berkata, “Saya juga seorang pendeta di sebuah kuil. Jadi saya datang ke kuil.”
Ada banyak yang setia. Dengan kata lain, tidak ada dewa yang dimiliki komunitas Brahmana seperti Rama, Krishna, Siwa, Perumal, Oman dan Anumar yang disembah oleh umat Hindu. NT, kata dokter untuk melakukan operasi mata, seseorang bisa menjadi pendeta di kuil mana pun.

READ  Hummus Wada | Cara membuat kebab chana hitam

Suara tak berarti ganda

Mereka yang mengklaim bahwa semua denominasi bisa menjadi imam bukanlah mereka yang mengenal pengabdian kepada Tuhan atau kemuliaan agama Hindu. Dengan kata lain, mereka yang bahkan tidak ingin menginjakkan kaki di Bait Suci, siapa pun dapat mulai menjadi imam. Kemudian, “Apa yang harus dipotong dan dibangun oleh pendeta di dunia modern ini? Seharusnya tidak ada kain di dada … Lebih baik memakai celana dan kemeja. Kemudian dia memulai dengan mengatakan: ‘Mengapa saya memberikan gula Pongal di kuil? ‘ dan memintanya untuk menawarkan biryani. Jika mereka ingin menghancurkan suatu negara, mereka harus terlebih dahulu menghancurkan budaya. Di sini agama dan budaya tidak dapat dipisahkan. Karena itu, jangan mengambil tes sebaliknya.
Sansekerta berikut tidak boleh digunakan saat melakukan puja di kuil; Dikatakan bahwa ibadah hanya boleh dilakukan dalam bahasa Tamil. Semua frasa Sansekerta yang diucapkan dalam puja dapat beresonansi dalam hal pengucapan.

Arti berubah ketika pengucapan mereka berubah. Jika Anda membutuhkan bahasa untuk berdoa kepada Tuhan, Anda tidak perlu bahasa untuk meminta kepada Tuhan. Cukup dengan berpikir dalam hati. Tetapi untuk puja yang berlangsung di pura yang dibangun menurut aturan Agam, seseorang harus melafalkan mantra yang sesuai untuk itu.

Setiap agama memiliki cara beribadahnya masing-masing. Ibadah dapat ditemukan di masjid-masjid dalam bahasa Arab. Ada bahasa Latin di gereja-gereja Kristen, dan di atas segalanya, apa alasan orang-orang yang tidak percaya ikut campur dalam penyembahan kepada Tuhan? Katakanlah semua umat Hindu di wilayah tersebut harus berpartisipasi dalam kategori itu. Banyak angka yang kita gunakan dalam kasus hari ini adalah angka Arab. Bisakah saya menulis angka-angka ini dalam bahasa Tamil yang saya bohongi dalam bahasa Tamil?

READ  Orang tidak memilih janji pemilihan, pemimpin Partai Pusat Keadilan Rakyat, Kamal Hassan, berbicara dengan erosi

manfaat

Nama ilmiah, nama teknis dalam sains dan teknik, semuanya seperti aturan “aljabar” dalam matematika, tersedia dalam bahasa lain. Apakah mungkin untuk mengubah semua ini ke Tamil? Mereka hanya dapat dibaca jika semuanya dalam bahasa yang sesuai. Hal yang sama berlaku untuk bahasa Sansekerta yang digunakan dalam pemujaan di kuil. Mengapa kebencian seperti itu terhadap bahasa Sansekerta, bahasa negara kita, terhadap orang-orang yang telah mengadopsi bahasa yang diinginkan? Mari kita perbaiki dulu, di atas segalanya adalah negara sekuler. Negara yang tidak boleh mendukung atau menentang agama apapun. Namun tanpa memahami maknanya, timbul pertanyaan apakah pemerintah ini telah melakukan sesuatu terhadap umat Hindu dan menganggap mereka sekuler.
Selama ada kepala suku yang menghina agama Hindu, sudah menjadi kebiasaan untuk datang ke pura dan memberi hormat dan sambutan penuh di Kumba. Terserah wasit untuk melanjutkan kehormatan ini! -Selva Kontak Komunitas Sosial: Email: [email protected]

Iklan