Maret 3, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Sri Lanka harus cepat beradaptasi dengan perubahan global

Presiden Gotaphaya Rajapaksa menekankan bahwa Sri Lanka harus cepat beradaptasi dengan perubahan global.

Kita tidak bisa tertinggal. Siswa harus diberikan pendidikan yang sesuai bahkan di tengah kondisi sosial yang berubah dengan cepat. Hal tersebut menurut Presiden merupakan bidang yang perlu diperhatikan dan dikembangkan oleh perguruan tinggi dan perguruan tinggi lainnya.

Presiden menyampaikan orasi pada acara wisuda tahun 2020 Universitas Pertahanan John Cottawala di Bandaranaike International Conference Hall di Kolombo kemarin sore (16).

Hari ini diadakan upacara wisuda ke-31 Universitas Pertahanan John Kotilawala. Gelar diberikan kepada 1.379 orang di bidang penelitian keamanan, manajemen, administrasi perdagangan, hukum, kedokteran, teknik, ilmu industri, dan sosiologi.

Ini mencakup lima gelar doktor, 263 gelar pascasarjana, dan diploma. Jumlah sarjana adalah 1111.

Letnan Dua RMDEP Ratnayake dianugerahi Perwira Terbaik di Angkatan Darat, Letnan V. Palihavathana dan RGST Gamage sebagai Perwira Terbaik di Angkatan Udara dan Letnan Dua RMDGP sebagai Perwira Khusus. Ratnayake juga mendapat kado istimewa dari Presiden.

Sekolah Tinggi Studi Pertahanan John Kotilawala didirikan pada tahun 1981 untuk menawarkan kursus bagi perwira Batalyon ke-3. Itu diubah menjadi universitas penuh pada tahun 2009 oleh Menteri Pertahanan Gotaphaya Rajapaksa. Pada 2009, mahasiswa sipil berkesempatan untuk lulus. Saat ini ia menawarkan program doktoral, pascasarjana, dan diploma lebih tinggi untuk mahasiswa militer, domestik dan asing.

Presiden memuji Universitas Pertahanan John Kothalawala karena telah menjadi universitas yang berkualifikasi penuh dalam waktu singkat. Ia mengatakan, perluasan universitas tersebut karena perkembangan orang-orang terkemuka di bidang kedokteran, teknik, dan hukum.

Sektor swasta harus memiliki lebih banyak kesempatan untuk bekerja dengan universitas negeri dan lembaga pendidikan tinggi lainnya dalam menyelesaikan masalah saat ini. Lulusan harus memiliki pengetahuan tentang teknologi baru. Presiden juga mengatakan memiliki setidaknya satu mata pelajaran pengetahuan tentang pengoperasian komputer akan membantu menciptakan masa depan yang sukses. Presiden meminta kepada wakil presiden semua universitas untuk memberikan pengetahuan teknologi informasi dan komputer kepada semua departemen di bidang pendidikan apa pun.

READ  Pranayama, saya tidak akan memakai topeng bahkan jika saya membuat Aghnihotra: Wanita Menteri Adam Madhya Pradesh

Semua siswa yang dipilih untuk pendidikan sarjana diberi karunia. Jika ada kekurangan dalam memilih mata pelajaran yang mereka sukai saat masuk universitas, maka ini bukan kesalahan siswa tetapi kesalahan sistem pendidikan. Presiden menekankan perlunya memberikan fasilitas dan kesempatan kepada semua mahasiswa untuk mengembangkan keterampilan mereka setelah mereka mencapai tingkat universitas.

Lebih fokus pada penelitian dan pengembangan akan berdampak positif pada peringkat universitas Sri Lanka secara internasional. Harus ada persaingan antar universitas untuk menarik dan mempertahankan prestasi yang tinggi. Presiden mengatakan bahwa itu tidak boleh terbatas pada perguruan tinggi atau staf, tetapi harus terbuka untuk siswa.

Dewan direksi, wakil rektor, fakultas, dan staf di setiap universitas harus memiliki kebebasan yang diperlukan untuk menentukan, merencanakan, dan mengelola program akademik mereka. Presiden juga mengatakan bahwa mereka harus bebas memilih siswa yang cocok untuk belajar di lembaga mereka.

Presiden mengatakan bahwa jika semua orang bekerja sama dengan komitmen, dunia akan berubah dengan cepat, tetapi universitas kita bisa menjadi lembaga yang berdaya saing global, sehingga memberikan kemajuan bagi perempuan muda di masa depan dan memperkuat ekonomi negara.