Trump mengakhiri pembicaraan hingga setelah pemilu 2020

Presiden Donald Trump mengatakan Selasa bahwa dia telah memberi tahu negosiator pemerintahannya untuk mengakhiri pembicaraan stimulus virus korona dengan Demokrat hingga setelah pemilihan 3 November.

Deklarasi tersebut, jika Gedung Putih menindaklanjutinya, akan menghentikan dorongan yang sedang berlangsung untuk mengirim triliunan dolar lebih banyak sebagai bantuan kepada orang Amerika ketika wabah mengamuk di AS dan ekonomi berjuang untuk pulih dari penutupan terkait virus. Sekretaris Keuangan Steven Mnuchin dan Ketua DPR Nancy Pelosi berbicara selama satu jam tentang paket bantuan pada hari Senin dan berencana untuk berbicara lagi pada hari Selasa. Trump hanya tiga hari yang lalu mendesak kedua belah pihak untuk menyelesaikan kesepakatan.

“Saya telah menginstruksikan perwakilan saya untuk berhenti bernegosiasi sampai setelah pemilihan ketika, segera setelah saya menang, kami akan mengesahkan RUU Stimulus utama yang berfokus pada pekerja keras Amerika dan Bisnis Kecil,” cuit Trump pada hari Selasa.

Presiden menambahkan bahwa dia telah meminta kepada Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell untuk “fokus penuh waktu” untuk mengonfirmasi calon Mahkamah Agung Amy Coney Barrett. Truf berbicara dengan para pemimpin Kongres Republik tentang rencana stimulus pada hari sebelumnya.

Dalam sebuah pernyataan menanggapi tweet Trump, Pelosi mengatakan Trump “menunjukkan warna aslinya: menempatkan dirinya sebagai yang pertama dengan mengorbankan negara, dengan keterlibatan penuh dari Anggota Kongres GOP.” Dia menambahkan bahwa “menjauh dari pembicaraan virus korona menunjukkan bahwa Presiden Trump tidak mau menghancurkan virus.”

Investor menghukum saham sebagai tanggapan atas tweet Trump. Dow Jones Industrial Average turun lebih dari 300 poin, sekitar 1,1%, dalam beberapa menit setelah pengumuman.

Meskipun pembicaraan hanya membuat sedikit kemajuan selama berbulan-bulan, para pedagang tumbuh lebih berharap bahwa kedua belah pihak dapat mencapai kesepakatan sebelum pemilihan karena banyak individu dan bisnis berjuang selama wabah yang sedang berlangsung.

READ  Presiden mengupayakan kebijakan investasi pertahanan yang sistematis

Kongres telah gagal memberikan uang bantuan baru kepada individu selama berbulan-bulan karena jutaan orang Amerika kehilangan pekerjaan karena perjuangan pandemi untuk membayar makanan, sewa, dan biaya hidup lainnya. Garis hidup yang menopang ekonomi selama tahap awal pandemi, termasuk tunjangan pengangguran $ 600 per minggu dan jendela untuk mengajukan pinjaman usaha kecil Program Perlindungan Gaji, telah berakhir beberapa minggu lalu.

Dalam tweetnya pada hari Selasa, Trump tampak berpendapat bahwa ekonomi AS tidak membutuhkan stimulus lagi. Dia menulis bahwa “kita memimpin Dunia dalam Pemulihan Ekonomi, dan YANG TERBAIK SUDAH DATANG!”

Sementara AS dengan cepat mendapatkan kembali banyak pekerjaan yang hilang awal tahun ini, kenaikan gaji non-pertanian yang lebih lemah dari perkiraan sebesar 661.000 pada bulan September. memicu lebih banyak kekhawatiran tentang pemulihan ekonomi AS yang melambat. Tingkat pengangguran mencapai 7,9%, masih jauh lebih tinggi daripada sebelum pandemi melanda.

Dorongan Trump untuk menghentikan negosiasi datang hanya beberapa jam setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell mendesak Kongres untuk menyetujui lebih banyak stimulus fiskal. Dia mengatakan kurangnya dukungan berkelanjutan dari pemerintah federal dapat “menyebabkan pemulihan yang lemah, menciptakan kesulitan yang tidak perlu bagi rumah tangga dan bisnis.”

Presiden memutuskan untuk menarik diri dari negosiasi hanya beberapa minggu sebelum pemilihan di mana perjuangannya untuk menahan wabah virus dan mengekang kerusakan ekonomi darinya telah merusak peluangnya untuk memenangkan masa jabatan kedua di Gedung Putih.

Jared Bernstein, mantan penasihat ekonomi untuk Wakil Presiden Joe Biden dan penasihat informal untuk kampanye kepresidenannya, mengkritik presiden karena menunda pembicaraan.

“Dengan jutaan orang menghadapi kelaparan dan penggusuran, dan dengan penurunan pertumbuhan pekerjaan, ini bukan waktunya bagi presiden untuk berhenti bernegosiasi. Kurangnya kepemimpinan selama proses telah dan terus menjadi batu sandungan besar.”

READ  Polisi menangkap enam orang dengan tuduhan membunuh jurnalis

Ini adalah berita terbaru. Silakan periksa kembali untuk pembaruan.

Written By
More from Jawad Farag

Pembaruan Vaksin COVID-19 Indonesia – Ekspatriat Indonesia

Update Vaksin COVID-19 Indonesia Sudah lebih dari sebulan sejak itu Sinovac Biotech...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *