September 23, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Vaksin Corona mana yang telah disetujui? Rincian vaksin yang sedang diuji!

Semua negara di dunia masih menderita cengkeraman virus Corona. Pada 18 Januari, 2.049.311 orang telah meninggal di seluruh dunia akibat virus Corona, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Hingga saat ini, 96.008.788 orang telah terinfeksi virus Corona. Saat ini satu-satunya harapan bagi semua orang di dunia adalah vaksin.

Biasanya, vaksin membutuhkan waktu beberapa tahun untuk berkembang. Namun, penyebaran bencana virus Corona di seluruh dunia pada tahun 2020 mempercepat pencarian vaksin. Artinya, para ilmuwan dan peneliti perlu bertindak cepat dan meluncurkan vaksin pada waktu yang tepat. Dapat dikatakan bahwa beberapa negara telah berhasil melakukannya saat ini.

Apa manfaat vaksin?Vaksin meniru atau sebagian dari virus korona. Merangsang sistem kekebalan untuk menghasilkan lebih banyak antibodi. Saat ini, hanya sedikit vaksin yang disetujui secara global. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, terdapat lebih dari 50 vaksin dalam berbagai tahap pengujian.

Apa tahapan pengujian vaksin?

  1. Tahap praklinis: Hewan diberi sejumlah suntikan untuk memeriksa kekebalannya.
  2. Uji klinis (tahap 1): Vaksin diberikan kepada sejumlah kecil orang untuk mengetahui keamanannya. Ini akan memungkinkan kita mempelajari lebih lanjut tentang kekebalan vaksin.
  3. Tahap kedua: vaksinasi sejumlah besar individu. Tes ini akan membantu peneliti mempelajari lebih lanjut tentang keamanan dan dosisnya.
  4. Tahap 3: Ribuan orang diberikan suntikan dalam jumlah terbatas untuk memastikan keamanan vaksin. Tes ini melibatkan pemantauan efek samping dan pemeriksaan efektivitas.

Rincian beberapa vaksin yang sudah digunakan dan dalam tahap pengujian:

Vaksin Pfizer-BioNtech

Ini disetujui untuk digunakan di negara-negara seperti Inggris Raya, Amerika Serikat, dan Kanada. Ini adalah vaksin pertama yang diselenggarakan di Eropa dan Amerika Utara. Perusahaan mengatakan itu akan efektif 95 persen.

Vaksin Moderna

Vaksin menggunakan sebagian kecil dari kode genom untuk virus Corona. Ini mulai berkembang di bagian tubuh virus. Akibatnya, sistem kekebalan mengenalinya sebagai infeksi virus dan mulai menyerangnya. Jadi, vaksin memperkuat sistem kekebalan. Saat ini, keefektifan vaksin ini telah dilaporkan 94,1%, menurut data pengujian Fase 3.

Coffeeshield: Universitas Oxford – AstraZeneca Coffeesild: Universitas Oxford – AstraZeneca

Pada 3 Januari, vaksin itu disetujui untuk digunakan di India. Ini disebut Govshield di India. Namun, beberapa regulator sedang menjajaki informasi tambahan tentang topik tersebut setelah terungkap efektivitasnya 62 persen atau 90 persen, tergantung volumenya.

Cofaxine – bumbu bioteknologi

Ini adalah proyek bersama antara Dewan Riset Medis India dan Institut Virologi Nasional. Itu adalah vaksin India pertama yang memasuki uji klinis tahun lalu. Pada 3 Januari, disetujui untuk penggunaan darurat.

Johnson & Johnson

Sebuah studi pendahuluan oleh pembuat obat menunjukkan bahwa vaksin suntik tunggal menunjukkan kekebalan yang tahan lama. Ini akan menjadi vaksin pertama yang melindungi orang setelah satu suntikan. Sebuah laporan di New England Journal of Medicine menyatakan bahwa kekebalannya bertahan selama 71 hari. Saat ini sedang dalam tahap pengujian ketiga di Amerika Serikat. Dalam beberapa minggu lagi, kita dikatakan tahu bagaimana tes vaksin tahap akhir bekerja.

Novavax

NovaVox meluncurkan tes Tahap 3 di Inggris September lalu. Hasilnya diharapkan akan segera dirilis. Uji coba fase III dilakukan dua kali di Amerika Serikat, Meksiko, dan Inggris Raya. Data interimnya diharapkan segera.

Selai (estetika)

Institut Penelitian Kamalaya di Rusia telah mengembangkan vaksin yang disebut Sputnik V atau Gam-Covid-Vac. Menurut studi sementara, efisiensinya dikatakan 95 persen. Namun, beberapa pihak meragukan datanya. Patut dicatat bahwa Rusia menyetujui penggunaan terbatas vaksin pada Agustus lalu, sebelum dimulainya uji coba fase ketiga. Vaksin tersebut diharapkan dapat didistribusikan di Uni Emirat Arab, Hongaria, Arab Saudi dan India.

சினோவாக் (SinoVac)

Dikembangkan oleh perusahaan bioteknologi China, Sinovac, telah memperkenalkan tahap ketiga pengujian vaksinnya secara internasional. Saat ini disetujui untuk digunakan di China. Pengalaman fase 3 di Brasil, Indonesia dan Turki.

Baca Juga … Jaket Berkendara dari Royal Enfield dengan Harga Murah!

Sinofarm

Pabrikan Cina sedang mengembangkan dua vaksin. Meskipun pengujian terus berlanjut, keduanya didistribusikan secara luas di China di bawah Peraturan Penggunaan Terbatas.

Curvac

Pada akhir Desember, Quewac melakukan uji fase 3 vaksin CVnCoV pada petugas kesehatan di Jerman. Ini diharapkan untuk didistribusikan terutama di Uni Eropa.

Nantikan berita instan.

READ  Morgan akan bertemu dengan pemimpin BJP JP Nata hari ini