Maret 5, 2021

poupnews

Berita Lengkap Dunia

Kontroversi di kalangan pemuka agama Muslim tentang vaksin Corona

Highlight:

  • Perdebatan di antara para pemuka agama Islam di seluruh dunia tentang vaksin
  • Banyaknya penggunaan gelatin yang terbuat dari daging babi (pork) untuk menjaga keamanan dan kemanjurannya selama penyimpanan dan pengangkutan vaksin
  • Juru bicara Pfizer, Modern dan AstraZeneca mengatakan tidak ada produk yang dibuat dengan daging babi.

Jakarta
Di sisi lain, banyak perusahaan yang sibuk memproduksi vaksin COV-19 dan banyak negara yang bersiap menerima vaksin tersebut. Di sisi lain, beberapa kelompok agama justru mempertanyakan produk berbahan babi yang dilarang, yang mereka khawatirkan akan melumpuhkan kampanye vaksin. Ada kebingungan di antara para pemimpin agama Muslim di seluruh dunia mengenai apakah vaksin Kovit-19 yang dibuat dengan daging babi dibenarkan menurut hukum Islam.

Padahal, vaksin gelatin yang terbuat dari daging babi (pork) banyak digunakan untuk menjaga keamanan dan kemanjurannya selama penyimpanan dan pengangkutan. Beberapa perusahaan telah bekerja bertahun-tahun untuk mengembangkan vaksin tanpa babi. Perusahaan farmasi Swiss, Novartis, telah mengembangkan vaksin ensefalitis tanpa menggunakan daging babi, dan perusahaan Saudi serta Malaysia AJ Pharma sedang mencoba memproduksi vaksin serupa.

Meskipun juru bicara Pfizer, Modern, dan AstraZeneca menyatakan bahwa vaksin Govt-19 mereka tidak menggunakan produk yang dibuat dengan daging babi, banyak perusahaan belum menunjukkan apakah vaksin mereka mengandung bahan yang terbuat dari babi atau tidak. Dalam situasi yang demikian, terdapat kekhawatiran di negara-negara dengan populasi Muslim yang padat seperti Indonesia.

Apa yang dikatakan para ahli?
Salman Waqar, Sekretaris Jenderal Asosiasi Medis Islam Inggris, mengatakan bahwa “Ortodoks” bingung tentang penggunaan vaksin di antara berbagai kelompok agama, termasuk Yahudi dan Muslim, dan menganggap produk yang terbuat dari daging babi sebagai produk yang secara agama keji. . Dr Harnur Rasheed, asisten profesor di Universitas Sydney, mengatakan bahwa konsensus sejauh ini dalam berbagai diskusi tentang penggunaan gelatin babi dalam vaksin dapat diterima menurut hukum Islam karena “kerugian yang signifikan” akan terjadi jika vaksin tidak digunakan.

READ  Perusahaan Cina di PHK di India - Tamil News18

“Di bawah hukum Yahudi, makan atau menggunakan daging babi hanya sah jika tidak berhasil,” kata Rabbi David Steve, kepala Organisasi Rabbinis Israel Johor. Dia mengatakan adil bahwa itu tidak disuntikkan dan tidak ada masalah dengan itu. Ini digunakan terutama secara sistematis pada saat sakit.