Maret 21, 2023

poupnews

Berita Lengkap Dunia

26 Desember, tanggal 16 tahun setelah tsunami berlanjut

New Delhi, Inc. Dunia masih panik atas pandemi Pemerintah-19 yang dimulai akhir tahun lalu. Tepat 16 tahun yang lalu, tepatnya pada tanggal 26 Desember 2004, tsunami menyebabkan bencana alam di seluruh dunia. Banyak kota di dekat pantai di banyak negara, termasuk Sri Lanka, India, dan Indonesia, telah diubah menjadi tempat pembuangan sampah. Dipercaya bahwa penyebab bencana tersebut adalah gempa bumi berkekuatan 9,15 di Samudera Hindia, yang menyebabkan tsunami dan korban jiwa serta harta benda.

Pagi tanggal 26 Desember 2004 sangat menakutkan

Pada jam 7:58 pagi tanggal 26 Desember tahun itu, gelombang Samudera Hindia tiba-tiba mulai bersaing dengan ketinggian batu, dan ketika berhenti, tidak diketahui berapa banyak kota dan orang yang menutupi diri mereka. Letusan tersebar luas di India bagian selatan, Sri Lanka, dan Indonesia. Selain negara-negara tersebut, tsunami juga melanda Thailand, Madagaskar, Maladewa, Malaysia, Myanmar, Seychelles, Somalia, Tanzania, Kenya, dan Bangladesh.

Jangan lupakan adegan tragis itu

Tsunami yang diduga menewaskan lebih dari 2,5 juta orang. Jaraknya sekitar seribu kilometer dari Blair Port, India. Gempa bumi mendatangkan malapetaka di India timur. Gempa dan tsunami meluluhlantahkan pulau Andaman, Tamil Nadu, Andhra Pradesh dan Pondicherry. Akibatnya, lebih dari 7 orang mengungsi di 13 negara yang terkena dampak. Sementara itu, $ 13,6 miliar dihabiskan untuk bantuan pemerintah dan sumbangan pribadi untuk menangani bencana tersebut. Tsunami di Nagapattinam, di negara bagian Tamil Nadu saja, menewaskan lebih dari 6.000 orang. Wilayah ini dianggap salah satu yang terkena dampak terparah. Cara komunitas nelayan mengorbankan bencana saat ini, lebih dari satu dekade yang lalu, mereka tidak melupakan skala tragedi itu, mereka ingat skala tragedi itu.

READ  Vishal menderita sakit kepala parah karena film sutradara Bala

Pesisir utara Sumatera telah hancur total

Tsunami menewaskan 16.279 orang di India dan lebih dari 5.300 di Thailand. Pantai Burma juga terkena dampaknya, seperti halnya Kepulauan Andaman dan Nicobar di India. Sebaliknya, di Sumatera, Indonesia, sebuah tembok sepanjang 1.000 km terbentuk dari utara ke selatan akibat pecahnya dua panel bawah laut dari timur ke barat. Pantai utara Sumatera benar-benar hancur akibat adanya kekuatan besar dalam banjir ini. Apalagi wilayah pesisir Aceh benar-benar tergenang air laut.

Gelombang badai disebut “tsunami” dalam bahasa Jepang.

Nama badai itu adalah “tsunami” dari bahasa Jepang. Ini berarti “gelombang di dekat pelabuhan”. Tinggi dan lebar gelombang tinggi badai ini sangat tinggi, yakni ratusan kilometer. Secara umum, jarak antar daerah di bawah gelombang mencapai ratusan kilometer. Saat gelombang-gelombang ini mendekati garis pantai, bagian bawahnya terhubung dengan daratan, menyebabkan gelombang tersebut melambat dan menambah ketinggiannya. Setelah itu, bencana melanda pantai.

Unduh aplikasi Jagron dan dapatkan semua berita tentang peringatan pekerjaan, lelucon, shayari, radio dan layanan lainnya